Kompas.com - 03/01/2021, 11:50 WIB
Dua hari diguyur hujan deras sejak, Jumat (1/1/2021) hingga, Sabtu (2/1/2021) malam tadi, sebagian wilayah kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri) terendam air. Bahkan ada wilayah Tanjungpinang yang tinggi genangan airnya mencapai dua meteran, yakni tepatnya berada di batu 9, Tanjungpinag. Dan hingga Minggu (3/1/2020) genangan air tetap ada, namun berangsur mulai surut. DOK BASARNAS TANJUNGPINANGDua hari diguyur hujan deras sejak, Jumat (1/1/2021) hingga, Sabtu (2/1/2021) malam tadi, sebagian wilayah kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri) terendam air. Bahkan ada wilayah Tanjungpinang yang tinggi genangan airnya mencapai dua meteran, yakni tepatnya berada di batu 9, Tanjungpinag. Dan hingga Minggu (3/1/2020) genangan air tetap ada, namun berangsur mulai surut.

KOMPAS.com - Banjir melanda sejumlah wilayah di Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri).

Hal itu terjadi setelah hujan deras mengguyur wilayah tersebut selama dua hari.

Dari pantauan petugas, ketinggian banjir bervariasi hingga mencapai 2 meter di sejumlah titik.

Berdasar keterangan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), cuaca buruk masih berpotensi terjadi beberapa hari ke depan.

Berikut ini kondisi terkini banjir di Kota Tanjungpinang:

Baca juga: Gara-gara Tabrak Sapi, Lokomotif KA Sibinuang di Padang Alami Kerusakan, Ini Penjelasan PT KAI

1. Banjir setinggi 2 meter

Dua hari diguyur hujan deras sejak, Jumat (1/1/2021) hingga, Sabtu (2/1/2021) malam tadi, sebagian wilayah kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri) terendam air. Bahkan ada wilayah Tanjungpinang yang tinggi genangan airnya mencapai dua meteran, yakni tepatnya berada di batu 9, Tanjungpinag. Dan hingga Minggu (3/1/2020) genangan air tetap ada, namun berangsur mulai surut.DOK BASARNAS TANJUNGPINANG Dua hari diguyur hujan deras sejak, Jumat (1/1/2021) hingga, Sabtu (2/1/2021) malam tadi, sebagian wilayah kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri) terendam air. Bahkan ada wilayah Tanjungpinang yang tinggi genangan airnya mencapai dua meteran, yakni tepatnya berada di batu 9, Tanjungpinag. Dan hingga Minggu (3/1/2020) genangan air tetap ada, namun berangsur mulai surut.

Kepala Basarnas Tanjungpinang Mu’min melalui WhatsApp Group mengatakan, banjir terpantau terjadi di 9 titik.

Ketinggian banjir di wilayah Tanjungpinang mencapai 2 meter. Basarnas sudah menerjunkan 6 tim untuk memantau dan membantu warga yang masih terjebak banjir.

Sejumlah titik yang terdampak banjir itu adalah daerah Lembah purnama, Perumahan Sri Andana, bilangan jalan Hanjoyo Putro Batu 8, Jalan Hang Lekir Perum Elang Semesta Batu 9, daerah Bangunsari KM 11 Gg Perkutut, daerah Green Camp Jalan Lembah Merpati, kawasan Taman Seraya Batu 9 dan lokasi sekitaran KPU Tanjugpinang serta perumahan Hangtuah Permai KM 12.

Baca juga: 4 Fakta Kebakaran SPBU di Pekanbaru, Diduga HP Menyala Saat Isi Bensin hingga Avanza Ludes Terbakar

2. Potensi cuaca buruk

Ilustrasi cuaca ekstrem, cuaca buruk, peringatan dini cuacaShutterstock Ilustrasi cuaca ekstrem, cuaca buruk, peringatan dini cuaca

Mu'min meminta warga untuk waspada selama terjadi cuaca buruk. Banjir, menurut Mu'min, hujan deras masih berpotensi akan terjadi.

Hal itu diungkapkan berdasarkan perkiraan BMKG terkait cuaca di wilayah Kepri, khususnya wilayah Tanjungpinang.

“Informasi dari BMKG kejadian ini karena angin utara yang memiliki kecepatan lima sampai 35 kilometer per jam, sehingga membuat hujan yang tidak ada henti-hentnya sejak 1 Januari 2021 hingga 2 Januari 2021 sampai dini hari 3 Januari 2021,” jelas Mu’min.

Baca juga: Hujan 2 Hari, Sebagian Kota Tanjungpinang Diterjang Banjir hingga 2 Meter

3. Nelayan diminta waspada

Ilustrasi kapal nelayanKOMPAS.com/ HERU DAHNUR Ilustrasi kapal nelayan

Selai itu, pihaknya juga meminta warga di wilayah pesisir untuk mewaspadai cuaca buruk.

Para nelayan pun diminta untuk menghentikan aktivitas pencarian ikan di laut.

“Nelayan sebaiknya tunda dulu beraktivitas di laut. Bagi warga yang tinggal di daerah rawan agar tetap hati-hati, hindari juga pohon tumbang karena angin sangat kencang,” imbau Mu’min.

Baca juga: Diguyur Hujan Selama 2 Hari, 3 Kecamatan di Batam Terendam Banjir hingga 1 Meter

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X