Kompas.com - 17/12/2020, 17:33 WIB
Warga menikmati suasana alun-alun yang asri dan keberadaan burung merpati di Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. KOMPAS.COM/DANI JULIUSWarga menikmati suasana alun-alun yang asri dan keberadaan burung merpati di Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

KULON PROGO, KOMPAS.com- Alun-alun Wates di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, identik dengan burung merpati. Jumlahnya bisa ratusan ekor.

Keberadaan burung ini menambah semarak dan asri alun-alun yang ditumbuhi berbagai pohon, seperti bisbull, bintaro, anggur laut, cemara, dan lainnya.

Kepala UPT Persampahan, Air Limbah, dan Pertamanan (PALP), Toni menceritakan, adanya merpati merupakan bagian dari upaya pemerintah terdahulu memperindah alun-alun.

Baca juga: Usai Demo Tolak Omnibus Law, Alun-alun Purwokerto Disemprot 1.000 Liter Disinfektan

Awalnya, ratusan burung dilepas pada 2015, dengan harapan ruang publik Wates tidak kalah dengan pesona ruang publik di daerah lain.

Ratusan burung itu menetap di delapan pagupon atau kandang tinggi di antara pohon-pohon yang ada di alun-alun.

“Harapannya dulu itu biar ada tempat yang banyak merpatinya seperti di luar negeri. Ada kedekatan satwa dengan penikmat alun-alun. Manusia dan satwa bisa berbaur,” kata Toni via telepon, Kamis (17/12/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Warga menikmati suasana alun-alun yang asri dan keberadaan burung merpati di Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Warga menikmati suasana alun-alun yang asri dan keberadaan burung merpati di Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sampai sekarang, merpati masih menjadi salah satu daya tarik warga mampir ke alun-alun.

Selain memang sebagai tempat nongkrong anak muda dan pedagang kaki lima yang menjajakan aneka makanan Kulon Progo.

Baca juga: Pencinta Hewan Soroti Maraknya Kucing Diracun di Balikpapan

Dalam perkembangannya, keberadaan burung menemui tantangan sehingga perkembang biak dan penambahannya tidak pesat.

Tantangan di masa lalu, ada yang sengaja memburu dengan jebakan, mati tertubruk kendaraan yang padat sekeliling alun-alun, hingga soal ditangkap lalu dimainkan pengunjung yang gemas.

Selain itu, tantangan juga datang dari kehadiran satwa liar hidup di sana, di antaranya kucing yang suka mengincar merpati yang sedang makan di lantai.

"Celakanya, dulu sempat ada yang menangkap lalu menggorengnya. Saat itu ada pasar malam di sana. Itulah mengapa saya melarang ada pasar malam di alun-alun," kata Toni.

Baca juga: Sumur Bekas Tambang di Kulon Progo Diubah Jadi Tempat Wisata Sejarah

Tantangan beralih setelah berganti tahun. Kini salah satu tantangan terbesarnya adalah krisis pakan.

Pasalnya, tidak ada anggaran resmi pemerintah untuk pengadaan pakan.

Warga yang peduli pun terjun untuk mengadakan pakan ini. Kebanyakan adalah komunitas warga yang rutin menikmati suasana alun-alun.

“Karena itu sekarang kami lihat dulu kalau kasih makan. Kalau (ada pengunjung) sudah kasih paginya, nanti siang atau sore kami yang kasih,” kata Toni.

Warga menikmati suasana alun-alun yang asri dan keberadaan burung merpati di Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Warga menikmati suasana alun-alun yang asri dan keberadaan burung merpati di Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.
Kepedulian Alun-alun yang Asri

Asisten Daerah III Bidang Administrasi Umum Pemkab Kulon Progo, Djulistyo menceritakan, sejatinya banyak warga yang peduli pada perkembangan merpati di alun-alun.

Banyak komunitas warga yang sukarela memberi perhatian meski dengan caranya masing-masing.

Salah satunya, kata Djulistyo, sebuah komunitas olahraga jalan sehat pagi hari yang kebetulan banyak diikuti para ASN. Djulistyo mengungkapkan dirinya bagian dari komunitas itu.

Dalam banyak aktivitas pagi itu muncul kepedulian berupa aksi mengadakan pakan merpati secara sukarela.

“Ini jadi kepedulian tak sengaja. Karena sebenarnya kami mau olahraga jalan sehat pagi. Kami (sering) melihat burung itu kayaknya kurang makan, tapi tidak ada anggaran untuk itu,” kata Djulistyo ditemui di Pemkab.

Baca juga: Ular Piton Sering Muncul di Rumah Warga dan Mangsa Merpati, Damkar Turun Tangan

“Kami juga lihat ada kandang rusak, tapi kami tidak mungkin meragati (membiayai). Kami yang peduli kemudian urunan, ada yang satu kilogram, dua kilo, tiga kilo (pekan),” katanya.

Aksi itu memang terlihat sederhana. Di mana tampak upaya sebagian warga secara bersama ikut menjaga, merawat, dan menyayangi.

Namun, cara itu menyiratkan warga ikut mengawasi, sehingga dengan demikian tidak terulang perusakan, penangkapan, apalagi berburu.

Menurut Djulistyo, aksi itu tidak hanya soal memperhatikan pakan burung merpati alun-alun semata, namun juga kawasan alun-alun pada umumnya.

Baca juga: Puncak Widosari Kulon Progo, Keindahan di Tengah Perbukitan Menoreh

“(Karena) alun-alun Wates ini ikon Kulon Progo. Taman kota ini lengkap, ada satwa dan tumbuhan, ada flora dan faunanya. Di sini tempat warga relaksasi dan refresing. Karena itu, (alun-alun) ini harus dijaga. Ini kepedulian kami saja,” kata Djulistyo.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kulon Progo, Sumarsana, mengapresiasi kepedulian warga.

Ini menunjukkan bahwa kesadaran warga semakin tinggi untuk menjaga alun-alun sebagai bagian dari kelestarian alam.

Kepedulian seperti ini dinilai akan menginspirasi warga lain.

“Ini bentuk berpihak kita pada satwa di sekitar kita. Saya berharap dengan begini menginspirasi warga pada pelestarian aneka burung yang ada di Kulon Progo,” kata Sumarsana.

Baca juga: Warga Desa di Kulon Progo Sudah Berani Makamkan Orang yang Meninggal karena Covid-19

Sedikit gambaran tentang alun-alun Wates yang umumnya dipanggil warga dengan sebutan Alwa.

Alun-alun ini tempat rekreasi, sesekali jadi tempat pameran, karnaval, hingga pertunjukan seni budaya tradisional maupun modern.

Alun-alun dilengkapi jogging track, lapangan sepak bola, basket, voli, dan lapangan tenis. Lingkar luarnya nyaris 800 meter.

Alwa terasa teduh sekalipun siang terik karena berbagai pohon besar tumbuh di sana.

Baca juga: Pronosutan View Kulon Progo, Pesona Hamparan Sawah Bak Permadani Hijau

Alwa pun berkembang jadi tempat wisata keluarga dan nongkrongnya anak muda, serta aktivitas banyak komunitas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.