Viral, Video Pria Diduga Preman Paksa Beli 1 Kg Buah Naga Rp 7.000

Kompas.com - 02/11/2020, 17:43 WIB
Pelaku (kanan) datang ke kios buah milik Yanti Limbong (36) di Jalan Veteran, Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, Deli Serdang dengan cara memaksa pada Minggu (1/11/2020) siang. IstimewaPelaku (kanan) datang ke kios buah milik Yanti Limbong (36) di Jalan Veteran, Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, Deli Serdang dengan cara memaksa pada Minggu (1/11/2020) siang.

MEDAN, KOMPAS.com - Viral rekaman video yang memperlihatkan seorang pria bertengkar dengan seorang perempuan di kios buah. Dalam video yang berdurasi 2 menit 19 detik itu terlihat seorang pria yang diduga memeras berdebat dengan pemilik kedai buah-buahan itu.

"Ini gaes, dia mau beli buah naga, uangnya Rp 7.000, enggak dapat dia marah-marah. Ngamuk dia. Uangnya Rp 7.000, sementara buah naga sekilo Rp 23.000," ucap seorang wanita yang diduga merekam kejadian tersebut.

Video tersebut viral di Facebook dan di grup aplikasi percakapan WhatsApp sejak Senin (2/11/2020) pagi. Setelah ditelusuri, peristiwa itu terjadi di Jalan Veteran, Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, Deli Serdang.

Baca juga: Sedang Operasi Yustisi, Satgas Covid-19 Sumut Diserang Puluhan Preman, 5 Mobil Rusak, 3 Petugas Terluka

Di dalam video, pria tersebut ngotot dan mengaku dirinya dari anggota ormas kepemudaan. Dalam tayangan itu terlihat pria yang mengenakan kaus dan celana jeans itu menunjukkan kuitansi.

"Aku ngutip bulanan sama kau. Kau pikir kami jaga rumah kau ini gratis," ucapnya.

Perkataan tersebut dibalas bahwa kios buahnya mengantongi izin dari pemerintahan desa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Aku ada izin usahaku dari kantor lurah ... Cek tukang buah depan Politeknik Ganesha, ada enggak izin usahaku," teriak perempuan itu.

Baca juga: Pedagang Sedang Susah, Mau Cari Nafkah Kok Malah Diawasi Preman?

Pelaku ancam obrak-abrik kios

Yanti Limbong (36) mengaku diancam akan diobrak-abrik kios buahnya oleh seseorang yang datang hendak membeli buah naga 1 kg dengan uang Rp 7.000.KOMPAS.COM/DEWANTORO Yanti Limbong (36) mengaku diancam akan diobrak-abrik kios buahnya oleh seseorang yang datang hendak membeli buah naga 1 kg dengan uang Rp 7.000.
Ditemui di kiosnya, pemilik suara perempuan yang bertengkar tersebut bernama Yanti Limbong (36).

Kepada wartawan, Yanti menjelaskan, peristiwa itu terjadi pada Minggu (1/11/2020) sekitar pukul 12.00 WIB. Saat itu, adiknya yang menjaga kiosnya. Sementara dirinya sedang mandi.

Baca juga: Preman Pasar Bakal Awasi Protokol Kesehatan, Satpol PP: Siapa Saja Boleh

Mendengar ada keributan, dia pun keluar dan bertanya dengan baik-baik kepada pria tersebut yang datang sudah dalam keadaan kepalanya berdarah.

"Katanya mau beli buah naga. Uangnya Rp 7.000. Adik saya bilang. 'Enggak dapat, Bang. Terus dia ngamuk-ngamuk. 'Kau enggak tahu saya siapa'," katanya.

Begitu pun ketika dia menanyai, pria tersebut langsung berbicara kotor.

"Udah gitu, dia mengancam mau mengobrak-abrik jualanku. Jadi banyak bilang, 'Kok enggak dikasih aja, bukan gitu'. Kalau dia minta bagus-bagus enggak mungkin tak dikasih," katanya.

Baca juga: Dulu Suka Mabuk, Mantan Preman Kini Dirikan Gubuk Baca agar Tak Ada Anak Putus Sekolah

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X