Saat Rekonstruksi Terungkap Awal Mula Ibu Bunuh Anak karena Sulit Belajar Online

Kompas.com - 25/09/2020, 20:09 WIB
Pasangan suami istri yang menjadi tersangka pembunuhan anak kandung menjalani rekonstruksi di Polres Lebak, Banten, Jumat (25/9/2020). KOMPAS.COM/ACEP NAZMUDINPasangan suami istri yang menjadi tersangka pembunuhan anak kandung menjalani rekonstruksi di Polres Lebak, Banten, Jumat (25/9/2020).

LEBAK, KOMPAS.com - Pasangan suami istri yang menjadi tersangka pembunuhan anak kandung menjalani rekonstruksi di Polres Lebak, Banten, Jumat (25/9/2020).

Dalam rekonstruksi tersebut, terungkap sejumlah fakta baru. Satu di antara fakta yang terungkap adalah pelaku perempuan LH (26) menganiaya anaknya karena kesal saat belajar online.

Korban yang masih berusia delapan tahun tersebut, meninggal setelah serangkaian penganiayaan dilakukan oleh sang ibu.

Baca juga: Orangtua Bunuh Anak saat Sulit Belajar Online, KPAI: Kekerasan Picu Masalah

Peristiwa tersebut terjadi pada 26 Agustus 2020 lalu di rumah kontrakannya di Kecamatan Larangan, Kota Tangerang.

"Tadi ada 13 adegan diperagakan, awal mulanya pelaku sedang mengajarkan anak, sekolah online, si anak kurang paham," kata Kasat Reskrim Polres Lebak AKP David Adhi Kusuma di Polres Lebak usai rekonstruksi Jumat sore.

Tindak kejahatan yang dilakukan oleh LH tersebut diperagakan di adegan keenam. LH yang menjalani rekonstruksi bersama suaminya IS (27) mereka ulang aksi penganiayaan kepada korban.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: [POPULER NUSANTARA] Fakta Sosok Penusuk Syekh Ali Jaber | Susah Diajari Belajar Online, Bocah SD Dibunuh Ibu dengan Sapu

Pukul pakai sapu

Dalam rekonstruksi tersebut, LH awalnya mencubit paha korban, kemudian memukul kaki dan tangan korban dengan sapu hingga korban terjatuh.

Korban yang sudah lemas kemudian dipukul bagian punggung berkali-kali hingga kepalanya terbentur ke lantai.

Dalam kondisi lemas, korban kemudian dibawa berkeliling menggunakan sepeda motor oleh kedua pelaku, dengan harapan bisa sadar jika mendapat udara segar.

Namun korban meninggal saat dalam perjalanan. Keduanya lantas membawa korban ke Kecamatan Cijaku, Kabupaten Lebak, Banten untuk menghilangkan jejak.

Di Cijaku, jenazah korban dikuburkan dengan pakaian lengkap saat penganiaya dilakukan. Tindak kejahatan tersebut akhirnya terungkap dua minggu kemudian saat warga setempat curiga adanya kuburan yang tidak dikenal.

Kedua pelaku kemudian ditangkap di Jakarta. Dalam pemeriksaan oleh penyidik, diketahui jika korban sebelumnya kerap dianiaya oleh LH.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X