Kompas.com - 04/09/2020, 08:46 WIB
Kepolisian Resor Tapanuli Selatan menerima senjata api rakitan yang diserahkan beberapa kepala desa di Kecamatan Padang Bolak Julu, Padang Lawas Utara, Kamis (3/9/2020). Penyerahan senjata api tersebut, setelah dilakukan komunikasi persuasif pasca kejadian tewasnya satu orang warga akibat tertembak senjata apinya sendiri saat berburu babi hutan. handoutKepolisian Resor Tapanuli Selatan menerima senjata api rakitan yang diserahkan beberapa kepala desa di Kecamatan Padang Bolak Julu, Padang Lawas Utara, Kamis (3/9/2020). Penyerahan senjata api tersebut, setelah dilakukan komunikasi persuasif pasca kejadian tewasnya satu orang warga akibat tertembak senjata apinya sendiri saat berburu babi hutan.

PADANG LAWAS UTARA, KOMPAS.com - Sebanyak 14 pucuk senjata api rakitan laras panjang diserahkan warga kepada polisi dari beberapa desa di Kecamatan Padang Bolak Julu, Kabupaten Padang Lawas Utara (Paluta), Sumatera Utara, Kamis (3/9/2020).

Penyerahan senjata api itu dilakukan warga atas imbauan polisi, setelah berkomunikasi secara persuasif tentang larangan kepemilikan senjata api rakitan.

Sebelumnya, senjata api rakitan itu biasa digunakan warga untuk berburu babi hutan.

Baca juga: Paman Bobby Nasution Mundur dari Bakal Calon Bupati

Kepala Unit Intelkam Polres Tapanulis Selatan Aiptu Hary Agus Pohan mengatakan, selama satu pekan, mereka turun langsung ke desa-desa yang ada di Kecamatan Padang Bolak Julu, Kabupaten Padang Lawas Utara (Paluta).

Dibantu kepala desa, Bhabinkamtibmas dan Babinsa mereka mensosialisasikan tentang larangan kepemilikan dan pengguna senjata api rakitan yang banyak digunakan warga secara ilegal.

"Berkat bantuan aparat desa, serta pendekatan yang humanis, akhirnya warga secara sukarela menyerahkan senjata api rakitan milik mereka kepada polisi," ujar Hary melalui siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (3/9/2020).

Baca juga: Mengaku Polisi dan TNI, 2 Napi Ini Merayu Korban untuk Video Seks

Harry mengatakan, langkah ini merupakan tindak lanjut setelah seorang warga di Desa Padang Bujur, Kecamatan Padang Bolak Julu, tewas tertembak senjatanya sendiri saat akan berburu babi hutan.

"Ada 14 pucuk senjata api rakitan jenis laras panjang yang kita terima dan diberikan langsung oleh warga melalui kepala desa mereka," ucap Hary.

Hary mengatakan, mereka masih terus menyampaikan imbauan kepada warga untuk menyerahkan senjata api ilegal.

Sebab, menurut undang-undang, kepemilikan senjata api secara ilegal dapat dipidana dengan hukuman mati.

"Juga kita lakukan penyelidikan dan hal ini untuk mencegah adanya korban lain akibat penyalahgunaan senjata api rakitan di wilayah hukum Polres Tapanuli Selatan," ujar Hary.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Bobby Copot Jabatan Lurah Sidorame Timur Karena Pungli

Wali Kota Bobby Copot Jabatan Lurah Sidorame Timur Karena Pungli

Regional
Cegah Serangan Siber, Diskominfo Jabar Minta Pemda Manfaatkan 'Lalaki Sajabar'

Cegah Serangan Siber, Diskominfo Jabar Minta Pemda Manfaatkan "Lalaki Sajabar"

Regional
Resmikan Alun-alun Majalengka, Kang Emil: Silakan Berekspresi di Sini

Resmikan Alun-alun Majalengka, Kang Emil: Silakan Berekspresi di Sini

Regional
798 Tempat Penyokong Wisata Tersertifikasi CHSE, Jabar Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran

798 Tempat Penyokong Wisata Tersertifikasi CHSE, Jabar Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran

Regional
Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Regional
PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

Regional
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Regional
Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X