Kilas Daerah Jawa Tengah
KILAS DAERAH

Cegah Aksi Petani Tembakau di Istana Negara, Ganjar Wakilkan Aspirasi Mereka ke Mentan

Kompas.com - 26/08/2020, 17:05 WIB
Gubernur Provinsi Jateng Ganjar Pranowo, saat berdialog dengan para petani tembakau, di salah satu gudang tembakau Temanggung, Selasa (25/8/2020). DOK. Humas Pemprov JatengGubernur Provinsi Jateng Ganjar Pranowo, saat berdialog dengan para petani tembakau, di salah satu gudang tembakau Temanggung, Selasa (25/8/2020).

KOMPAS.com – Ketua Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) Agus Parmuji mengatakan, sejak minggu lalu, sekitar 1.200 petani tembakau Kabupaten Temanggung berencana menggelar aksi di Istana Negara, Kamis (27/8/2020).

Rencana tersebut muncul karena selama ini, regulasi pusat tidak memihak kepada petani, khususnya petani tembakau. Meski regulasi pembatasan impor tembakau telah dibuat, hingga kini pelaksanaannya belum ada.

“Belum lagi kami dengar akan ada revisi peraturan yang semakin menyulitkan petani. Makanya kami sudah sepakat berangkat ke Jakarta untuk mengepung istana,” kata Agus, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Dengan ketidakpastian tersebut, Agus melanjutkan, para petani tembakau khawatir peristiwa tahun lalu kembali terjadi.

Baca juga: Petani Tembakau Minta Pemerintah Tak Naikkan Cukai Rokok Tahun 2021

“Tahun lalu pas lagi panen, pemerintah menaikkan cukai rokok sehingga berdampak pada pembelian perusahaan terhadap tembakau petani. Kami tidak ingin peristiwa semacam itu terjadi lagi,” kata Agus.

Lebih lanjut, tuntutan dari aksi tersebut adalah meminta pemerintah segera memberlakukan pembatasan importasi tembakau, meningkatkan pembelian tembakau nasional, serta tidak menaikkan cukai rokok.

“Tuntutan kami pemerintah melindungi petani dengan regulasi yang memihak petani nasional,” kata Agus.

Mendengar kabar tersebut, pada Selasa (25/8/2020), Gubernur Provinsi Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo langsung mendatangi dan berdialog dengan para petani tembakau, di salah satu gudang tembakau Temanggung.

Baca juga: Pemerintah Diharapkan Bisa Fasilitasi Kemitraan bagi Petani Tembakau

Pada kesempatan tersebut, Ganjar meminta para petani tembakau mengurungkan niatnya.

Wis manut karo aku (percaya sama saya), mengko aku sing ngurus (nanti saya yang akan urus). Panjenengan ora usah mangkat Jakarta, ora usah demo (semua tidak usah berangkat ke Jakarta, tidak usah demo). Nanti biar saya yang menyelesaikan. Setuju mboten (sepakat apa tidak),” kata Ganjar.

Sebagai gantinya, Ganjar mengatakan, ketika dalam perjalanan menuju lokasi dialog, dirinya telah berkomunikasi dengan Menteri Pertanian (Mentan), dan meminta pemerintah pusat lebih melindungi petani lokal.

“Saya mohon kepada pak Menteri Pertanian, ini teman-teman petani meminta agar pembatasan importasi tembakau segera dieksekusi. Mereka sudah menunggu cukup lama,” kata Ganjar.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Mendengar hal tersebut, para petani pun menyepakati permintaan Ganjar. Agus pun menyatakan, APTI sepakat menunda aksi dan menyerahkan penyampaian aspirasi pada Ganjar untuk disampaikan pada pemerintah pusat.

“Barusan saya juga menghubungi teman-teman provinsi lain, semua sepakat menunda demo hingga ada kabar lebih lanjut dari pak gubernur,” kata Agus.

Setelah pertemuan dengan para petani tembakau, Ganjar langsung bergerak mengunjungi PT Gudang Garam dan PT Djarum untuk memastikan keterbelian hasil panen para petani.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Angka Realisasi Vaksinasi di Brebes Masih Rendah, Kadinkes: Besok Kita Eksekusi

Angka Realisasi Vaksinasi di Brebes Masih Rendah, Kadinkes: Besok Kita Eksekusi

Regional
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemprov NTT Bantu Tracing 10.000 Warga Kota Kupang

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemprov NTT Bantu Tracing 10.000 Warga Kota Kupang

Regional
Danrem 162/WB dan Kadinkes Mataram Tak Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Ini Alasannya

Danrem 162/WB dan Kadinkes Mataram Tak Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Ini Alasannya

Regional
Vaksinasi Baru Jalan 0,13 Persen, Kabupaten Brebes Diminta Kejar Target

Vaksinasi Baru Jalan 0,13 Persen, Kabupaten Brebes Diminta Kejar Target

Regional
Hujan-hujanan di Dekat Telaga, 3 Remaja Putri Tewas Tenggelam

Hujan-hujanan di Dekat Telaga, 3 Remaja Putri Tewas Tenggelam

Regional
Polsek Sungai Pagu Diserang 200 Orang, gara-gara DPO Kasus Judi Tewas Ditembak Polisi

Polsek Sungai Pagu Diserang 200 Orang, gara-gara DPO Kasus Judi Tewas Ditembak Polisi

Regional
Hujan Deras, Air Meluap dari Proyek Bandara Jenderal Sudirman Purbalingga, Jalan dan Sawah Tergenang

Hujan Deras, Air Meluap dari Proyek Bandara Jenderal Sudirman Purbalingga, Jalan dan Sawah Tergenang

Regional
Pemuda Ini Gunakan Uang Bansos Prakerja Untuk Beli Ribuan Pil Koplo

Pemuda Ini Gunakan Uang Bansos Prakerja Untuk Beli Ribuan Pil Koplo

Regional
Usai Disuntik Vaksin Covid-19, Wali Kota Madiun: Baik-baik Saja, yang Ada Hanya Senang

Usai Disuntik Vaksin Covid-19, Wali Kota Madiun: Baik-baik Saja, yang Ada Hanya Senang

Regional
6 Lagi Pekerja Terjebak di Lubang Galian Tambang Ditemukan Meninggal,Tubuhnya Bengkak

6 Lagi Pekerja Terjebak di Lubang Galian Tambang Ditemukan Meninggal,Tubuhnya Bengkak

Regional
Seorang Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Tanah di Labuan Bajo Dijerat Pasal Pencucian Uang

Seorang Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Tanah di Labuan Bajo Dijerat Pasal Pencucian Uang

Regional
Waspada Angin Kencang di Jateng Selatan 2 Hari ke Depan, Kecepatan hingga 61 Km/Jam

Waspada Angin Kencang di Jateng Selatan 2 Hari ke Depan, Kecepatan hingga 61 Km/Jam

Regional
Polisi Selidiki Dugaan Korupsi Pajak Reklame 2 ASN Bakeuda Kota Tegal

Polisi Selidiki Dugaan Korupsi Pajak Reklame 2 ASN Bakeuda Kota Tegal

Regional
Dahlan Iskan Sudah Negatif Covid-19, Segera Pulang dari Rumah Sakit

Dahlan Iskan Sudah Negatif Covid-19, Segera Pulang dari Rumah Sakit

Regional
Ini Harapan Khofifah kepada Listyo Sigit Setelah Dilantik Jokowi Jadi Kapolri

Ini Harapan Khofifah kepada Listyo Sigit Setelah Dilantik Jokowi Jadi Kapolri

Regional
komentar di artikel lainnya