Kompas.com - 11/07/2020, 07:25 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) shutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Angka kasus penyebaran corona atau Covid-19 di Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) setiap hari terus melonjak.

Dari data terakhir yang dirilis Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kalsel, terdapat 3.990 kasus Corona yang kini ditangani.

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kalsel menyoroti tingginya angka tersebut.

Baca juga: Anggota Polisi Pengawal Wali Kota Bandung Positif Covid-19

Menurut Ketua IDI Kalsel dr Rudiansyah, dengan jumlah penduduk yang hanya 4,3 juta jiwa, penyebaran virus corona di Kalsel sudah sangat mengkhawatirkan.

"Iya, sudah sangat mengkhawatirkan, dengan jumlah kasus yang hampir 4.000 dengan jumlah penduduk 4 jutaan jiwa, artinya setiap 1000 penduduk ada satu orang yang terinfeksi," ungkap Rudiansyah saat dihubungi, Jumat (10/7/2020).

Sayangnya, kata Rudiansyah, kebanyakan orang ataupun pemerintah hanya melihat angka-angka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Memang kalau kita melihat secara angka dibandingkan kota-kota lain mungkin kelihatan tidak terlalu tinggi, tapi kalau diperbandingkan dengan jumlah penduduk yang ada sangat jauh selisihnya, Kalsel yang tertinggi," bebernya.

Baca juga: Cerita Dokter yang Telah Ambil Swab 3.000 Pasien: Yang Takut Silakan Mundur

Dia mencontohkan angka orang yang terinfeksi Corona di Provinsi Jawa Timur (Jatim) dari data terakhir Gugus Tugas Nasional kata Rudiansyah sebesar 15.466 kasus.

Angka itu, ujarnya, masih belum proporsional jika dikalkulasikan dengan jumlah penduduk Jatim yang sebanyak 40 juta jiwa.

Artinya, lanjut dia, jika ukurannya adalah kepadatan penduduk, kasus corona di Jatim harusnya berada di angka 36 ribu kasus baru bisa disejajarkan dengan Kalsel.

"Itu berarti kasus corona di Kalsel ini besar sekali. Jatim masih jauh di bawah jika dibandingkan dengan Kalsel secara proporsi penduduk. Harusnya kan semakin banyak penduduknya, semakin tinggi pula angka kasusnya," ungkapnya.

Dengan tingginya angka kasus corona di Kalsel, perilaku masyarakat, kata Rudiansyah, harus segera diubah agar penyebaran Corona bisa dikendalikan.

Selain itu, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kalsel, jelas dia, harus berani lebih terbuka terhadap kasus-kasus positif yang ditangani.

Misalnya, mengungkap identitas setiap orang yang dipastikan positif terinfeksi Corona agar bisa mempercepat proses tracing.

"Ini memang agak sulit untuk dilakukan adalah sebenarnya keterbukaan terhadap kasus-kasus, ini tidak semua bisa menerima karena ada beberapa orang yang tidak mau diungkap identitasnya, tetapi ini sebenarnya sangat krusial untuk menekan penyebarannya," jelasnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.