878 Babi Mati Mendadak di Palembang, Diduga Terkena Virus Afrika

Kompas.com - 03/07/2020, 19:41 WIB
Ketua Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PHDI) Cabang  Sumatera Selatan, saat mengambil sampel peternakan babi lantaran, ratusan babi disana mati secara mendadak diduga terkena virus fulu babi afrika. HANDOUTKetua Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PHDI) Cabang Sumatera Selatan, saat mengambil sampel peternakan babi lantaran, ratusan babi disana mati secara mendadak diduga terkena virus fulu babi afrika.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Sebanyak 878 ekor babi yang berada di peternakan Palembang, Sumatera Selatan dilaporkan mati mendadak sejak dua bulan terakhir.

Kematian ratusan babi tersebut lantaran diduga terkena virus flu babi afrika atau African Swine Fever ( ASF).

Ketua Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PHDI) Cabang  Sumatera Selatan, Jafrizal, mereka baru mengetahui kematian ratusan babi tersebut pada Kamis (2/7/2020) kemarin.

Baca juga: Ratusan Babi di Sikka, NTT, Mati Mendadak Diserang Flu Babi Afrika

Awalnya, PHDI curiga lantaran ampas tahu beberapa hari terakhir mengalami lonjakan. Sementara, ampas tahu tersebut merupakan pakan babi yang biasa digunakan oleh peternak.

Dari temuan itu mereka langsung melakukan penelusuran ke peternakan babi di beberapa tempat yakni di Talang Buruk, Kecamatan Alang-Alang Lebar, Talang Keramat, Sei Hitam, Kecamatan Ilir Barat Satu, Palembang, dan Kecamatan Talang Kelapa, Banyuasin dan mendapati sebanya 878 babi mati mendadak.

"Peternak tidak melaporkan hal ini ke kami, jika sudah ada ratusan babi yang mati,"kata Jafrizal, melalui sambungan telepon, Jumat (3/7/2020).

Baca juga: Dampak Virus Demam Babi Afrika, Peternak di Bali Terancam Kolaps

Jafrizal mengatakan, dari kandang peternakan babi mereka mengambil sampel kotoran dan darah.

Sementara, ratusan babi yang mati itu telah dikuburkan oleh peternak.

"Balai Veteriner Lampung masih menyelidiki fenomena tersebut. Namun kuat dugaan ini terkena virus flu babi. Laporan memang 878 pun, tapi kemungkinan lebih dari itu jumlahnya bisa ribuan," ujarnya.

Hanya menular antarhewan

Virus ASF menurut Jafrizal sejauh ini hanya menularkan antarhewan.

Sehingga seluruh peternakan mengkosongkan kandang dan tidak melakukan aktivitas selama tiga bulan untuk kembali steril.

"Karena virus ini sangat lama menempel di kandang,"ujarnya.

Pemerintah pun harus harus lebih mewaspadai fenomena ini. Sebab, wabah flu babi (H1N1) diketahui telah mulai  merebak di China. 

"Virus ini, bisa menular ke manusia. Hal inilah yang perlu dicegah," ungkapnya.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Pengakuan ASN yang Terobos Ruang Isolasi dan Merekam Video

Ini Pengakuan ASN yang Terobos Ruang Isolasi dan Merekam Video

Regional
Kasus Corona dari Klaster Kantor Gubernur Jambi Bertambah

Kasus Corona dari Klaster Kantor Gubernur Jambi Bertambah

Regional
Penambahan Kasus Corona di Riau Kembali Catat Rekor Tertinggi

Penambahan Kasus Corona di Riau Kembali Catat Rekor Tertinggi

Regional
Bersalaman dengan Pasien Covid-19 di Ruang Isolasi, Oknum ASN: Petugas, Catat Nama Saya

Bersalaman dengan Pasien Covid-19 di Ruang Isolasi, Oknum ASN: Petugas, Catat Nama Saya

Regional
2 Pedagang Positif Corona, Pasar Terbesar di Kabupaten Tegal Ditutup

2 Pedagang Positif Corona, Pasar Terbesar di Kabupaten Tegal Ditutup

Regional
Kisah Cinta Koestomo, Urus Istrinya yang Lumpuh 19 Tahun, Terpaksa Tinggalkan Pekerjaan

Kisah Cinta Koestomo, Urus Istrinya yang Lumpuh 19 Tahun, Terpaksa Tinggalkan Pekerjaan

Regional
Kisah Pilu Koestomo Si Tukang Sepatu, Tak Lagi Bekerja karena Merawat Anak dan Istrinya yang Lumpuh

Kisah Pilu Koestomo Si Tukang Sepatu, Tak Lagi Bekerja karena Merawat Anak dan Istrinya yang Lumpuh

Regional
Gowes ke Magelang, Ganjar Disambut Pelaku UKM dengan Antusias

Gowes ke Magelang, Ganjar Disambut Pelaku UKM dengan Antusias

Regional
ASN Terobos Ruang Isolasi dan Salaman dengan Pasien Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Diisolasi

ASN Terobos Ruang Isolasi dan Salaman dengan Pasien Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Diisolasi

Regional
Raih Nilai Tertinggi, Peserta SKB CPNS Ini Jawab Semua Soal dengan Benar

Raih Nilai Tertinggi, Peserta SKB CPNS Ini Jawab Semua Soal dengan Benar

Regional
Cegah Klaster Keluarga, RS Lapangan Akan Dibangun di Kota Malang

Cegah Klaster Keluarga, RS Lapangan Akan Dibangun di Kota Malang

Regional
Video Viral Seorang ASN Terobos Ruang Isolasi dan Salaman dengan Pasien Covid-19

Video Viral Seorang ASN Terobos Ruang Isolasi dan Salaman dengan Pasien Covid-19

Regional
Pemilik PO Pelangi Dijerat Pasal Narkotika dan Pencucian Uang

Pemilik PO Pelangi Dijerat Pasal Narkotika dan Pencucian Uang

Regional
 Pelaku Mengaku Bakar Bendera Merah Putih karena Hubungan Cinta dengan Pria Malaysia Tak Direstui Keluarga

Pelaku Mengaku Bakar Bendera Merah Putih karena Hubungan Cinta dengan Pria Malaysia Tak Direstui Keluarga

Regional
Perusahaan Tertutup ke Satgas, Kasus Covid-19 Diprediksi Jebol dari Klaster Pekerja Pabrik

Perusahaan Tertutup ke Satgas, Kasus Covid-19 Diprediksi Jebol dari Klaster Pekerja Pabrik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X