Polda Sultra Siap Mengamankan Kedatangan 500 TKA China

Kompas.com - 18/06/2020, 13:56 WIB
Kapolda Sultra Irjen Pol Merdisyam saat diwawancara sejumlah wartawan di rumah jabatan gubernur Sultra KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATIKapolda Sultra Irjen Pol Merdisyam saat diwawancara sejumlah wartawan di rumah jabatan gubernur Sultra

KENDARI, KOMPAS.com- Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara (Sultra) siap mengamankan kedatangan 500 tenaga kerja asing (TKA) asal China ke kawasan industri Morosi, kabupaten Konawe.

Kapolda Sultra Irjen Pol Merdisyam menyatakan akan mempersiapkan personel untuk mengamankan kedatangan 500 tenaga kerja asing (TKA) asal China.

Namun Merdi mengaku belum bisa menjelaskan secara detil jumlah personel yang akan dilibatkan dalam pengamanan tersebut.

Baca juga: Sikap Plin-plan Gubernur Sultra Terkait TKA China

Ia mengungkapkan langkah itu diambil karena masuknya ratusan TKA China itu merupakan bagian dari kebijakan pemerintah, seperti halnya kegiatan-kegiatan yang lain.

“Pasti kita persiapkan. Sebagai kepolisian tentunya mengamankan kebijakan pemerintah, segala sesuatu memang apapun juga, kegiatan-kegiatan tentunya ada konsep pengamanan,” kata jenderal bintang dua itu, Kamis (18/6/2020).

Lebih lanjut Merdy mengatakan, pihaknya belum mengetahui informasi jika nantinya terjadi gelombang unjuk rasa penolakan kedatangan ratusan TKA. 

Sehingga, pihaknya belum bisa mengestimasi jumlah personel yang akan disiapkan.

Namun demikian, lanjut Merdi,  pihaknya akan melibatkan Badan Intelijen Negara (BIN) Pemerintah Daerah (Pemda) melihat ada tidaknya aksi demonstrasi penolakan kedatangan TKA dari negara Tirai bambu tersebut.

“Nanti kami bersama-sama kabinda, dengan unsur pemda akan melihat nanti. Soal berapa personel nanti dilihat ya," tukas Merdi.

Baca juga: Izinkan 500 TKA China Bekerja di Konawe, Gubernur: Dukung Investasi di Sultra

Rencana kedatangan TKA China ini menuai pro kontra dari kalangan masyarakat. Rencananya, akan ada gelombang demonstrasi menolak kedatangan ratusan TKA itu.

Sebelumnya dalam rapat yang dihadiri Forum pimpinan daerah (Forkopimda) dan unsur tokoh masyarakat serta tokoh agama Provinsi Sultra, menyetujui rencana kedatangan 500 TKA di kawasan industri, Kecamatan Morosi, Kabupaten Konawe.

Ratusan TKA ini merupakan tenaga ahli yang akan bekerja di PT Virtue Dragon Nikel Industri (VDNI) dan PT Obsidian Stainless Steel (OSS).

Gubernur Sultra Ali Mazi menjelaskan, 500 TKA yang akan didatangkan dua perusahaan raksasa yang bergerak di bidang pertambangan ini telah sesuai prosedur, mulai dari administrasi perizinan hingga protokol penanggulangan wabah virus corona atau Covid-19.

Ali menyebut, kedatangan 500 TKA ini akan berdampak positif bagi kemajuan pembangunan di Sultra.

Dampak yang paling cepat dirasakan adalah banyaknya tenaga kerja yang akan direkrut oleh kedua perusahaan tersebut. (K69-12)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Regional
Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Regional
Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Regional
Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Regional
Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Regional
Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Regional
Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Regional
Mahasiswa Kecewa Gubernur dan Wagub Kaltim Tak Bersikap Tolak UU Cipta Kerja

Mahasiswa Kecewa Gubernur dan Wagub Kaltim Tak Bersikap Tolak UU Cipta Kerja

Regional
Besok, Jenazah KH Abdullah Syukri Zarkasyi MA Dikebumikan di Pemakaman Keluarga

Besok, Jenazah KH Abdullah Syukri Zarkasyi MA Dikebumikan di Pemakaman Keluarga

Regional
Begini Respons Gugus Tugas Bone soal Emak-emak Berjoget di Pinggir Kolam Renang

Begini Respons Gugus Tugas Bone soal Emak-emak Berjoget di Pinggir Kolam Renang

Regional
Kronologi Tambang Batu Bara Ambles yang Tewaskan 11 Orang di Sumsel

Kronologi Tambang Batu Bara Ambles yang Tewaskan 11 Orang di Sumsel

Regional
Bawaslu Dalami Dugaan Campur Tangan Kadisdik Jatim di Pilkada Lamongan

Bawaslu Dalami Dugaan Campur Tangan Kadisdik Jatim di Pilkada Lamongan

Regional
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Bayi 5 Bulan, Anak Kandungnya Sendiri

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Bayi 5 Bulan, Anak Kandungnya Sendiri

Regional
Tambang Batu Bara Ilegal di Sumsel Ambles, 11 Orang Tewas

Tambang Batu Bara Ilegal di Sumsel Ambles, 11 Orang Tewas

Regional
Izin 5 Sektor Ini Harus Ditandatangani Bupati Jember, DPRD: Alasan Apa Pun Tidak Boleh

Izin 5 Sektor Ini Harus Ditandatangani Bupati Jember, DPRD: Alasan Apa Pun Tidak Boleh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X