Fakta Anggota DPRD Sumbar Diduga Mabuk Sambil Berkendara, Diamankan Aparat TNI dan Minta Maaf

Kompas.com - 09/04/2020, 06:57 WIB
Ilustrasi mabuk. ShutterstockIlustrasi mabuk.

KOMPAS.com - Diduga mengendarai mobil secara ugal-ugalan dalam keadaan mabuk, seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumatera Barat, berinisial JM (37), hampir menabrak Kepala Operasional Komando Resor Militer (Korem) 032/Wirabraja, Kolonel Sugiono.

Beruntung, saat itu Sugiono bisa mengelak sehingga terhindar dari mobil yang dikendarai JM.

Peristiwa itu terjadi di Jalan Jenderal Sudirman, tepatnya di depan Markas Komando Resor Militer (Korem) 032/Wirabraja, Selasa (7/4/2020) sekitar pukul 00.30 WIB.

Petugas piket Korem 032/Wirabraja yang melihat kejadian itu langsung menghentikannya.

Saat diperiksa, JM sedang bersama tiga perempuan dan satu laki-laki. Selain itu, di dalam mobil juga ditemukan botol minuman keras jenis wine.

Pasca-kejadian, politisi dari Partai Demokrat itu diamankan petugas piket Komando Resor Militer (Korem) 032/Wirabraja kemudian diserahkan ke polisi.

Sementara itu, JM membantah kalau dirinya mabuk sambil mengemudi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia mengatakan, saat kejadian tidak sedang membawa mobil. Mobil dibawa oleh pemiliknya yakni JK, yang merupakan temannya.

Tak hanya itu, JM pun membantah kalau dirinya dalam keadaan mabuk hanya karena meminum wine (anggur) dengan porsi sedikit.

Setelah kejadian itu, JM secara terbuka meminta maaf kepada masyarakat Sumbar, pihak Korem 032/Wirabraja, Polresta Padang dan seluruh pihak yang terkait di dalamnya.

Berikut fakta selengkapnya yang Kompas.com rangkum:

1. Kronologi kejadian

Ilustrasi TNIKOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA Ilustrasi TNI

Kepala Operasional Komando Resor Militer (Korem) 032/Wirabraja, Kolonel Sugiono menceritakan, kejadian berawal saat dirinya hendak pulang setelah selesai bertugas dari penyuluhan bahaya virus kepada masyarakat.

"Saat itu saya mau melintas dari depan Makorem ke rumah. Datang mobil yang jalannya zig-zag. Anggota sudah berupaya menghentikan, namun dia tetap melaju hampir menabrak saya," kata Sugiono saat dihubungi Kompas.com, Rabu (8/4/2020).

Sambungnya, setelah hampir menabrak dirinya, JM kemudian berteriak dan mengaku sebagai anggota Dewan.

"Bapak tidak tahu saya, saya anggota DPRD Sumbar," kata Sugiono sambil menirukan kata-kata JM.

Baca juga: Detik-detik Anggota DPRD Sumbar Berkendara Sambil Mabuk Hampir Tabrak Tentara Berpangkat Kolonel

 

2. Diduga mabuk

Mabuk.Thinkstock Mabuk.

Petugas piket Korem 032/Wirabraja yang melihat kejadian itu langsung menghentikannya.

Setelah diamankan, JM didapati dalam keadaan mabuk, mulutnya berbau minuman keras.

Saat itu, JM bersama tiga wanita dan seorang pria. Ketika diperiksa, di dalam mobilnya ditemukan botol minuman keras jenis wine.

"Mulutnya berbau minuman keras. Mungkin karena pengaruh minuman itu dia (JM) seperti itu," kata Sugiono.

Setelah itu, Sugiono pun kemudian menghubungi Kapolresta Padang untuk mengamankan JM bersama rekannya.

"Kita tidak ingin terjadi hal-hal yang tak diinginkan. Akhirnya saya telepon Kapolresta dan tak berapa lama datang anggota polisi membawa mereka," kata Sugiono.

Baca juga: Diduga Mabuk dan Ugal-ugalan, Anggota DPRD Sumbar: Saya Minum, tapi...

 

3. Diserahkan ke polisi, dites urine

Ilustrasi PolisiThinkstock/Antoni Halim Ilustrasi Polisi

Pasca-kejadian itu, JM pun diamankan petugas piket Komando Resor Militer (Korem) 032/Wirabraja dan kemudian diserahkan ke polisi.

"Benar kita menerima lima orang yang diantar petugas piket Korem. Salah satunya mengaku anggota DPRD Sumbar. Mereka dalam keadaan mabuk, minum wine," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Padang Kompol Rico Fernanda saat dihubungi Kompas.com, Rabu.

Setelah menerima lima orang itu, sambungnya, pihaknya melakukan tes urine dan hasilnya negatif.

Karena tidak ada unsur pidananya, kata Rico akhirnya kelima orang itu dilepaskan.

"Iya, kita lepaskan karena tidak ada unsur pidana," kata Rico.

Baca juga: Polisi Tes Urine Anggota DPRD Sumbar yang Diduga Mabuk Saat Berkendara, Ini Hasilnya

 

4. JM bantah bawa mobil dan mabuk

Ilustrasi berkendara mobilSHUTTERSTOCK Ilustrasi berkendara mobil

JM anggota DPRD Sumatera Barat, membantah kalau dirinya mabuk sambil mengemudi.

Ia mengatakan, saat kejadian tidak sedang membawa mobil. Mobil dibawa oleh pemiliknya yakni JK.

"Tidak benar saya yang bawa mobil. Yang bawa adalah teman saya, JK," kata JM yang dihubungi Kompas.com, Rabu (8/4/2020).

Tak hanya itu, JM pun membantah kalau dirinya dalam keadaan mabuk hanya karena meminum wine (anggur) dengan porsi sedikit.

Baca juga: Diduga Mabuk dan Ugal-ugalan, Anggota DPRD Sumbar Bilang Cuma Minum Wine

 

5. Penjelasan JM

Ilustrasi DPRTRIBUNNEWS/DANY PERMANA Ilustrasi DPR

JM pun menceritakan kronologi dirinya dituding mabuk dan ugal-ugalan. Pada Senin (6/4/2020) sekitar pukul 22.00 WIB, ia dihubungi kawannya, JK untuk pergi keluar makan.

Setelah itu, tidak berapa lama, JK pun datang dengan mobil Honda Brio, namun ternyata di dalam sudah ada tiga teman wanita JK.

"Karena sudah janji saya ikut. Di dalam juga ada wine dan saya ditawari. Karena tidak enak, saya minum, tapi sedikit, tidak sampai mabuk," kata JM.

Kemudian saat melintas di Jalan Sudirman, Padang, depan Makorem 032/Wirabraja, Selasa (7/4/2020) dini hari peristiwa tersebut akhirnya terjadi.

Baca juga: Penjelasan Anggota DPRD Sumbar yang Diduga Mabuk dan Ugal-ugalan

 

6. Minta maaf

Ilustrasi minta maafWebma Ilustrasi minta maaf

Pasca-kejadian itu, JM yang diduga membawa mobil ugal-ugalan dalam keadaan mabuk meminta maaf.

Secara terbuka ia meminta maaf kepada masyarakat Sumbar, pihak Korem 032/Wirabraja, Polresta Padang dan seluruh pihak yang terkait di dalamnya.

"Atas kejadian ini saya mohon maaf kepada seluruh masyarakat Sumbar, Korem, Polresta, Partai Demokrat, ninik mamak dan seluruh keluarga. Ini pelajaran berharga bagi saya," kata JM.

Baca juga: Anggota DPRD Sumbar yang Diduga Mabuk dan Ugal-ugalan Saat Berkendara Minta Maaf

 

7. Kader Demokrat

Ilustrasi partai politikKOMPAS.com/ Junaedi Ilustrasi partai politik

Sementara itu, Sekretaris DPD Demokrat Sumbar, Januardi Sumka mengakui bahwa JM merupakan kader Demokrat yang saat ini merupakan anggota DPRD Sumbar.

Januardi juga sudah mengonfirmasi secara lisan kepada yang bersangkutan dan mengakui kejadian tersebut.

"Betul, sudah saya telepon," jelas Januardi.

Hanya saja soal sanksi yang akan diterima JM dari partai, Januardi mengaku belum memutuskannya karena pihaknya harus meminta keterangan resmi dari JM.

"Belum tahu, kronologinya saja kita belum tahu. Kita minta dulu keterangan dari yang bersangkutan, baru diputuskan apakah dia bersalah atau tidak," kata Januardi

Baca juga: Anggota DPRD Sumbar Diamankan Saat Berkendara Sambil Mabuk

 

Sumber: KOMPAS.com: (Kontributor Padang, Perdana Putra | Editor | Farid Assifa, Abba Gabrillin, Candra Setia Budi)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.