Kompas.com - 01/04/2020, 13:45 WIB
Seorang wanita berusia 29 tahun yang tinggal di Kampung Aceh Nomor 112 RT 002 RW 014, Kelurahan Muka Kuning, Kecamatan Sei Beduk, Batam, Kepulauan Riau (Kepri) diduga bakar diri saat ditagih uang kontrakan oleh pemiliknya. DOK POLSEK SEI BEDUKSeorang wanita berusia 29 tahun yang tinggal di Kampung Aceh Nomor 112 RT 002 RW 014, Kelurahan Muka Kuning, Kecamatan Sei Beduk, Batam, Kepulauan Riau (Kepri) diduga bakar diri saat ditagih uang kontrakan oleh pemiliknya.

KOMPAS.com - Warga yang tinggal di Kampung Aceh, Kelurahan Muka Kuning, Kecamatan Sei Beduk, Batam, Kepualaun Riau, dihebohkan dengan adanya seorang wanita berinisial AC (29), diduga membakar dirinya sendiri saat ditagih uang kontrakan sebesar Rp 400.000 oleh pemiliknya, Selasa (31/3/2020).

Warga yang melihat kejadian tersebut langsung membawa korban ke RS Camatha Sahidya, Kompleks Panbil, Kota Batam.

Namun, karena mengalami luka bakar di atas 80 pesrsen dan tak sadarkan diri sekitar lima jam, korban akhirnya meningal dunia pada Rabu (1/4/2020) dini hari.

Berikut ini fakta selengkapnya:

Kronologi kejadian, ditagih uang kontrakan

Ilustrasi garis polisi.THINKSTOCK Ilustrasi garis polisi.

Kanit Reskrim Polsek Sei Beduk Iptu Budi Santoso mengatakan, kejadian berawal saat AC didatangi pemilik kontrakan yang meminta uang kontrakan kepada dirinya karena sudah menunggak beberapa bulan.

Namun, sambung Budi, saat ditagih yang bersangkutan malah balik marah dan menggertak pemilik kontrakan.

Lanjut Budi, tidak hanya marah, yang bersangkutan juga mengancam akan membakar diri jika pemilik kontrakan terus menagihnya.

“Saat itulah AC menyiramkan sekujur tubuhnya dengan bensin dan akhirnya menyalakan korek api, hingga akhirnya seluruh tubuhnya hangus terbakar,” kata Budi saat dihubungi melalui sambungan telepon, Selasa (31/32020) malam.

Baca juga: Stres karena Menganggur, Wanita Ini Tewas Bakar Diri Saat Diminta Uang Kontrakan

 

Sudah lama tidak bekerja

Ilustrasi PolisiThinkstock/Antoni Halim Ilustrasi Polisi

Dikatakan Budi, dari informasi dan pengembangan di lokasi kejadian yang dilakukan pihaknya, korban diketahui sudah lama tidak bekerja, sehingga bingung untuk membayar uang kontrakan.

Sebab kontrakan yang ditempati AC sudah lama menunggak sehingga membuat pemilik kontrakan kesal.

“Untuk sementara informasinya seperti itu, namun tetap kami kembangkan, mana tahu ada motif lain dari kejadian ini,” jelas Budi.

Baca juga: Marahi Pemilik Warung Kopi, Polisi: Bapak Ngerti Tidak, Saya Sudah Berkali-kali ke Sini

 

Meninggal setelah alami luka bakar di atas 80 persen

Ilustrasi tewas.Shutterstock Ilustrasi tewas.

Budi mengatakan, setelah dirawat beberapa jam di RS Camatha Sahidya, AC akhirnya meninggal dunia

“AC mengalami luka bakar di atas 80 persen, sebab hampir seluruh tubuhnya terbakar dan seluruh tubuhnya juga dibalut perban,” jelas Budi.

Budi mengatakan, informasi ini baru saja didapatnya dari keterangan dokter yang menangani korban.

Saat ini kata Budi, pihaknya masih melacak pihak keluarga almarhum.

“Kami sedang meminta bantuan kepada teman-teman AC dan tetangga AC untuk melacak kebradaan keluarganya. Informasi yang didapat, AC memiliki kerabat di Batam,” jelas Budi.

Saat ini, jenazah AC masih berada di kamar mayat RS Camatha Sahidya menuggu pihak keluarga AC menjemputnya.

Baca juga: Sebelum Dibunuh dan Diperkosa, Ternyata ABG yang Hendak Jadi Pagar Ayu di Kalbar Sudah Dibuntuti Pelaku

 

(Penulis : Kontributor Batam, Hadi Maulana | Editor : Farid Assifa)/TribunBatam.id



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X