[POPULER NUSANTARA] Pemkot Tegal Terapkan "Local Lockdown" | PDP yang Meninggal di Medan Sempat Ikut Rapat di Istana Negara

Kompas.com - 27/03/2020, 06:32 WIB
Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono dan Tim Gugus Percepatan Penanganan Covid-19 menggelar konferensi pers di Balai Kota Tegal, Rabu (25/3/2020) KOMPAS.com/Tresno SetiadiWali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono dan Tim Gugus Percepatan Penanganan Covid-19 menggelar konferensi pers di Balai Kota Tegal, Rabu (25/3/2020)

KOMPAS.com - Setelah adanya satu warga Tegal, Jawa Tengah, yang positif terinfeksi virus corona atau Covid-19.

Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono langsung mengambil kebijakan local lockdown dengan menutup akses keluar masuk kota selama empat bulan ke depan.

Dedy mengaku kebijakan yang diambilnya tersebut akan menimbulkan pro dan kontra di tengah masyarakat.

Sementara itu, satu pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19 yang dirawat di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Haji Adam Malik Medan, Sumatera Utara, meninggal dunia pada Rabu (25/3/2020) sore.

Sebelum meninggal, PDP yang merupakan Asisten Pemerintahan Sekretariat Daerah Pemkot Medan itu sebelumnya sempat berada di Jakarta untuk mengikuti rapat.

Baca lima berita populer nusantara selengkapnya:

1. Tegal terapkan Local Lockdown

Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono didampingi Sekda Johardi bersama jajarannya saat sidak tempat karaoke, Senin (16/3/2020) malam.KOMPAS.com/Tresno Setiadi Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono didampingi Sekda Johardi bersama jajarannya saat sidak tempat karaoke, Senin (16/3/2020) malam.

Dedy mengatakan, alasan dirinya mengambil kebijakan local lockdown tersebut adalah untuk mencegah penyebaran corona masuk ke Kota Tegal.

"Warga harus bisa memahami kebijakan yang saya ambil. Kalau saya bisa memilih, lebih baik saya dibenci warga daripada maut menjemput mereka," kata Dedy, saat konferensi pers terkait satu warganya yang positif corona, di Balai Kota Tegal, Rabu (25/3/2020) malam.

Dedy mengatakan, pihaknya akan menutup akses masuk ke Kota Bahari itu dengan beton movable concrete barrier (MBC) mulai 30 Maret sampai 30 Juli 2020.

Akses masuk tidak lagi ditutup menggunakan water barrier yang sudah diterapkan sebelumnya hanya di sejumlah titik.

"Termasuk seluruh wilayah perbatasan akan kita tutup, tidak pakai water barrier namun MBC beton. Yang dibuka hanya jalan provinsi dan jalan nasional," kata Dedy.

Baca juga: Tegal Terapkan Local Lockdown, Wali Kota: Lebih Baik Saya Dibenci Warga Daripada...

 

2. PDP yang meninggal di Medan sempat ikut rapat di istana negara

Plt. Walikota Medan, Akhyar Nasution di Lapangan Merdeka, pada Senin (23/3/2020) menyebut ada 1 orang yang meninggal dunia terkait virus corona atau Covid-19. Namun dia tidak menyebut apakah yang meninggal dunia positif atau tidak. Dia hanya menyebut, setelah UM yang meninggal dunia pada 17 Maret 2020 yang lalu, hari ini yang meninggal dunia AG. 9ii807uo9y6i8ttt555KOMPAS.COM/DEWANTORO Plt. Walikota Medan, Akhyar Nasution di Lapangan Merdeka, pada Senin (23/3/2020) menyebut ada 1 orang yang meninggal dunia terkait virus corona atau Covid-19. Namun dia tidak menyebut apakah yang meninggal dunia positif atau tidak. Dia hanya menyebut, setelah UM yang meninggal dunia pada 17 Maret 2020 yang lalu, hari ini yang meninggal dunia AG. 9ii807uo9y6i8ttt555

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Potret Kacaunya Data Bansos di NTT, ASN dan 2 Anaknya Masuk Daftar, Ketua RT Protes Keras

Potret Kacaunya Data Bansos di NTT, ASN dan 2 Anaknya Masuk Daftar, Ketua RT Protes Keras

Regional
Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Baru Salatiga Bertambah 6

Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Baru Salatiga Bertambah 6

Regional
Rayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi, Warga Semarang Tetap Jalankan Tradisi Ziarah Makam

Rayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi, Warga Semarang Tetap Jalankan Tradisi Ziarah Makam

Regional
Duduk Perkara Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik, Ternyata Bukan Sakit Covid-19

Duduk Perkara Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik, Ternyata Bukan Sakit Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] Ganjar Puji Suster Katolik Nyanyi Idul Fitri | Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

[POPULER NUSANTARA] Ganjar Puji Suster Katolik Nyanyi Idul Fitri | Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

Regional
Kisah Pilu Mbah Deman, Belasan Tahun Hidup Segubuk Bareng Ayam dan Bebek

Kisah Pilu Mbah Deman, Belasan Tahun Hidup Segubuk Bareng Ayam dan Bebek

Regional
Fakta di Balik Benda Misterius di Langit Gunungkidul dan Solo Saat Idul Fitri, Ternyata...

Fakta di Balik Benda Misterius di Langit Gunungkidul dan Solo Saat Idul Fitri, Ternyata...

Regional
Pasien Covid-19 Klaster Pasar Pinasungkulan Manado Bertambah 5 Orang

Pasien Covid-19 Klaster Pasar Pinasungkulan Manado Bertambah 5 Orang

Regional
Tambah 12, Jumlah Pasien Sembuh Covid-19 di Kaltim Jadi 117 Orang

Tambah 12, Jumlah Pasien Sembuh Covid-19 di Kaltim Jadi 117 Orang

Regional
Warga Kerap Salah Paham dengan Petugas, Posko Covid-19 ini Dibongkar Kepala Desa

Warga Kerap Salah Paham dengan Petugas, Posko Covid-19 ini Dibongkar Kepala Desa

Regional
Terjangkit dari Ayah, Bayi 12 Bulan di Kutai Kertanegara Positif Covid-19

Terjangkit dari Ayah, Bayi 12 Bulan di Kutai Kertanegara Positif Covid-19

Regional
AirNav: Benda Misterius di Langit Kota Solo Balon Udara

AirNav: Benda Misterius di Langit Kota Solo Balon Udara

Regional
'Tahun Ini Lebih Parah, Belum Lebaran Sudah Banjir'

"Tahun Ini Lebih Parah, Belum Lebaran Sudah Banjir"

Regional
Silaturahmi Lebaran Virtual, Ganjar Mau Lagi, Risma Sebut yang Penting Sehat

Silaturahmi Lebaran Virtual, Ganjar Mau Lagi, Risma Sebut yang Penting Sehat

Regional
Terungkap, Benda Langit Misterius yang Bikin Geger Warga Yogyakarta, Ini Faktanya

Terungkap, Benda Langit Misterius yang Bikin Geger Warga Yogyakarta, Ini Faktanya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X