Polda Sumsel Bentuk Timsus untuk Selidiki Kelangkaan Masker di Palembang

Kompas.com - 04/03/2020, 17:04 WIB
Alat penutup mulut dan hidung atau masker menjadi komoditi yang paling banyak diburu setelah ada dua WNI yang dinyatakan positif virus corona. KOMPAS.COM/GHINAN SALMANAlat penutup mulut dan hidung atau masker menjadi komoditi yang paling banyak diburu setelah ada dua WNI yang dinyatakan positif virus corona.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Polda Sumatera Selatan membentuk tim khusus (timsus) untuk menyelidiki kelangkaan penjualan masker yang terjadi di Palembang sejak virus corona masuk ke Indonesia.

Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol Priyo Widyanto mengatakan, tim khusus tersebut akan mengecek setiap rumah sakit, puskesmas serta lokasi penjualan masker di Kota Palembang.

Menurut Priyo, dari hasil pemantauan sementara, pihaknya belum menemukan adanya indikasi penimbunan masker yang menyebabkan terjadinya kelangkaan.

"Pemantauan akan terus kita lakukan untuk mengantisipasi adanya penimbunan yang memanfaatkan situasi ini," kata Priyo, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Ayah dan Anak Penyintas Kanker Menjerit, Harga Masker Terlalu Mahal

Selain itu, Priyo juga mengimbau kepada penjual masker untuk tidak mematok harga tinggi, apalagi sampai melakukan penimbunan.

"Jelas akan dikenakan sanksi pidana jika ada yang kedapatan menimbun masker," ujarnya.

Jenderal bintang dua ini pun mengimbau masyarakat di Palembang untuk tidak panik berlebihan.

Apalagi sampai memborong masker di sejumlah tempat untuk kepentingan tertentu.

"Jangan sampai nanti ada pihak-pihak yang memanfaatkan, kepanikan dengan menyimpan masker dan menjual dengan harga tinggi. Untuk sembako jangan memborong berlebihan," tegasnya.

Sementara itu, Wali Kota Palembang Harnojoyo meminta masyarakat tidak menanggai berlebihan soal virus corona. Apalagi membeli masker dalam jumlah banyak hingga menyebabkan kelangkaan.

"Karena masker ini dari yang saya baca dan menurut pendapat ahli tidak bisa dipakai sepenuhnya untuk menghindari virus corona. Baik memang dalam mencegah, tetapi jangan jadi terlalu sekali, gunakan masker sewajarnya dan masyarakat jangan salah kaprah," kata Harno.

Harno pun mengimbau masyrakat mencegah virus corona dengan melakukan pola hidup sehat dan menjaga diri dari penyebaran penyakit, tak hanya soal virus corona.

Baca juga: Dua Mahasiswa yang Akan Kirim 200 Boks Masker ke Selandia Baru Jadi Tersangka

Sebab, seluruh penyakit sama bahayanya jika kita tidak menerapkan pola hidup sehat.

"Hal paling penting adalah memperhatikan kesehatan diri dan jangan lupa berdoa. Sebab bukan hanya corona baru menjaga. Setiap penyakit lainnya juga, sebab penyakit kalau sudah bersarang di tubuh sangat mengangu aktivitas," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinilai Merugikan, Puluhan Warga di Luwu Hentikan Paksa Aktivitas Galian C

Dinilai Merugikan, Puluhan Warga di Luwu Hentikan Paksa Aktivitas Galian C

Regional
IPB: Dana Riset Dasar Minim hingga Kurang Diminati, Indonesia Terancam Impor Riset Negara Lain

IPB: Dana Riset Dasar Minim hingga Kurang Diminati, Indonesia Terancam Impor Riset Negara Lain

Regional
Detik-detik 2 Santri Terseret Air Bah karena Ingin Tolong Teman, 1 Tewas, 1 Hilang

Detik-detik 2 Santri Terseret Air Bah karena Ingin Tolong Teman, 1 Tewas, 1 Hilang

Regional
Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Terpapar Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Sesuai Prosedur

Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Terpapar Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Sesuai Prosedur

Regional
Tak Lagi Zona Merah Covid-19, Banjarmasin Berencana Buka Objek Wisata

Tak Lagi Zona Merah Covid-19, Banjarmasin Berencana Buka Objek Wisata

Regional
3 Hari Keluar Kota, Warga Wajib Tunjukkan Hasil Tes Swab Negatif Covid-19 Saat Kembali ke Surabaya

3 Hari Keluar Kota, Warga Wajib Tunjukkan Hasil Tes Swab Negatif Covid-19 Saat Kembali ke Surabaya

Regional
4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

Regional
'Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan'

"Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

Regional
Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Regional
Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Regional
Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Regional
Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Regional
Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Regional
Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X