Sampel Darah Pasien Suspect Corona di Ruang Isolasi RSUD Cianjur Dikirim ke Jakarta

Kompas.com - 04/03/2020, 07:55 WIB
Seorang pasien RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat dimasukkan ke ruang isolasi khusus karena menderita gejala yang mirip dengan Covid-19. Namun, tim dokter menyebutkan, sejauh ini tidak ada indikasi ke arah pasien suspect virus corona. KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSeorang pasien RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat dimasukkan ke ruang isolasi khusus karena menderita gejala yang mirip dengan Covid-19. Namun, tim dokter menyebutkan, sejauh ini tidak ada indikasi ke arah pasien suspect virus corona.

CIANJUR, KOMPAS.com – Seorang pasien yang mengalami gejala mirip dengan virus corona atau Covid-19 masih dirawat di ruang isolasi RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat.

Pihak rumah sakit, disampaikan plt Bupati Cianjur Herman Suherman, telah mengirimkan sampel darah ke Litbangkes Kemenkes RI untuk diuji labolatorium.

“Kalau hasil observasi sementara oleh tim medis di sini, tidak mengarah ke sana (suspect virus corona). Namun, kehati-hatian tentu perlu dilakukan,” kata Herman kepada Kompas.com di Pendopo, Selasa (3/3/2020) petang.

Baca juga: 4 Fakta Penting Meninggalnya Pasien Suspect Corona di Cianjur, Negatif Covid-19

Apalagi, selain mengalami gejala seperti demam, batuk dan sesak, pasien yang bekerja di sebuah restoran China di Jakarta itu punya riwayat kontak dengan warna negara asing (WNA) dari China.

"Namun tentunya kita berharap hasilnya nanti negatif, agar Cianjur bisa benar-benar bebas dari ancaman virus corona," ujar dia.

Herman juga akan segera mengirimkan surat kepada semua manajemen rumah sakit yang ada di Cianjur agar menyiapkan ruang khusus dalam menghadapi wabah virus corona atau Covid-19 ini.

Baca juga: [POPULER NUSANTARA] Pasien Meninggal di Cianjur Negatif Virus Corona | Gunung Merapi Kembali Meletus

Puskesmas siaga

"Sejauh ini baru RSUD yang sudah ada (ruang isolasi). Kalau untuk puskesmas-puskesmas kita sudah instruksikan siaga penuh," ucap Herman

Sebelumnya diberitakan, seorang pasien RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat diisolasi di ruangan khusus setelah mengalami gejala yang mirip dengan gejala virus corona atau Covid-19.

Baca juga: Pasien yang Meninggal di Cianjur Negatif Corona, Tim Medis Diminta Tetap Siaga

Pasien berjenis kelamin laki-laki berusia 40 tahun itu masih menjalani observasi dan pemeriksaan intensif tim medis.

Namun, berdasarkan pemeriksaan awal dari pihak Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (KPPI), sejauh ini, pasien tidak mengarah ke indikasi suspect virus corona.

Baca juga: Bukan karena Virus Corona, Pasien Asal Bekasi yang Meninggal di Cianjur Menderita Penyakit Dalam



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hubungan Asmara Tak Direstui, Gadis Penjual Kopi Nekat Gantung Diri

Hubungan Asmara Tak Direstui, Gadis Penjual Kopi Nekat Gantung Diri

Regional
Angin Kencang Terjang Kabupaten Timor Tengah Utara, 7 Rumah Warga Rusak Berat

Angin Kencang Terjang Kabupaten Timor Tengah Utara, 7 Rumah Warga Rusak Berat

Regional
Dianiaya Paman dan Bibi gara-gara Kencing, Balita 4 Tahun Ini Trauma, Menangis Jika Ketemu Orang Asing

Dianiaya Paman dan Bibi gara-gara Kencing, Balita 4 Tahun Ini Trauma, Menangis Jika Ketemu Orang Asing

Regional
Nasib Sial Pemandu Karaoke, Menolak Diantar Pulang Tamu, Malah Dipukuli Sampai Pingsan

Nasib Sial Pemandu Karaoke, Menolak Diantar Pulang Tamu, Malah Dipukuli Sampai Pingsan

Regional
Longsor Terjang Caringin Sukabumi, Mushala Hancur, 2 Rumah Rusak, Ada Retakan Tanah di Areal Persawahan

Longsor Terjang Caringin Sukabumi, Mushala Hancur, 2 Rumah Rusak, Ada Retakan Tanah di Areal Persawahan

Regional
Belajar dari Erupsi 2010, Warga Lereng Merapi Dirikan Komunitas Siaga

Belajar dari Erupsi 2010, Warga Lereng Merapi Dirikan Komunitas Siaga

Regional
'Saya Kaget Waktu Dengar Ada yang Jatuh, Ketika Dilihat Ternyata Orang'

"Saya Kaget Waktu Dengar Ada yang Jatuh, Ketika Dilihat Ternyata Orang"

Regional
Kakek 60 Tahun dengan Keterbelakangan Mental Tewas Dipukuli Pakai Bambu oleh Tetangganya

Kakek 60 Tahun dengan Keterbelakangan Mental Tewas Dipukuli Pakai Bambu oleh Tetangganya

Regional
Tersangka Perusakan Kantor Nasdem Makasar Bertambah, Jadi 13 Orang

Tersangka Perusakan Kantor Nasdem Makasar Bertambah, Jadi 13 Orang

Regional
KASN: Aparatur Sipil Negara yang Suami atau Istrinya Maju Pilkada Serentak Wajib Cuti

KASN: Aparatur Sipil Negara yang Suami atau Istrinya Maju Pilkada Serentak Wajib Cuti

Regional
Respons Ganjar soal Jalur Sepeda di Semarang Jadi Tempat Parkir Mobil

Respons Ganjar soal Jalur Sepeda di Semarang Jadi Tempat Parkir Mobil

Regional
Video Viral Seorang Perempuan Pukuli Lansia di Pinggir Jalan Berhasil Diungkap Polisi

Video Viral Seorang Perempuan Pukuli Lansia di Pinggir Jalan Berhasil Diungkap Polisi

Regional
Balita 4 Tahun Trauma karena Dianiaya, Selalu Bilang 'Om, Maaf ya Om'

Balita 4 Tahun Trauma karena Dianiaya, Selalu Bilang "Om, Maaf ya Om"

Regional
Temui Mahasiswa UGM yang Camping di Kampus, Rektor UGM: Sudah Selesai

Temui Mahasiswa UGM yang Camping di Kampus, Rektor UGM: Sudah Selesai

Regional
Kondisi Mengenaskan Balita yang Dianiaya, Kelamin Bengkak dan Perut Mengeras

Kondisi Mengenaskan Balita yang Dianiaya, Kelamin Bengkak dan Perut Mengeras

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X