Sampel Darah Pasien Suspect Corona di Ruang Isolasi RSUD Cianjur Dikirim ke Jakarta

Kompas.com - 04/03/2020, 07:55 WIB
Seorang pasien RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat dimasukkan ke ruang isolasi khusus karena menderita gejala yang mirip dengan Covid-19. Namun, tim dokter menyebutkan, sejauh ini tidak ada indikasi ke arah pasien suspect virus corona. KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSeorang pasien RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat dimasukkan ke ruang isolasi khusus karena menderita gejala yang mirip dengan Covid-19. Namun, tim dokter menyebutkan, sejauh ini tidak ada indikasi ke arah pasien suspect virus corona.

CIANJUR, KOMPAS.com – Seorang pasien yang mengalami gejala mirip dengan virus corona atau Covid-19 masih dirawat di ruang isolasi RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat.

Pihak rumah sakit, disampaikan plt Bupati Cianjur Herman Suherman, telah mengirimkan sampel darah ke Litbangkes Kemenkes RI untuk diuji labolatorium.

“Kalau hasil observasi sementara oleh tim medis di sini, tidak mengarah ke sana (suspect virus corona). Namun, kehati-hatian tentu perlu dilakukan,” kata Herman kepada Kompas.com di Pendopo, Selasa (3/3/2020) petang.

Baca juga: 4 Fakta Penting Meninggalnya Pasien Suspect Corona di Cianjur, Negatif Covid-19

Apalagi, selain mengalami gejala seperti demam, batuk dan sesak, pasien yang bekerja di sebuah restoran China di Jakarta itu punya riwayat kontak dengan warna negara asing (WNA) dari China.

"Namun tentunya kita berharap hasilnya nanti negatif, agar Cianjur bisa benar-benar bebas dari ancaman virus corona," ujar dia.

Herman juga akan segera mengirimkan surat kepada semua manajemen rumah sakit yang ada di Cianjur agar menyiapkan ruang khusus dalam menghadapi wabah virus corona atau Covid-19 ini.

Baca juga: [POPULER NUSANTARA] Pasien Meninggal di Cianjur Negatif Virus Corona | Gunung Merapi Kembali Meletus

Puskesmas siaga

"Sejauh ini baru RSUD yang sudah ada (ruang isolasi). Kalau untuk puskesmas-puskesmas kita sudah instruksikan siaga penuh," ucap Herman

Sebelumnya diberitakan, seorang pasien RSUD Sayang Cianjur, Jawa Barat diisolasi di ruangan khusus setelah mengalami gejala yang mirip dengan gejala virus corona atau Covid-19.

Baca juga: Pasien yang Meninggal di Cianjur Negatif Corona, Tim Medis Diminta Tetap Siaga

Pasien berjenis kelamin laki-laki berusia 40 tahun itu masih menjalani observasi dan pemeriksaan intensif tim medis.

Namun, berdasarkan pemeriksaan awal dari pihak Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (KPPI), sejauh ini, pasien tidak mengarah ke indikasi suspect virus corona.

Baca juga: Bukan karena Virus Corona, Pasien Asal Bekasi yang Meninggal di Cianjur Menderita Penyakit Dalam

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kekesalan Chef Arnold karena Tagihan Listrik Capai Rp 10 Juta, Dampak Penghentian Petugas Baca Meter

Kekesalan Chef Arnold karena Tagihan Listrik Capai Rp 10 Juta, Dampak Penghentian Petugas Baca Meter

Regional
Perjalanan Ani Pegawai Bank Jatim, Gelapkan Uang Nasabah Rp 7,7 Miliar untuk Biaya Suami Jadi Anggota DPRD

Perjalanan Ani Pegawai Bank Jatim, Gelapkan Uang Nasabah Rp 7,7 Miliar untuk Biaya Suami Jadi Anggota DPRD

Regional
Jenazah Pasien Covid-19 Dibawa ke Provinsi Lain oleh Keluarga, Gugus Tugas Kaltim: Potensi Besar Penularan

Jenazah Pasien Covid-19 Dibawa ke Provinsi Lain oleh Keluarga, Gugus Tugas Kaltim: Potensi Besar Penularan

Regional
Rayakan Ulang Tahun dengan Pesta Seks di Kamar Hotel, 37 Pasangan ABG Diamankan Beserta Kondom dan Obat Kuat

Rayakan Ulang Tahun dengan Pesta Seks di Kamar Hotel, 37 Pasangan ABG Diamankan Beserta Kondom dan Obat Kuat

Regional
Pengasuh Ponpes di Wonogiri dan 6 Keluarganya Positif Covid-19, Bupati: Klaster Pondok Sempon

Pengasuh Ponpes di Wonogiri dan 6 Keluarganya Positif Covid-19, Bupati: Klaster Pondok Sempon

Regional
Miris, Diduga Hendak Rayakan Ulang Tahun dengan Pesta Seks, 37 Pasangan ABG Diamankan di Kamar Hotel

Miris, Diduga Hendak Rayakan Ulang Tahun dengan Pesta Seks, 37 Pasangan ABG Diamankan di Kamar Hotel

Regional
UPDATE Corona Gunungkidul 10 Juli: Tambah 5 Pasien Positif, 1 Pasien Dinyatakan Sembuh

UPDATE Corona Gunungkidul 10 Juli: Tambah 5 Pasien Positif, 1 Pasien Dinyatakan Sembuh

Regional
Jenazah Covid–19 di RS Haji Darjad Samarinda Dimakamkan Pihak Keluarga

Jenazah Covid–19 di RS Haji Darjad Samarinda Dimakamkan Pihak Keluarga

Regional
Pondok Pesantren Sempon Jadi Klaster Baru Covid-19 di Wonogiri

Pondok Pesantren Sempon Jadi Klaster Baru Covid-19 di Wonogiri

Regional
6 Keluarga Pengasuh Pondok Pesantren di Wonogiri Positif Covid-19

6 Keluarga Pengasuh Pondok Pesantren di Wonogiri Positif Covid-19

Regional
Gelar Rapid Test Massal, 19 Dosen Unhas Reaktif Covid-19

Gelar Rapid Test Massal, 19 Dosen Unhas Reaktif Covid-19

Regional
Sekolah Tatap Muka di Sukabumi Belum Bisa Dilaksanakan 13 Juli 2020

Sekolah Tatap Muka di Sukabumi Belum Bisa Dilaksanakan 13 Juli 2020

Regional
Tambah 132 Pasien, Positif Covid-19 di Sulut Kini 1.561 Kasus

Tambah 132 Pasien, Positif Covid-19 di Sulut Kini 1.561 Kasus

Regional
Gubernur Khofifah Tak Ikut Iring-iringan Mobil Kecelakaan di Tol Mojokerto-Kertosono

Gubernur Khofifah Tak Ikut Iring-iringan Mobil Kecelakaan di Tol Mojokerto-Kertosono

Regional
Seorang Anggota DPRD Rembang Terinfeksi Covid-19

Seorang Anggota DPRD Rembang Terinfeksi Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X