Kompas.com - 17/02/2020, 17:03 WIB
Foto dokumentasi Kompas:  Suwanto ayah dari Kumala Tris Santa bersyukur saat mendengar kabar kepulangan anaknya di kediamannya di Tegal, Jawa Tengah, Jumat (14/2/2020) KOMPAS.com/Tresno SetiadiFoto dokumentasi Kompas: Suwanto ayah dari Kumala Tris Santa bersyukur saat mendengar kabar kepulangan anaknya di kediamannya di Tegal, Jawa Tengah, Jumat (14/2/2020)

TEGAL, KOMPAS.com - Kumala Tris Santa (24), salah satu mahasiswi yang belajar di sebuah universitas di Kota Wuhan, China, masih ingat betul bagaimana situasi saat virus corona COVID-19 merebak pertama kali di kota itu.

Ditemui di kediamannya di Jalan Cempedak, Kelurahan Kraton, Tegal Barat, Kota Tegal, Jawa Tengah, Senin (17/2/2020), meski dinyatakan sehat dan tidak terpapar virus corona, anak semata wayang Suwanto (60) ini mengaku masih trauma dan memilih berdiam di rumah untuk menenangkan diri.

Awalnya, Lala, panggilan Kumala ini enggan menemui wartawan.

Baca juga: Jika Negatif Virus Corona, 78 WNI ABK Diamond Princess Tak Akan Diobservasi di Indonesia

 

Berkat bujukan ayahnya, mahasiswi yang baru pulang menjalani observasi di Natuna, Kepulauran Riau, Sabtu (15/2/2020) lalu ini akhirnya mau berbagi cerita. Ia tiba di Tegal Minggu (16/2/2020) dini hari dari Jakarta.

Kepada wartawan, Lala memberikan satu syarat. Wartawan tidak sampai mengambil dokumentasi baik foto maupun video.

"Harapan kami semua sama. Wabah corona segera berhenti, dan kami bisa kembali belajar di Wuhan," kata Lala, mengawali ceritanya.

Mahasiswa yang masuk semester 6 jurusan Bahasa Mandarin di Central China Normal University milik Pemerintah China ini berharap dirinya dan teman-teman lainnya tidak dikucilkan karena memang sehat, bebas dari paparan Corona.

"Pertama kami datang, tidak usah takut sama kami, kami sehat. Setelah wabah berlalu nanti akan kembali belajar di Wuhan. Kami selalu menjaga pola hidup sehat. Mari saling mendoakan agar wabah cepat berlalu. Keep positif," kata Lala.

Baca juga: 14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Pada Senin (17/2/2020), hari pertama Lala menjalani kuliah secara online masuki semester 6. Sejatinya perkuliahan kembali dimulai tanggal 11 Februari 2020 setelah liburan mudim dingin.

Namun karena wabah corona, pihak kampus sempat memperpanjang masa libur.

Perkuliahan kembali dilanjutkan sementara dengan fasilitas internet.

"Tadi barusan sudah mulai kuliah online. Rencananya sehari dua mata pelajaran, tergantung jam dosen. Kendalanya hanya sinyal internet yang naik turun. Tapi masih lancar," kata Lala didampingi ayahnya, Suwanto.

Lala kemudian melanjutkan ceritanya sewaktu tinggal di asrama. Saat corona merebak, diakuinya sangat mengkhawatirkan.

Hanya saja, semua orang di sekelilingnya termasuk mahasiswa asal Indonesia saling menguatkan.

"Takut. Tapi positif thinking. Saling mendukung satu sama lain. Mental jangan sampai breakdown. Keluarga by phone selalu support. Kampus juga menguatkan, kami diberi kata-kata positif dari dosen. Di kampus kami tidak ada mahasiswa yang meninggal," kata Lala.

Menurut Lala, seluruh mahasiswa diperbolehkan keluar ruangan namun masih dalam lingkungan kampus.

"Saya juga keluar kamar tapi masih dalam lingkungan kampus," sambung Lala.

Kini Lala mengaku lega. Ia dinyatakan sehat tidak terpapar virus corona baik saat di Wuhan maupun saat kembali ke Indonesia.

Setelah diobservasi di Natuna, Lala bahkan menerima sertifikat sehat dari Kementrian Kesehatan.

"Tapi yang pasti meski dilanda kepanikan, kami selalu saling melontarkan 'Jiayou Wuhan', atau ayo Wuhan semangat. Bahkan banyak yang berteriak di balik jendela kamar di Kota Wuhan yang viral itu memang benar. Tujuannya agar saling menguatkan," ujar Lala.

Kini Lala berharap, kondisi Wuhan dan daerah lain di dunia segera bebas dari wabah corona.

"Agar kami bisa segera kembali melanjutkan belajar sampai lulus 8 semester untuk mewujudkan cita-cita kami," kata Lala.

Lala juga menyampaikan terima kasih kepada segenap pihak terutama pemerintah Indonesia yang telah memberikan dukungan penuh WNI untuk kembali ke Indonesia.

Termasuk selama masa observasi di Natuna.

"Terima kasih kami banyak sampaikan kepada pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu. Terima kasih Pak Presiden Jokowi, Kemenkes, KBRI, Kemenlu, Pemprov Jateng, Panglima TNI, Polisi dan lainya. Termasuk PPITI Wuhan (Persatuan Pelajar Indonesia Tiongkok)," ujarnya.

Sementara ayahnya, Suwanto mengaku sangat senang dan bersyukur anaknya pulang dalam kondisi sehat, baik saat di China, maupun kembali ke rumah.

"Bersyukur sudah diperbolehkan pulang setelah karantina 14 hari di Natuna. Anak saya sehat dan selamat. Baik saat masih di Wuhan, maupun saat karantina anak saya dalam keadaan sehat," kata Suwanto.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Regional
Meski Dihantam Pandemi, Maidi-Inda Raya Tetap Jalankan Program Kerjanya

Meski Dihantam Pandemi, Maidi-Inda Raya Tetap Jalankan Program Kerjanya

Regional
Jalin Silaturahmi di Ramadhan, Bupati Tulang Bawang Santuni 25 Anak Yatim

Jalin Silaturahmi di Ramadhan, Bupati Tulang Bawang Santuni 25 Anak Yatim

Regional
LIRA Tuntut MKD Tindak Tegas Romo Syafi'i Karena Fitnah Walkot Bobby

LIRA Tuntut MKD Tindak Tegas Romo Syafi'i Karena Fitnah Walkot Bobby

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X