Kompas.com - 03/12/2019, 21:04 WIB
Bupati Muara Enim Ahmad Yani dihadirkan menjadi saksi dalam kasus suap proyek fee pembangunan untuk terdakwa Robi Okta Fahlevi di Pengadilan Negeri Kelaa 1A Palembang, Selasa (3/12/2019). Dalam sidang itu, Ahmad Yani membantah menerima suang sebesar Rp 12,5Miliar serta dua unit mobil jenis Lexus dan Tata KOMPAS.COM/AJI YK PUTRABupati Muara Enim Ahmad Yani dihadirkan menjadi saksi dalam kasus suap proyek fee pembangunan untuk terdakwa Robi Okta Fahlevi di Pengadilan Negeri Kelaa 1A Palembang, Selasa (3/12/2019). Dalam sidang itu, Ahmad Yani membantah menerima suang sebesar Rp 12,5Miliar serta dua unit mobil jenis Lexus dan Tata

PALEMBANG, KOMPAS.com - Bupati Muara Enim Ahmad Yani dihadirkan sebagai saksi untuk terdakwa Robi Okta Fahlevi di Pengadilan Negeri Kelas 1A Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (3/12/2019).

Persidangan tersebut terkait suap fee proyek pembangunan jalan yang menjerat Ahmad Yani.

Dalam persidangan, jaksa penuntut umum (JPU) dari KPK menanyakan kepada Ahmad Yani seputar pemberian uang Rp 12,5 miliar, serta dua unit mobil Lexus dan Tata yang ia minta kepada Robi.

Ahmad Yani mengaku tak pernah pernah menerima uang suap. Mobil yang ia minta kepada Robi merupakan pinjaman Pemerintah Kabupaten Muara Enim untuk kepentingan dinas.

"Waktu itu pemkab menganggarkan untuk membeli dua unit mobil jenis Landcruiser, tapi belum bisa, sehingga meminjam mobil Robi. Robi mobilnya banyak," kata Ahmad Yani saat persidangan, Selasa.

Baca juga: 9 Anggota DPRD Periode 2014-2019 Dipanggil KPK dalam Kasus Suap Bupati Muara Enim

Ahmad Yani mengaku, mobil Lexus digunakan mereka sebagai kendaraan menerima tamu,  seperti menteri ataupun kunjungan dari para pejabat eselon.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara, mobil Tata digunakan untuk mengirimkan bantuan.

"Waktu itu banyak sekali kunjungan menteri, bahkan sampai tujuh, sselon juga. Jadi pinjam mobil Robi," ujar dia.

Mendengar jawaban Ahmad Yani, suara JPU KPK Roy Riadi meninggi. Sebab, pernyataan tersebut jauh berbeda dari berita acara pemeriksaan (BAP).

"Saudara sebelumnya telah diperiksa dan menyatakan pemberian tersebut. Saudara jangan bohong, saudara sudah disumpah," ujar Roy.

Roy pun menunjukkan bukti foto pemberian mobil itu dimuka persidangan. Setelah foto ditunjukkan Ahmad Yani nampak terdiam.

Baca juga: Fakta Sidang Suap Bupati Muara Enim: Minta Mobil Lexus, Wakil Bupati dan 22 Anggota DPRD Ikut Terlibat

"Kalau saudara pinjam kenapa tidak dikembalikan. Saudara tahu mobil ini baru didapatkan penyidik KPK. Kenapa saudara sembunyikan kalau ini meminjam?"ujar Roy.

"Saya lupa Pak Jaksa," jawab Ahmad Yani.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X