Pengakuan Pembunuh 2 Agen Sapi: Campur Kopi Pakai Racun Hama tapi Korban Tak Tewas

Kompas.com - 20/11/2019, 07:26 WIB
Mulyadi (33) pembunuh dua agen sapi di Lampung Tengah (rompi oranye) saat konfrensi pers di Mapolres Lampung Tengah, Selasa (19/11/2019). Mulyadi mengaku membunuh karena salah satu korban belum membayar utang sebesar Rp5 juta hampir satu tahun. KOMPAS.com/TRI PURNA JAYAMulyadi (33) pembunuh dua agen sapi di Lampung Tengah (rompi oranye) saat konfrensi pers di Mapolres Lampung Tengah, Selasa (19/11/2019). Mulyadi mengaku membunuh karena salah satu korban belum membayar utang sebesar Rp5 juta hampir satu tahun.

LAMPUNG, KOMPAS.com – Tersangka pembunuhan dua agen sapi, Mulyadi (33) mengakui telah mencampur kopi dengan racun hama.

Salah satu korban yang curiga sempat bertanya apakah Mulyadi meracuni mereka. Mulyadi juga mengaku jika dia dan kedua korban sempat berkelahi, sebelum keduanya tewas di tangannya. 

Menurut penuturan Mulyadi, warga Kampung Bumi Rahayu, Lampung Tengah ini, kedua korban tidak meninggal setelah meminum kopi bercampur racun hama yang disediakannya.

Mulyadi mengatakan, tidak berapa lama setelah korban Nursodik (35) meminum kopi tersebut, ia merasa pusing.


“Nursodik minta dikerokin, dia merasa masuk angin, pusing-pusing. Saya suruh ke dalam rumah buat dikerokin,” kata Mulyadi saat ekspos kasus di Mapolres Lampung Tengah, Selasa (19/11/2019).

Sukirno (38) yang menemani Nursodik mengantarkan sapi merasa curiga dengan kopi yang telah diminumnya, karena dia juga mengalami pusing-pusing.

Baca juga: Mulyadi Bunuh Dua Agen Sapi karena Masalah Utang Rp 5 Juta

Berkelahi dengan korban

Sukirno pun langsung bertanya kepada Mulyadi apakah pelaku meracuni dia dan Nursodik.

“Saya bilang (jawab) iya,” kata Mulyadi.

Akibat jawabannya tersebut, Mulyadi dan Sukirno sempat berkelahi di luar rumah. perkelahian itu berakhir dengan terkaparnya Sukirno karena dipukul menggunakan besi oleh Mulyadi.

Nursodik yang mendengar keributan lalu keluar dan ikut berkelahi dengan Mulyadi. Nursodik pun mengalami hal yang sama seperti Sukirno.

Setelah kedua korbannya terkapar, Mulyadi lalu membawa jasad keduanya bergantian dan membuangnya di sungai.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencemaran Air Bengawan Solo Mulai Berimbas ke Lamongan

Pencemaran Air Bengawan Solo Mulai Berimbas ke Lamongan

Regional
Lamborghini Keluar Asap Tebal di Surabaya, Cek Legalitas hingga Diduga Komponen Mobil Terbakar

Lamborghini Keluar Asap Tebal di Surabaya, Cek Legalitas hingga Diduga Komponen Mobil Terbakar

Regional
[POPULER NUSANTARA] Jasad Balita Ditemukan Tanpa Kepala | Mahasiswi Tewas Terkubur di Belakang Kos

[POPULER NUSANTARA] Jasad Balita Ditemukan Tanpa Kepala | Mahasiswi Tewas Terkubur di Belakang Kos

Regional
11 Dokter Disiapkan Tangani Bayi yang Derita Hydrocephalus di Surabaya

11 Dokter Disiapkan Tangani Bayi yang Derita Hydrocephalus di Surabaya

Regional
Alasan Bayi yang Derita Hydrocephalus dan Ibunya Dievakuasi ke Rusun

Alasan Bayi yang Derita Hydrocephalus dan Ibunya Dievakuasi ke Rusun

Regional
2 Induk Harimau Sumatera Dibunuh, 4 Janinnya Disimpan dalam Toples

2 Induk Harimau Sumatera Dibunuh, 4 Janinnya Disimpan dalam Toples

Regional
Dugaan Gratifikasi, Eks Kepala BPN Denpasar Ditetapkan Tersangka

Dugaan Gratifikasi, Eks Kepala BPN Denpasar Ditetapkan Tersangka

Regional
5 Fakta Mahasiswi Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Indekos, Hilang 3 Hari hingga Penjaga Kos Mendadak Pergi

5 Fakta Mahasiswi Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Indekos, Hilang 3 Hari hingga Penjaga Kos Mendadak Pergi

Regional
Bayi yang Derita Hydrocephalus Akan Jalan Rekonstruksi Wajah secara Bertahap di RSUD dr Soetomo

Bayi yang Derita Hydrocephalus Akan Jalan Rekonstruksi Wajah secara Bertahap di RSUD dr Soetomo

Regional
Fakta Tukang Tambal Ban Bakar Hidup-hidup Juru Parkir, Berawal dari Pergoki Istri Berduaan di Halaman Hotel

Fakta Tukang Tambal Ban Bakar Hidup-hidup Juru Parkir, Berawal dari Pergoki Istri Berduaan di Halaman Hotel

Regional
Cerita Miris Bocah 9 Tahun Dipaksa Mengemis oleh Ibu Kandung, Mnimal Rp 50.000 hingga Hanya Diberi Makan 2 Kali

Cerita Miris Bocah 9 Tahun Dipaksa Mengemis oleh Ibu Kandung, Mnimal Rp 50.000 hingga Hanya Diberi Makan 2 Kali

Regional
Curi Motor, Tak Sadar Jual ke Pemiliknya Sendiri

Curi Motor, Tak Sadar Jual ke Pemiliknya Sendiri

Regional
Jalan Desa Ambles Dua Meter di Perbatasan KBB dan Kabupaten Cianjur

Jalan Desa Ambles Dua Meter di Perbatasan KBB dan Kabupaten Cianjur

Regional
Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Regional
Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X