Sepekan Terakhir Selalu Diserang OTK, Perkuliahan di Kampus UMI Tetap Berjalan

Kompas.com - 19/11/2019, 05:44 WIB
Wakil rektor III Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar Prof Laode Husein saat diwawancara di kantornya, Senin (18/11/2019). KOMPAS.COM/HIMAWANWakil rektor III Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar Prof Laode Husein saat diwawancara di kantornya, Senin (18/11/2019).

MAKASSAR, KOMPAS.com - Pimpinan Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar memastikan tak akan meliburkan mahasiswa meski dalam sepelan terakhir terus terjadi penyerangan oleh orang tak dikenal (OTK) di dalam kampus yang berlokasi di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakkukang, Makassar itu. 

Wakil Rektor III UMI Prof Laode Husein mengatakan proses kegiatan akademik maupun acara-acara seminar yang diselenggarakan di dalam kampus tetap berjalan seperti biasanya. 

"Saya kira dengan kejadian hari ini, pihak rektorat tidak ada kebijakan untuk meliburkan. Perkuliahan tetap berjalan seperti sedia kala," ujar Laode ketika diwawancara di ruangannya, Senin (18/11/2019).

Untuk memastikan kegiatan perkuliahan berjalan aman, Laode berujar bahwa pihak rektorat telah meminta bantuan polisi berjaga di dalam kampus sampai waktu yang tidak ditentukan. 


Baca juga: Polisi Kantongi Identitas Perusak Kampus dan Sekretariat Mapala UMI Makassar

"Untuk antisipasi saya tetap harap bantuan keamanan pihak kepolisian, dan pengamanan internal kita perketat, sampai kondusif," ungkap Laode. 

Terkait penyerangan kampus dan pembakaran sekretariat eks UKM Mapala hari ini, Laode menegaskan akan memberikan sanski yang berat bila pelakunua berasal dari kalangan mahasiswa UMI. 

Untuk itu ia pun berharap kepolisian segera menangkap pelakunya sembari menyediakan sanksi administrasi bagi pelaku penyerangan tersebut. 

"Dari pihak kampus sudah jelas sikapnya untuk siapapun melanggar hukum itu akan diproses sesuai hukum yang berlaku," terang Laode. 

"Kita harapkan proses hukumnya jalan, begitu ada pengembangan sebagai tersangka yang terlibat dengan penyerangan langsung kita drop out atau kita kembalikan ke orang tuanya," pungkasnya. 

Baca juga: Kronologi Penyerangan dan Pembakaran Sekretariat Mapala UMI Makassar oleh OTK

Diserang OTK, 1 mahasiswa tewas

Dalam sepekan terakhir, berbagai penyerangan yang dilakukan OTK terjadi di dalam kampus UMI.

Peristiwa ini bermula, pada Selasa 12 November lalu yang menyebabkan mahasiswa Fakultas Hukum UMI Andi Fredi Akirmas tewas ditikam oleh OTK tersebut. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Regional
Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Regional
9 Rumah Warga di Minahasa Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

9 Rumah Warga di Minahasa Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Regional
Zaenal Tewas Dianiaya Polisi, Keluarga: Dia Juga Tidak Berdaya

Zaenal Tewas Dianiaya Polisi, Keluarga: Dia Juga Tidak Berdaya

Regional
Rekonstruksi Kasus Tewasnya Zaenal karena Dianiaya Polisi: 29 Adegan, Dipukul Traffic Corn

Rekonstruksi Kasus Tewasnya Zaenal karena Dianiaya Polisi: 29 Adegan, Dipukul Traffic Corn

Regional
Pengolahan Aspal Banyumas Diminta Ditutup karena Sebabkan Polusi, Pemilik: Terlalu Berlebihan

Pengolahan Aspal Banyumas Diminta Ditutup karena Sebabkan Polusi, Pemilik: Terlalu Berlebihan

Regional
Diduga Tipu Keluarga Sendiri, Dosen PTN di Sumbar Ditangkap

Diduga Tipu Keluarga Sendiri, Dosen PTN di Sumbar Ditangkap

Regional
4 Tahanan Narkoba Polresta Malang Kabur, Kapolresta: Kalau Ada Kelalaian Akan Diproses

4 Tahanan Narkoba Polresta Malang Kabur, Kapolresta: Kalau Ada Kelalaian Akan Diproses

Regional
Iming-iming Uang Rp 4.000, Kakek di Brebes Cabuli 8 Anak di Bawah Umur

Iming-iming Uang Rp 4.000, Kakek di Brebes Cabuli 8 Anak di Bawah Umur

Regional
Gubernur Ridwan Kamil Akan Desain Stasiun Al Jabbar

Gubernur Ridwan Kamil Akan Desain Stasiun Al Jabbar

Regional
Jelang Natal dan Tahun Baru, BPOM Purwokerto Temukan Makanan Tak Layak Edar

Jelang Natal dan Tahun Baru, BPOM Purwokerto Temukan Makanan Tak Layak Edar

Regional
Asyik Ngopi, Mahasiswa di Kediri Tewas Tertimpa Pohon

Asyik Ngopi, Mahasiswa di Kediri Tewas Tertimpa Pohon

Regional
Polisi Gadungan Peras Para Wanita Lewat Video Bugil, Korbannya Gadis hingga Wanita 50 Tahun

Polisi Gadungan Peras Para Wanita Lewat Video Bugil, Korbannya Gadis hingga Wanita 50 Tahun

Regional
Polisi Cek Legalitas Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya

Polisi Cek Legalitas Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya

Regional
Kronologi Penemuan Jasad Wanita Tanpa Busana Mengambang di Sungai

Kronologi Penemuan Jasad Wanita Tanpa Busana Mengambang di Sungai

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X