Kronologi Penyerangan dan Pembakaran Sekretariat Mapala UMI Makassar oleh OTK

Kompas.com - 18/11/2019, 18:15 WIB
Sejumlah polisi saat menjaga Fakultas Hukum UMI Makassar usai diserang OTK yang menyebabkan sekretariat mapala UMI dibakar di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakukang, Senin (18/11/2019). KOMPAS.COM/HIMAWANSejumlah polisi saat menjaga Fakultas Hukum UMI Makassar usai diserang OTK yang menyebabkan sekretariat mapala UMI dibakar di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakukang, Senin (18/11/2019).

 

MAKASSAR, KOMPAS.com - Penyerangan yang dilakukan ratusan orang tak dikenal ( OTK) di dalam kampus Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar, menggegerkan mahasiswa yang sedang melakukan kegiatan perkuliahan, Senin (18/11/2019). 

Mahasiswa yang berada di sekitar sekretariat organisasi mahasiswa di dalam kampus itu harus melarikan diri karena ratusan OTK itu membakar sekretariat Mapala UMI yang sebenarnya sudah dibekukan birokrasi. 

Wakil Rektor III UMI Prof Laode Husein mengatakan, diduga ratusan orang yang melakukan penyerangan ini adalah sekelompok orang yang sebelumnya melakukan aksi unjuk rasa di depan gedung rektorat UMI.

Baca juga: Sekretariat Mapala UMI Makassar Dibakar OTK 

Laode mengatakan, para pengunjuk rasa itu meminta organisasi Mapala UMI dibubarkan seutuhnya, bukan dibekukan sampai jangka waktu yang tidak ditentukan. 

"Betul, dugaannya massanya sempat berdemo di rektorat tuntutannya meminta UKM Mapala ini dibubarkan, tapi nomenklatur itu kami tidak pakai, yang ada nomenklatur dibekukan termasuk pengurusnya termasuk kegiatannya dan dilarang berkegiatan mengatasnamakan UMI," kata Laode, saat diwawancara di ruangannya, Senin. 

Laode menyebut, sebelum membakar sekretariat Mapala UMI, ratusan OTK ini juga menyerang Fakultas Hukum yang lokasi sedikit berada di depan dari sekretariat Mapala UMI. 

Kapolrestabes Makassar Kombes Pol Yudhiawan Wibisono mengatakan, para OTK ini juga merusak dengan menjebol pintu besi salah satu ruangan, yang pada saat itu sedang ada proses perkuliahan. 

Sebagian OTK itu merusak kaca-kaca dengan cara dilempar batu dan ditendang. Kursi-kursi di kelas juga dirusak. 

"Jadi, ketakutan mahasiswa dan mahasiswi yang sedang belajar. Akhirnya (mereka) keluar karena merasa ketakutan dan terancam jiwanya," ujar Yudhiawan. 

Baca juga: Kasus Penganiayaan Mahasiswa UMI, Diduga Dendam Antarkelompok hingga 3 Pelaku Dikeluarkan dari Kampus

Namun, Yudhiawan enggan memastikan para pelaku tersebut mahasiswa UMI ataupun bukan, meski menyebut para pelaku sudah teridentifikasi. 

"Kami belum bisa mengatakan (pelakunya mahasiswa), yang jelas kami akan selidiki kasus ini karena ini kasus yang luar biasa, kami sebagai bangsa martarbat, tapi seperti kelakuan dari bar-bar. Ini bukan orang Indonesia," kata Yudhiawan. 

Sebelumnya diberitakan, kampus Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakkukang, Makassar, diserang sekelompok orang tak dikenal (OTK), Senin (18/11/2019) pukul 15.00 Wita. 

Buntutnya, sekretariat Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Mapala UMI mengalami kerusakan akibat dibakar oleh massa tersebut. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Bodong, Polda Jatum Sita 2 McLaren, hingga 4 Ferrari

Diduga Bodong, Polda Jatum Sita 2 McLaren, hingga 4 Ferrari

Regional
4 Desa di Dharmasraya Terendam Banjir 3 Meter, Ratusan KK Terisolasi

4 Desa di Dharmasraya Terendam Banjir 3 Meter, Ratusan KK Terisolasi

Regional
Polisi Pulangkan 3 Warga yang Terlibat Kerusuhan Saat Penggusuran Tamansari

Polisi Pulangkan 3 Warga yang Terlibat Kerusuhan Saat Penggusuran Tamansari

Regional
Tiba di Trenggalek, Jenazah TKI Korban Pembunuhan di Malaysia Disambut Ratusan Warga

Tiba di Trenggalek, Jenazah TKI Korban Pembunuhan di Malaysia Disambut Ratusan Warga

Regional
Warga Tamansari Digusur, Predikat Bandung Kota Peduli HAM Dikritisi

Warga Tamansari Digusur, Predikat Bandung Kota Peduli HAM Dikritisi

Regional
9 Bulan Tak Gajian, Petugas Kebersihan Demo di Jalan Trans Sulawesi

9 Bulan Tak Gajian, Petugas Kebersihan Demo di Jalan Trans Sulawesi

Regional
BBKSDA Riau Pasang Kamera Trap di Lokasi Temuan Jejak Harimau Sumatera

BBKSDA Riau Pasang Kamera Trap di Lokasi Temuan Jejak Harimau Sumatera

Regional
Ular Piton Sepanjang 1 Meter Berkeliaran di Balai Kota Surakarta

Ular Piton Sepanjang 1 Meter Berkeliaran di Balai Kota Surakarta

Regional
Bupati Bogor Sebut UN Jadi Masalah Besar bagi Siswa di Indonesia

Bupati Bogor Sebut UN Jadi Masalah Besar bagi Siswa di Indonesia

Regional
Menolak Diajak Pulang, Seorang Istri Tewas Ditusuk 8 Kali oleh Suaminya

Menolak Diajak Pulang, Seorang Istri Tewas Ditusuk 8 Kali oleh Suaminya

Regional
Kerap Resahkan Penumpang, 2 Calo Tiket di Pelabuhan Sekupang Ditangkap

Kerap Resahkan Penumpang, 2 Calo Tiket di Pelabuhan Sekupang Ditangkap

Regional
Kronologi Sopir Taksi Online Dibegal Penumpangnya dan Ditinggalkan di Pinggir Jalan

Kronologi Sopir Taksi Online Dibegal Penumpangnya dan Ditinggalkan di Pinggir Jalan

Regional
Cabuli Balita 3 Tahun di Kupang, Pria Asal Liliba Ini Ditangkap

Cabuli Balita 3 Tahun di Kupang, Pria Asal Liliba Ini Ditangkap

Regional
Angin Kencang Terjang Jember, Pohon Roboh di 7 Lokasi

Angin Kencang Terjang Jember, Pohon Roboh di 7 Lokasi

Regional
Ratusan Hektar Sawah di Kampar Terancam Gagal Panen Akibat Banjir

Ratusan Hektar Sawah di Kampar Terancam Gagal Panen Akibat Banjir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X