Cerita Reza, Anak Sopir Lulusan ITB IPK 3,98: Piagam Menutupi Lumut hingga Keluarga Jarang Makan Daging

Kompas.com - 22/10/2019, 12:04 WIB
Muhammad Reza Nurrahman (22 tahun) lulus bersama kedua orangtuanya. Reza lulus dari program studi Fisika ITB dengan IPK 3,98. KOMPAS.com/RENI SUSANTIMuhammad Reza Nurrahman (22 tahun) lulus bersama kedua orangtuanya. Reza lulus dari program studi Fisika ITB dengan IPK 3,98.

Ayah Reza, Wawan Sukendar menceritakan, penghasilannya sebagai sopir travel Jakarta-Bandung terbilang kecil.

Sehari, ia mendapatkan jatah 2 rit tarikan dengan honor Rp 70.000 per rit.

Namun, ia hanya kebagian narik 15 hari dalam sebulan. Itu artinya penghasilan kotornya dalam sebulan hanya Rp 2,1 juta untuk menghidupi lima orang.

“Kalau kena tilang polisi Rp 50.000, penghasilan saya hanya Rp 20.000,” ujar Wawan yang kini menjadi sopir pribadi dengan gaji UMK.

Dengan penghasilan sekecil itu, ia sempat putus asa dan memarahi kakaknya Reza, Muhammad Firmansyah, saat bilang ingin kuliah.

“Saya bilang, 'kamu enggak lihat kondisi bapakmu ini? Mana mungkin kamu bisa kuliah',” ucap Wawan.

Setelah dimarahi, keinginan anak Wawan untuk kuliah tidak surut. Melihat itu, Ika mengizinkan anaknya kuliah. Soal uang, insya Allah akan ada rezeki yang mengalir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Tidur di Pintu Bus hingga Jabat Menteri, Ini Kisah Hidup Hanif Dakhiri

Ika kemudian mengatur keuangan sebisa mungkin. Hampir setiap hari mereka makan seadanya seperti nasi dan sayur, yang penting gizi terpenuhi.

Keluarga ini pun jarang makan daging.

“Mama tiap hari shalat tahajud. Itu salah satu yang membuat Reza dan kakak bisa kuliah hingga selesai,” tutur Reza.


Ada satu hal yang membuat Reza menyesal, yakni saat SD memaksa ingin ikut ziarah dengan biaya Rp 5.000. Padahal saat itu, ibunya bilang tidak memiliki uang.

Meski berhasil pergi, di tempat ziarah Reza tidak tenang. Sejak saat itu, ia bertekad tidak akan menyulitkan keluarga dalam hal uang. Ia akan menabung jika menginginkan sesuatu.

Hal itu dibuktikan dengan selalu menjadi juara umum sehingga tidak perlu mengeluarkan uang untuk buku. Saat kuliah di ITB pun, dia mendapatkan beasiswa Bidik Misi.

Keluarga ini pun saling membantu. Ketika Reza mendapatkan hadiah dari Olimpiade Sains Nasional (OSN), uangnya diberikan kepada sang kakak untuk menyelesaikan KKN dan skripsi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.