Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Kompas.com - 21/10/2019, 22:53 WIB
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat mengunjungi pengungsi angin kencang di Posko Pengungsian Balai Desa Punten, Kota Batu, Senin (21/10/2019). KOMPAS.COM/ANDI HARTIKGubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat mengunjungi pengungsi angin kencang di Posko Pengungsian Balai Desa Punten, Kota Batu, Senin (21/10/2019).

MALANG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengunjungi pengungsi angin kencang di Kota Batu, Jawa Timur, Senin (21/10/2019).

Dalam kunjungannya, Khofifah memastikan kondisi pengungsi serta tempat tinggalnya yang diterjang angin kencang.

"Saya sudah tanya ke Ibu Wali dan Pak Wawali. Pertama, pastikan bahwa tiga infrastruktur dasar bagi masyarakat, satu pendidikan, dua kesehatan, tiga layanan ibadah," katanya di Posko Pengungsian Balai Desa Punten, Kota Batu.

Baca juga: Satu Orang Meninggal dan Ribuan Mengungsi akibat Angin Kencang di Kota Batu

Khofifah mengatakan, tempat ibadah di desa terdampak masih bisa digunakan. Begitu juga dengan puskesma di desa itu.

Hanya saja, untuk layanan pendidikan akan terganggu karena sejumlah sekolah di desa itu rusak.

Karena itu, Khofifah meminta supaya sekolah diliburkan untuk sementara dan dibangunkan sekolah darurat. Hal itu untuk menjamin layanan pendidikan bagi anak-anak tetap berjalan.

"Oleh karena itu, tadi saya mohon kepada beliau (Wali Kota). Anak-anak dalam waktu satu minggu ini diliburkan atau tidak belajar di dalam kelas. Setelah satu minggu, kita berharap ada semacam tempat sekolah darurat atau apapun bentuknya. Supaya anak-anak tidak terlalu lama diliburkan," ungkapnya.

Baca juga: Angin Kencang, Sebagian Akses Wisata Dataran Tinggi Dieng Tertutup

Di sisi lain, Khofifah meminta para pengungsi untuk tetap berada di posko pengungsian sampai kondisi benar-benar aman.

Khofifah meminta warga untuk tidak khawatir barang-barangnya hilang karena personel Polri dan TNI sudah melakukan pengamanan.

"Saya ingin sampaikan dari kepolisian dan TNI juga menjaga lingkungan di rumah mereka supaya tetap aman. Menjaga barang-barang mereka," katanya.

Diketahui, angin kencang melanda tiga desa di Kecamatan Bumiaji, Kota Batu sejak Sabtu (19/10/2019) malam. Sejumlah pohon tumbang dan fasilitas umum rusak. Begitu juga dengan rumah warga, juga banyak yang rusak. Angin kencang berhembus dengan membawa material debu.

Catatan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Batu, satu orang meninggal akibat bencana itu dan 1.270 warga terpaksa mengungsi.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X