Dua Pembunuh Sopir Mobil Rental Jadi yang Pertama Terima Vonis Mati dari PN Garut

Kompas.com - 14/10/2019, 16:04 WIB
Dua terdakwa kasus pembunuhan sopir mobil rental menggunakan rompi tahanan saat mendengarkan vonis dari majelis hakim Pengadilan Negeri Garut, Senin (14/10/2019) KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGDua terdakwa kasus pembunuhan sopir mobil rental menggunakan rompi tahanan saat mendengarkan vonis dari majelis hakim Pengadilan Negeri Garut, Senin (14/10/2019)

GARUT, KOMPAS.com – Vonis hukuman mati yang dijatuhkan Pengadilan Negeri Garut bagi kedua terdakwa kasus pembunuhan sopir mobil rental JS (33) dan DN (33) pada Senin (14/10/2019), menjadi kasus pertama dengan vonis hukuman mati dari Pengadilan Negeri Garut.

“Ini vonis hukuman mati yang pertama kalinya di Pengadilan Negeri Garut,” jelas Asep Saeful Hayat, penasehat hukum kedua terdakwa JS dan DN, saat diwawancara wartawan usai persidangan.

Menurut Asep, kedua kliennya keberatan dengan putusan tersebut hingga akhirnya memutuskan untuk menempuh upaya hukum berupa banding.

Baca juga: Dua Pembunuh Sopir Mobil Rental di Garut Divonis Hukuman Mati

Keduanya merasa keberatan karena putusan hakim dirasa terlalu berat dan masih ada kasus yang dipandang lebih sadis namun putusannya tidak sampai hukuman mati.

“Ada kasus pembunuhan mahasiswa dan diperkosa, tuntutan jaksa 20 tahun vonisnya seumur hidup,” kata Asep saat diminta contoh kasus yang dinilai kedua terdakwa lebih sadis dari yang mereka lakukan.

Asep mengungkapkan, sebagai penasehat hukum yang ditunjuk negara untuk mendampingi kedua terdakwa, dirinya telah berupaya mengajukan hal-hal yang dipandang meringankan. Namun, semua itu ditolak oleh majelis hakim.

“Normatif (hal-hal yang meringankannya), mereka tulang punggung keluarga dan masih punya anak kecil, mereka juga mengakui semua perbuatannya dan tidak berbelit-belit dalam persidangan,” katanya.

Solihin, Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam perkara tersebut mengungkapkan, pihaknya memutuskan pikir-pikir dulu atas putusan hakim. Karena, pihak terdakwa menyatakan banding atas putusan hakim.

“Kalau mereka (terdakwa) terima, kita akan terima, kita pikir-pikir dulu sambil koordinasi dengan pimpinan,” katanya usai persidangan.

Solihin menuturkan, dalam perkara tersebut pihaknya memang menuntut kedua terdakwa dengan hukuman pidana seumur hidup.

Namun, majelis hakim memutuskan keduanya dihukum mati. Hukuman ini, menurutnya sudah setimpal dengan apa yang telah dilakukan kedua terdakwa.

Baca juga: Kisah Ruben dan Markus,12 Tahun Menunggu Hukuman Mati di Penjara

Kepala Seksi Pidana Umum (Kasie Pidum) Kejaksaan Negeri Garut Dapot Dariarma yang langsung memantau persidangan melihat, selain terbukti telah melakukan pembunuhan berencana, apa yang dilakukan kedua terdakwa untuk menghabisi nyawa korban sangat sadis hingga pihaknya menuntut dengan hukuman penjara seumur hidup.

Dapot menyampaikan, kedua terdakwa menghabisi nyawa korban dengan cara dikampak pada bagian wajah dan kepala.

Setelah diketahui korban masih bernyawa, mereka pun melindas tubuh korban dengan mobil hingga akhirnya membuang tubuh korban ke jurang kecil di Desa Cikandang Kecamatan Cikajang. 

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Karyawan Toko Sepatu di Mal Pekanbaru Positif Corona,  Manajemen: Tertular dari Luar

Karyawan Toko Sepatu di Mal Pekanbaru Positif Corona, Manajemen: Tertular dari Luar

Regional
Warga Terdampak PSBB Ambon Diminta Lapor ke Lurah, Pemkot Jamin Bantuan Sosial

Warga Terdampak PSBB Ambon Diminta Lapor ke Lurah, Pemkot Jamin Bantuan Sosial

Regional
Mobil Dinas Wali Kota Semarang Kini Bisa Dipinjam Warga untuk Acara Pernikahan

Mobil Dinas Wali Kota Semarang Kini Bisa Dipinjam Warga untuk Acara Pernikahan

Regional
Nasib Sial Pria Berselingkuh, Cemburu Wanita Simpanan Punya Pria Lain, Malah Ditusuk

Nasib Sial Pria Berselingkuh, Cemburu Wanita Simpanan Punya Pria Lain, Malah Ditusuk

Regional
Pasien Positif Covid-19 di Balikpapan Kabur ke Banjarmasin

Pasien Positif Covid-19 di Balikpapan Kabur ke Banjarmasin

Regional
Fakta Lengkap Pengemudi Ojol Ditendang hingga Terjungkal, Berawal Adu Klakson, Pelaku Terpengaruh Narkoba

Fakta Lengkap Pengemudi Ojol Ditendang hingga Terjungkal, Berawal Adu Klakson, Pelaku Terpengaruh Narkoba

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pendaki Hilang Misterius di Gunung Guntur | Mengenal Tradisi Pacaran Orang Rimba

[POPULER NUSANTARA] Pendaki Hilang Misterius di Gunung Guntur | Mengenal Tradisi Pacaran Orang Rimba

Regional
Kala Prabowo Perbaiki Kerah Enzo, Taruna Akmil Keturunan Perancis

Kala Prabowo Perbaiki Kerah Enzo, Taruna Akmil Keturunan Perancis

Regional
Sedang Main Pasir, Anak di Bali Temukan Tengkorak Manusia

Sedang Main Pasir, Anak di Bali Temukan Tengkorak Manusia

Regional
Perkembangan Baru Pascabentrokan di Madina, Polisi Amankan 17 Warga, Ada Wanita dan Anak-anak

Perkembangan Baru Pascabentrokan di Madina, Polisi Amankan 17 Warga, Ada Wanita dan Anak-anak

Regional
Detik-detik Kapolres Bangkalan Bentak Pemuda Tak Bermasker di Kafe: Pulang Kamu

Detik-detik Kapolres Bangkalan Bentak Pemuda Tak Bermasker di Kafe: Pulang Kamu

Regional
Fakta Skripsi Dibuang di Halaman Kampus, Rektor Unilak Minta Maaf, Kepala Perpus Dipecat

Fakta Skripsi Dibuang di Halaman Kampus, Rektor Unilak Minta Maaf, Kepala Perpus Dipecat

Regional
Cerita di Balik Mahar Nikah Sandal Jepit dan Segelas Air, Dibully Warganet dan Ingin Bantu Suami

Cerita di Balik Mahar Nikah Sandal Jepit dan Segelas Air, Dibully Warganet dan Ingin Bantu Suami

Regional
Bagikan Sembako di 4 Daerah, Kang Emil: 2/3 Warga Jabar Butuh Bantuan

Bagikan Sembako di 4 Daerah, Kang Emil: 2/3 Warga Jabar Butuh Bantuan

Regional
Stop Penularan Covid-19, Jabar Maksimalkan Lakukan 'Contact Tracing'

Stop Penularan Covid-19, Jabar Maksimalkan Lakukan "Contact Tracing"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X