KILAS DAERAH

Begini Cara Desa Peninggaran Minimalkan Risiko Kematian Ibu Melahirkan

Kompas.com - 02/10/2019, 11:48 WIB
Proses melahirkan seorang ibu hamil yang ditemani anggota ronda ibu hamil, di Desa Peninggaran Kecamatan Peninggaran Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah. DOK. Kepala Desa Peninggaran Proses melahirkan seorang ibu hamil yang ditemani anggota ronda ibu hamil, di Desa Peninggaran Kecamatan Peninggaran Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah.


KOMPAS.com
- Kelahiran seharusnya menjadi peristiwa membahagiakan bagi seorang ibu, tetapi di desa kadang-kadang menjadi dilema karena berisiko tinggi bagi ibu.

Bahkan, tak jarang terjadi hal yang tidak diharapkan seperti bobot bayi yang tidak sesuai hingga kematian ibu.

Perlu diketahui, kematian ibu akibat melahirkan masih menjadi persoalan di Indonesia. Data Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) menyebutkan, angka kematian ibu di Indonesia sebesar 359 per 100.000 kelahiran hidup.

Angka tersebut tergolong cukup tinggi dibandingkan negara-negara lain di dunia. Di antara negara-negara ASEAN, Indonesia menduduki negara kedua tertinggi untuk angka kematian ibu, hanya kalah dari Laos.


Pemerintah tentu saja tidak tinggal diam. Berbagai program dan inisiatif diluncurkan. Di Jawa Tengah, misalnya, Pemerintah Provinsi meluncurkan program bernama Jateng Ngayeng Nginceng Wong Meteng (mengintip ibu hamil).

Baca juga: Tingkat Kematian Ibu Melahirkan di Indonesia Masih Mengkhawatirkan

Program yang diluncurkan di seluruh desa di Jawa Tengah sejak 2016 ini terbilang sukses karena angka kematian ibu di Jawa Tengah turun 14 persen.

Capaian ini bahkan melebihi target dunia sebesar 3 persen per tahun atau 90 per 100.000 kelahiran hidup.

Pelaksanaan program tersebut di lapangan akan disesuaikan dan dikreasikan dengan daerahnya masing-masing. 

Sebagai contoh di Desa Peninggaran Kecamatan Peninggaran Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah. Untuk menghindari hal-hal negatif pada ibu melahirkan, mereka punya program ronda ibu hamil.

Ronda ibu hamil

Dalam wawancara melalui sambungan telepon, Kamis (26/9/2019), Kepala Desa Peninggaran, Rusdiono menjelaskan, program ronda ibu hamil pada prinsipnya mendampingi ibu hamil dari umur kehamilan awal—minimal sejak usia kehamilan 4 bulan—sampai kelahiran.

Peninggaran termasuk salah satu desa dengan angka kematian ibu yang cukup tinggi. Hal itu antara lain dipicu kondisi masyarakat yang umumnya buruh tani.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X