Cerita Kantin Mbok Jum di Kampus UNS, Tempat 'Nembak' Pacar hingga Balas Budi Mahasiswa

Kompas.com - 02/09/2019, 12:37 WIB
Kantin Mbok Jum di Kampus UNS, Solo, Jawa Tengah. KOMPAS.com/MUHLIS AL ALAWIKantin Mbok Jum di Kampus UNS, Solo, Jawa Tengah.

 

SOLO, KOMPAS.com - Banyak cerita dan kisah-kisah indah hingga menggelitik yang terjadi di kantin legendaris Mbok Jum di Kampus Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Jawa Tengah.

Bagi mahasiswa yang lagi kantong kempes alias kehabisan uang, kantin Mbok Jum sering menjadi sasaran mahasiswa untuk memuaskan rasa lapar.

"Ya masih ada yang datang makan ngutang. Tapi sudah jarang sekali sekarang," ujar Ana pengelola Kantin Mbok Jum.

Kejadian mahasiswa yang berutang makan di kantin Mbok Jum banyak terjadi era sebelum tahun 2000.

Saat itu, Mbok Jum selaku pemilik kantin tak pernah menagih mahasiswa yang berhutang makan, meski lama belum dibayar.

Mbok Jum merasa kasihan lantaran mahasiswa yang berutang tidak bisa makan karena kehabisan uang.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ibu juga tidak pernah mencatat kalau mereka berutang makan," kata Ana.

Hanya saja, menurut Ana, mahasiswa yang berani berutang makan, biasanya kalau sudah lama menjadi langganan di kantin.

Atas kebaikan Ibunya itu, Kantin Mbok Jum hingga kini masih diingat oleh alumni-alumni UNS.

Saat ibunya masih ada, banyak alumni yang datang bahkan mengundangnya untuk mengikuti reuni.

Bahkan, saat reuni itu, para alumni yang sudah sukses berkarir mengumpulkan uang lalu diberikan kepada Mbok Jum.

Hal itu sebagai tindakan balas budi atas pelayanan yang diberikan Mbok Jum selama bertahun-tahun.

Baca juga: Kantin Mbok Jum, Warung Makan Legendaris di Kampus UNS Solo

Kantin Mbok Jum di Kampus UNS, Solo, Jawa Tengah.KOMPAS.com/MUHLIS AL ALAWI Kantin Mbok Jum di Kampus UNS, Solo, Jawa Tengah.
Tempat 'nembak' pacar

Tak hanya tempat ngutang makan, Kantin Mbok Jum rupanya juga menjadi lokasi melamar gebetan bagi jomblowan dan jomblowati.

Biasanya, setelah mengajak teman lawan jenisnya makan bersama, sang mahasiswa bakal mengutarakan perasaannya.

"Dahulu, kantin ini juga sering jadi tempat 'nembak' cewek atau cowok yang disuka," kata Bayu, alumni mahasiswa UNS yang lulus pada 2004 kepada Kompas.com.

Bayu mengatakan, teman sekelasnya pernah menyatakan ungkapan perasaan sukanya kepada cewek di kantin Mbok Jum.

Beruntung, cewek yang merupakan teman sekelasnya itu menerimanya.

"Setelah diterima, teman-teman langsung pada ditraktir di Kantin Mbok Jum," kenang Bayu.

Baca juga: Kantin Mbok Jum di Kampus UNS, Beragam Menu Favorit hingga Harga Super Murah



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Regional
Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Regional
Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Regional
Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X