Dokter Gigi Terduga Teroris di Sampang Terancam Diberhentikan dari PNS

Kompas.com - 23/08/2019, 22:15 WIB
Bupati Sampang Slamet Junaidi dok. pribadiBupati Sampang Slamet Junaidi

SURABAYA, KOMPAS.com - Bupati Sampang Slamet Junaidi mengatakan, akan memberikan sanksi terhadap dokter gigi di Puskesmas Batulenger yang diduga terlibat jaringan ISIS.

Sebelumnya, suami I berinisial HS, telah diamankan Densus 88 Antiteror Polri di Desa Bira Tengah, Kecamatan Sokobanah, Sampang, Jawa Timur, Kamis (22/8/2019).

"Sekarang kami lagi telusuri itu (keterlibatan I), yang jelas dia (bertugas) di Puskesmas Batulenger. Saya sudah minta sekda telusuri," kata Slamet, kepada Kompas.com, Jumat (23/8/2019) malam.


Apabila dugaan keterlibatan I sebagai jaringan ISIS terbukti, Slamet berjanji akan memberikan sanksi berat kepada istri HS tersebut.

Baca juga: Bupati: Suami Istri Terduga Teroris Bukan Warga Asli Sampang Madura

"Kalau PNS memang kami harus sanski berat ya. Kalau memang terbukti ya kami berhentikan. Itu sanksi terberatnya," ujar dia.

Slamet sendiri ragu istri HS tersebut tidak terlibat dengan jaringan terorisme.

Ia meyakini, I sudah terpapar dengan ajaran radikalisme yang selama ini telah ditanamkan oleh HS.

"Sangat tidak mungkin dia (I) tidak tahu. Tapi, kami harus melihat sisi tidak bersalahnya lah," ucap Slamet.

Menurut informasi yang berkembang, I dan HS memang sudah berthaun-tahun tinggal di Sampang.

Setelah penangkapan yang dilakukan Densus 88 Antiteror Polri itu, Slamet mengaku segera berkoordinasi dengan forum pimpiman daerah serta ulama di Sampang.

Hal itu dilakukan untuk menelusuri lebih jauh jaringan teroris di Kota Bahari dan memastikan situasi keamanan di Sampang kembali kondusif.

Baca juga: Suami Istri Terduga Teroris 10 Tahun Tinggal di Sampang Madura

"Kami telusuri sejauh mana keterlibatannya dalam hal pergerakan ISIS. Nah, baru kami ambil langkah-langkah konkret untuk mengambil sikap. Nanti pasti saya kabari," terang Slamet.

Sebelumnya, Densus 88 Antiteror menangkap satu keluarga terduga teroris dari sebuah rumah kontrakan yang berada di Kelurahan Brondong, Kecamatan Brondong, Lamongan, Kamis (22/8/2019) malam.

Dalam proses pengamanan yang berlangsung tadi malam, sekitar pukul 20.00 WIB, tim Densus 88 mengamankan satu keluarga yang terdiri atas pasangan suami istri serta dua orang anak.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aktivitas Erupsi Gunung Tangkuban Parahu Mulai Menurun, Status Tetap Waspada

Aktivitas Erupsi Gunung Tangkuban Parahu Mulai Menurun, Status Tetap Waspada

Regional
Ini Strategi Pemdaprov Jabar Pertahankan Gelar Primadona Investasi

Ini Strategi Pemdaprov Jabar Pertahankan Gelar Primadona Investasi

Regional
Fakta Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modus Pijat Peregangan Otot hingga Dijerat UU Perlindungan Anak

Fakta Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modus Pijat Peregangan Otot hingga Dijerat UU Perlindungan Anak

Regional
Polisi yang Bawa Senjata Api Saat Demo yang Tewaskan Mahasiswa Kendari Disidang

Polisi yang Bawa Senjata Api Saat Demo yang Tewaskan Mahasiswa Kendari Disidang

Regional
Fakta Terbaru OTT Wali Kota Medan, Harta Rp 20 M hingga Setoran untuk Tutupi Biaya ke Jepang

Fakta Terbaru OTT Wali Kota Medan, Harta Rp 20 M hingga Setoran untuk Tutupi Biaya ke Jepang

Regional
Di Daerah Ini Polisi Dilarang Berkumis dan Brewok, Melanggar Langsung Dicukur

Di Daerah Ini Polisi Dilarang Berkumis dan Brewok, Melanggar Langsung Dicukur

Regional
Agar Pelajar Tak Demo Saat Pelantikan Presiden, 400 Kepala Sekolah Se-Cianjur Dikumpulkan

Agar Pelajar Tak Demo Saat Pelantikan Presiden, 400 Kepala Sekolah Se-Cianjur Dikumpulkan

Regional
Lepas Kendali, Mobilio 'Nyungsep' di Persimpangan Lampu Merah

Lepas Kendali, Mobilio "Nyungsep" di Persimpangan Lampu Merah

Regional
Fakta Terkini Pasca-rusuh di Penajam Paser Utara, Situasi Kondusif hingga 3 Pelaku Ditangkap

Fakta Terkini Pasca-rusuh di Penajam Paser Utara, Situasi Kondusif hingga 3 Pelaku Ditangkap

Regional
Kisah Suyati Rawat Ibu dan Anak yang Lumpuh, Tak Mampu Beli Pembalut hingga Berharap Belas Kasih Tetangga

Kisah Suyati Rawat Ibu dan Anak yang Lumpuh, Tak Mampu Beli Pembalut hingga Berharap Belas Kasih Tetangga

Regional
Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Suami Pembakar Isteri Di Surabaya Ditangkap di Dalam Bus

Suami Pembakar Isteri Di Surabaya Ditangkap di Dalam Bus

Regional
Pembunuh “Debt Collector” di Cianjur Terancam Hukuman Mati

Pembunuh “Debt Collector” di Cianjur Terancam Hukuman Mati

Regional
Senyum Cerita Para Siswa SD , Walau Mereka Belajar Menggunakan Atap Terpal...

Senyum Cerita Para Siswa SD , Walau Mereka Belajar Menggunakan Atap Terpal...

Regional
Gubernur Sumsel Ancam Cabut Izin Perusahaan yang Melakukan Pembakaran

Gubernur Sumsel Ancam Cabut Izin Perusahaan yang Melakukan Pembakaran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X