Sebelum Tewas, Calon Pendeta Sempat Berbisik "Jangan Bunuh Aku" kepada Pembunuhnya

Kompas.com - 21/05/2019, 22:03 WIB
Rekontruksi pembunuhan calon pendeta yang dilakukan di Polda Sumatera Selatan, Selasa (21/5/2019). Dalam rekontruksi tersebut ada 17 adegan yang diperagakan kedua pelaku. KOMPAS.com/AJI YK PUTRARekontruksi pembunuhan calon pendeta yang dilakukan di Polda Sumatera Selatan, Selasa (21/5/2019). Dalam rekontruksi tersebut ada 17 adegan yang diperagakan kedua pelaku.

KOMPAS.com - Nang, salah satu tersangka pembunuhan MZ, calon pendeta di Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumsel, mengaku bahwa korban sempat berbisik kepadanya agar tidak dibunuh.

"Tolong jangan bunuh aku," ujar Nang menirukan ucapan korban, saat rekonstruksi pembunuhan, Selasa (21/5/2019).

Baca juga: Usai Rekontruksi Pembunuhan Calon Pendeta di OKI, Dua Pelaku Minta Maaf


Dalam rekonstruksi, Nang dan tersangka lainnya, Hendrik, memeragakan saat keduanya mengancam MZ dan korban lain, NP, menggunakan pisau dan mencekik serta menyeret korban masuk ke hutan.

Di sinilah, NP diikat sedangkan korban MZ juga diikat dan hendak diperkosa.

Tersangka yang sudah sakit hati dan hendak memperkosanya akhirnya mengurungkan niat setelah tahu korban tengah menstruasi.

MZ akhirnya menyingkap penutup muka Nang sehingga wajahnya terlihat.

Panik wajahnya terlihat, tersangka akhirnya mencekik korban hingga tewas.

Setelahnya, tersangka membopong jenazah korban ke dalam area perkebunan sawit serta menyembunyikan barang-barang pribadi dan belanjaan korban.

Baca juga: 5 Fakta Pembunuhan Calon Pendeta di OKI, Pelaku Dendam Disebut Jelek hingga Sangkal Bunuh Korban

Diberitakan sebelumnya, MZ ditemukan tewas di areal PT PSM Divisi 3 blok F19 dusun Sungai Baung, Desa Bukti Batu, Kecamatan Air Sugihan, Kabupaten OKI, pada Senin (25/3/2019) lalu.

Setelah melakukan penyelidikan, polisi menangkap dua tersangka pembunuh MZ, Nang dan Hendrik.

Nang mengaku membunuh MZ karena sakit hati terhadap korban.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul: Calon Pendeta Itu Berbisik 'Jangan Bunuh Aku', Tapi Nang Yang kalap Tetap Menghabisinya

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X