Khawatir Gempa, UNBK di Lombok Timur Dilaksanakan di Tenda

Kompas.com - 26/03/2019, 19:55 WIB
Proses ujian UNBK di dalam tenda di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Senin (25/3/2019) Dok. Kepala SMK Sekolah Sifatul KhaeProses ujian UNBK di dalam tenda di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Senin (25/3/2019)

LOMBOK UTARA, KOMPAS.com - Gempa yang mengguncang Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Juli 2018 lalu, masih menyimpan duka dan kecemasan bagi masyarakat.

Gempa tersebut merenggut ratusan nyawa manusia dan menghancurkan tempat tinggal warga.

Ditambah gempa susulan bermagnitudo 5,8 yang mengguncang Lombok pada, Minggu (17/3/2019) lalu, membuat masyarakat semakin merasa cemas dan trauma.

Tidak hanya menghancurkan tempat tinggal, namun sejumlah fasilitas fital lainnya seperti puskesmas, sekolah juga turut hancur. Gempa seakan masih menjadi misteri di pulau Lombok, entah kapan saja bisa terjadi.


Baca juga: Tinggal di Bawah Pohon Mangga, Korban Gempa Lombok Bahagia Bertemu Presiden

Akibat gempa tersebut, Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Sifatul Khaer yang berada di Desa Bile Pentung, Kecamatan Sembalun, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, terpaksa mengadakan ujian di tenda, dikarenakan kondisi bangunan sekolah yang hampir roboh.

Kepala Dinas Layanan Pendidikan dan Kebudayaan (DIKMEN) Lombok Timur, Muhammad Mashun membenarkan hal demikian, terdapat satu SMK yang melaksanakan UNBK di tenda yang berada di wilayah Lombok Timur.

"SMK Sifatul Khaer melaksanakan ujian di tenda, karena banyak kehawatiran yang kemarin, gempa seminggu yang lalu dikhawatirkan muncul lagi, sehingga sekolah mempersiapkan tenda" ungkap Mashun saat ditemui di kantornya, Senin (25/3/2019).

Baca juga: Jokowi Minta Rehabilitasi Rumah Korban Gempa Lombok Dipercepat

Sementara itu, Renawadi selaku kepala sekolah SMK Sifatul Kaher menyebutkan, pelaksanaan ujian di tenda dikarenakan pihak sekolah merasa ragu terhadap kondisi bangunan sekolah yang sudah hampir roboh.

"Kami pihak sekolah merasa was-was mengadakan ujian di dalam (ruangan sekolah), karena posisi bangunan sudah miring, takut gempa lagi," tutur Renawadi melalui sambungan telepon, Minggu (25/3/2019)

Renawadi juga menuturkan, kendala yang dihadapi pihak sekolah dalam melaksanakan UNBK yakni, keterbatasan Komputer sehingga melaksanakan ujian dalam dua sesi.

"Kami melaksanakan dua sesi ujian, karena keterbatasan komputer. Jadi dari mulai jam 7.30-10.10, diikuti oleh sepuluh siswa, dari jam 10.20-13.00 diikuti oleh enam peserta," ungkap Renawadi.

Baca juga: Berangkat Menempuh UNBK, Siswa SMK di Karawang Tewas Kecelakaan

Lebih jauh Renawadi menuturkan, total jumlah siswa yang mengikuti ujian sebanyak 16 peserta, terdiri dari 11 laki-laki dan 5 perempuan.

Dari data DIKMEN Lombok Timur tercatat ada 79 sekolah SMK yang mengikuti UNBK, yang terdiri dari 10 SMK Negeri dan 69 SMK Swasta, dengan total peserta 4.267 siswa.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Regional
Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Regional
Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Regional
Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Regional
Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Regional
Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Regional
Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Regional
Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Regional
Dua Gunung di Karawang Selatan Terbakar

Dua Gunung di Karawang Selatan Terbakar

Regional
5 Fakta Kerusuhan Pertandingan PSIM vs Persis, Mobil Polisi Dibakar hingga Sweeping Suporter

5 Fakta Kerusuhan Pertandingan PSIM vs Persis, Mobil Polisi Dibakar hingga Sweeping Suporter

Regional
Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Regional
Pemadaman Kebakaran Hutan di Gunung Rinjani Dilanjutkan

Pemadaman Kebakaran Hutan di Gunung Rinjani Dilanjutkan

Regional
Fakta Guru Tewas Ditikam Usai Tegur Siswa yang Merokok di Sekolah, Diduga Kesal hingga Pelaku Kabur

Fakta Guru Tewas Ditikam Usai Tegur Siswa yang Merokok di Sekolah, Diduga Kesal hingga Pelaku Kabur

Regional
200 Hektar Lahan di Kaki Gunung Tambora Dibakar Oknum Tak Bertanggung Jawab

200 Hektar Lahan di Kaki Gunung Tambora Dibakar Oknum Tak Bertanggung Jawab

Regional
Cerita di Balik Air Sumur di Ambon Mendidih, Diduga Ada Retakan Kecil di Tanah

Cerita di Balik Air Sumur di Ambon Mendidih, Diduga Ada Retakan Kecil di Tanah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X