Khawatir Gempa, UNBK di Lombok Timur Dilaksanakan di Tenda

Kompas.com - 26/03/2019, 19:55 WIB
Proses ujian UNBK di dalam tenda di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Senin (25/3/2019) Dok. Kepala SMK Sekolah Sifatul KhaeProses ujian UNBK di dalam tenda di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Senin (25/3/2019)

LOMBOK UTARA, KOMPAS.com - Gempa yang mengguncang Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Juli 2018 lalu, masih menyimpan duka dan kecemasan bagi masyarakat.

Gempa tersebut merenggut ratusan nyawa manusia dan menghancurkan tempat tinggal warga.

Ditambah gempa susulan bermagnitudo 5,8 yang mengguncang Lombok pada, Minggu (17/3/2019) lalu, membuat masyarakat semakin merasa cemas dan trauma.

Tidak hanya menghancurkan tempat tinggal, namun sejumlah fasilitas fital lainnya seperti puskesmas, sekolah juga turut hancur. Gempa seakan masih menjadi misteri di pulau Lombok, entah kapan saja bisa terjadi.

Baca juga: Tinggal di Bawah Pohon Mangga, Korban Gempa Lombok Bahagia Bertemu Presiden

Akibat gempa tersebut, Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Sifatul Khaer yang berada di Desa Bile Pentung, Kecamatan Sembalun, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, terpaksa mengadakan ujian di tenda, dikarenakan kondisi bangunan sekolah yang hampir roboh.

Kepala Dinas Layanan Pendidikan dan Kebudayaan (DIKMEN) Lombok Timur, Muhammad Mashun membenarkan hal demikian, terdapat satu SMK yang melaksanakan UNBK di tenda yang berada di wilayah Lombok Timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"SMK Sifatul Khaer melaksanakan ujian di tenda, karena banyak kehawatiran yang kemarin, gempa seminggu yang lalu dikhawatirkan muncul lagi, sehingga sekolah mempersiapkan tenda" ungkap Mashun saat ditemui di kantornya, Senin (25/3/2019).

Baca juga: Jokowi Minta Rehabilitasi Rumah Korban Gempa Lombok Dipercepat

Sementara itu, Renawadi selaku kepala sekolah SMK Sifatul Kaher menyebutkan, pelaksanaan ujian di tenda dikarenakan pihak sekolah merasa ragu terhadap kondisi bangunan sekolah yang sudah hampir roboh.

"Kami pihak sekolah merasa was-was mengadakan ujian di dalam (ruangan sekolah), karena posisi bangunan sudah miring, takut gempa lagi," tutur Renawadi melalui sambungan telepon, Minggu (25/3/2019)

Renawadi juga menuturkan, kendala yang dihadapi pihak sekolah dalam melaksanakan UNBK yakni, keterbatasan Komputer sehingga melaksanakan ujian dalam dua sesi.

"Kami melaksanakan dua sesi ujian, karena keterbatasan komputer. Jadi dari mulai jam 7.30-10.10, diikuti oleh sepuluh siswa, dari jam 10.20-13.00 diikuti oleh enam peserta," ungkap Renawadi.

Baca juga: Berangkat Menempuh UNBK, Siswa SMK di Karawang Tewas Kecelakaan

Lebih jauh Renawadi menuturkan, total jumlah siswa yang mengikuti ujian sebanyak 16 peserta, terdiri dari 11 laki-laki dan 5 perempuan.

Dari data DIKMEN Lombok Timur tercatat ada 79 sekolah SMK yang mengikuti UNBK, yang terdiri dari 10 SMK Negeri dan 69 SMK Swasta, dengan total peserta 4.267 siswa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.