Kompas.com - 21/03/2019, 14:25 WIB
Bagian depan RSJD Surakarta Kompas.com/Luthfia Ayu AzanellaBagian depan RSJD Surakarta

KOMPAS.com – Teduh, jauh dari ingar bingar kota, tertata rapi, serta bersih. Itulah kesan pertama yang terlintas saat memasuki area Rumah Sakit Jiwa Daerah (RSJD) Surakarta.

Hal itu terlihat dari semua sudut yang memang bersih, tidak berbau, dan bahkan cenderung wangi. Belum lagi pohon-pohon yang tumbuh di sekeliling gedung, yang menjadikan suasana RSJ Surakarta teduh dan asri.

Bayangan tentang kondisi rumah sakit jiwa yang dipenuhi dengan kekacauan, kondisi kotor, atau bangsal perawatan yang tidak manusiawi, seperti yang digambarkan dalam beberapa film, seketika lenyap dan berubah.

Kompas.com berkesempatan untuk berkunjung dan melihat-lihat suasana Rumah Sakit Jiwa Daerah (RSJD) dr Arif Zainudin di Jalan Ki Hajar Dewantara, Jebres, Surakarta pada Rabu (20/3/2019) pagi.

Ditemani salah satu staf humas, Lidya Christyana Adi, Kompas.com diajak berkeliling dan melihat-lihat fasilitas juga suasana di dalam RSJ.

Bersih

Salah satu lorong di RSJD SurakartaKompas.com/Luthfia Ayu Azanella Salah satu lorong di RSJD Surakarta

Kebersihan sangat terjaga, meskipun di sini tertampung lebih dari  200 pasien dengan beragam gangguan kejiwaan mulai ringan hingga berat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasien yang masih dalam kondisi akut, akan dimandikan setiap harinya oleh petugas. Pun jika mereka membuang kotoran tidak di tempatnya, petugaslah yang akan bertanggung jawab untuk membereskannya.

Bahkan, saat kita berjalan di lorong-lorongnya kadang tercium bau wangi karbol. Hampir tidak ditemui adanya masalah untuk perkara kebersihan lingkungan.

Baca juga: RSJ Daerah Surakarta Siap Gelar Pemilu Pertama bagi Pasiennya

Tenang

Salah satu sudut RSJD yang cukup teduh dengan banyak pohonKompas.com/Luthfia Ayu Azanella Salah satu sudut RSJD yang cukup teduh dengan banyak pohon

Rumah sakit yang terletak di tepian timur Kota Surakarta ini sangat terlihat tenang saat kami berkunjung. Tidak ada kekacauan, atau keributan yang terjadi seperti yang dibayangkan banyak orang dari sejumlah film.

Mungkin, karena memang saat kami berkunjung sedang tidak ada kegiatan di luar ruangan, semua pasien ada di dalam bangsal perawatannya masing-masing.

Batasan jam besuk juga diterapkan dengan baik di sini, sehingga tidak ada pengunjung yang berlalu lalang di rumah sakit. Jika ada yang lewat atau mondar-mandir, itu merupakan mereka yang memang bertugas atau masyarakat yang sedang mengantre obat.

Sesekali, terlihat pasien yang sedang menjalani proses penyembuhan dan diajak berkeliling oleh dokter jiwa yang menanganinya.

Menurut Lidya, pasien itu adalah yang sudah dalam keadaan tenang dan sudah stabil.

Suasana tenang juga semakin didukung dengan banyaknya pohon dan taman di beberapa sudut rumah sakit.

Fasilitas olahraga

Lapangan tenis di RSJD SurakartaKompas.com/Luthfia Ayu Azanella Lapangan tenis di RSJD Surakarta
Tidak seperti rumah sakit umum yang biasanya hanya menyediakan berbagai fasilitas pemeriksaan kesehatan, RSJ Daerah Surakarta menyediakan sejumlah fasilitas olahraga. Misalnya lapangan tenis dan gedung olah raga (GOR).

Lapangan tenis terletak di bagian belakang rumah sakit, berdekatan dengan gedung asrama. Sementara GOR terletak di bagian timur.

Lidya, menyebut fasilitas-fasilitas itu bisa digunakan oleh semua warga RSJ, tidak hanya para petugas, tapi juga para pasien.

"Setiap hari tertentu, mereka juga biasanya jogging bersama-sama," kata Lidya.

Baca juga: RSJ Ratumbuysang Manado Siap Tampung Caleg Stres

Bangsal perawatan

Ruang perawatan VVIP di RSJD SurakartaKompas.com/Luthfia Ayu Azanella Ruang perawatan VVIP di RSJD Surakarta
Terdapat 16 bangsal perawatan di rumah sakit ini, mulai dari yang biasa hingga VVIP. Dari sejumlah bangsal yang sempat kami kunjungi, semuanya terbilang sangat memanusiakan pasien dengan gangguan  jiwa.

Tidak ada ruangan sempit berisi belasan atau puluhan orang yang dikunci di dalamnya seperti narapidana di ruang tahanan.

Pasien-pasien ini ada di ruangan yang luas, satu ruangan dengan para dokter juga suster yang menanganinya. Mereka hanya dipisahkan oleh sebuah pintu kecil yang dikunci.

"Tapi mereka bisa dibukakan pintu dan masuk ke sini (nurse station) kok," kata Lidya.

Memang saat itu terdapat tiga-empat orang pasien yang ada di ruangan yang sama dengan kami. Ada yang hanya duduk diam, ada yang tidur, ada juga yang sedang berbincang dengan petugas, meskipun tidak jelas arah perbincangannya.

"Perawat dan dokter ada di satu ruangan dengan pasien, mereka kan mengawasi perkembangan pasien-pasien ini. Jadi harus berinteraksi langsung," tuturnya.

Namun, untuk alasan privasi, kami dilarang mendokumentasikan kegiatan pasien di bangsal beserta para petugas di sana.

Sepanjang perjalanan mengelilingi RSJ ini, kami pun beberapa kali disapa oleh para pasien yang ada di dalam ruangan.

"How are you?" kata salah satu pasien menyapa kami dengan bahasa Inggris yang kemudian dilanjutkan dengan kalimat yang tidak bisa kami pahami.

"Assalamualaikum," kata yang lain sambil tersenyum lebar.

Kami pun menjawab, dan menurut Lidya mereka memang harus ditanggapi, tapi tidak usah berlebihan, seperlunya saja.

Berkeliling rumah sakit ini, ternyata cukup untuk membuat kita berkeringat, karena cukup luas. Setidaknya 20-30 menit waktu dibutuhkan untuk berkeliling dan melihat-lihat apa yang ada di rumah sakit ini.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.