SMPN Satu Atap di Pamekasan Ogah Kembalikan Iuran UNBK

Kompas.com - 05/03/2019, 21:45 WIB
Siswa SMPN Satu Atap Panaguan, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan bisa naik kelas dan dapat beasiswa meskipun absen berbulan-bulan. KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMANSiswa SMPN Satu Atap Panaguan, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan bisa naik kelas dan dapat beasiswa meskipun absen berbulan-bulan.

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Iuran untuk pelaksanaan ujian nasional berbasis komputer (UNBK) di SMPN Satu Atap Panaguan, Kecamatan Proppo sebesar Rp 150.000 per siswa, tidak akan dikembalikan.

Pasalnya, penarikan iuran itu sudah berdasarkan kesepakatan pihak sekolah dengan seluruh wali murid.

Hal itu disampaikan Kepala SMPN Satu Atap Panaguan, Syamsul Arifin saat ditemui Kompas.com di kantor Dinas Pendidikan Kabupaten Pamekasan, Selasa (5/3/2019).

Syamsul mengatakan, iuran untuk UNBK yang sudah terlanjur ditarik tidak akan dikembalikan lagi. Iuran itu untuk pembelian peralatan UNBK. Jika dana itu dikembalikan, pelaksanaan UNBK bisa bermasalah.

"Tidak akan kami kembalikan. Orangtua siswa juga sudah sepakat. Kalau ada yang bilang wali murid keberatan, saya ingin bertemu siapa wali murid itu," kata Syamsul Arifin.

Baca juga: Wakepsek SMP di Pamekasan Kesal Pihak Sekolah Pungut Iuran Rp 150.000 ke Siswa

Syamsul menambahkan, jika iuran itu dikembalikan, biaya operasional sekolah (BOS) tidak akan mampu membiayai. Hal itu sudah pernah dilakukan pada UNBK tahun 2018 lalu.

Ia harus mengeluarkan uang pribadi untuk menutupi biayanya. Bahkan, uang pribadi itu belum dibayar oleh bendahara sekolah sampai hari ini.

"Dulu peralatannya pinjam ke SMKN 3 Pamekasan masih nomboki karena pakai BOS. Apalagi tanpa iuran, maka sulit bisa merealisasikan UNBK," imbuhnya.

Terkait adanya dugaan penyalahgunaan dana BOS dari Bambang Irianto, salah satu guru SMPN Satu Atap Panaguan, Syamsul ingin minta bukti. Sebab, selama dirinya menjabat sebagai kepala sekolah, penggunaan dana BOS sudah dilaksanakan secara transparan.

Begitu pula terkait dugaan pemanfaatan beasiswa dari Program Indonesia Pintar (PIP) dan Bantuan Khusus Siswa Miskin (BKSM) oleh sekolah, Syamsul juga membantahnya.

Menurut Syamsul, PIP dan BKSM tetap diserahkan kepada siswa yang menerimanya. Kecuali bagi siswa yang sudah lulus, beasiswa diambilkan oleh siswa yang belum lulus. Sebab, siswa yang sudah lulus, banyak yang tidak bisa datang sendiri ke bank saat pencarian.

"Memang ada PIP dan BKSM yang dibagi dua oleh siswa yang menerima dan yang mewakili saat pencairan. Tapi itu bukan atas inisiatif sekolah, melainkan dari orangtua mereka," kata Syamsul.

Sebelumnya, salah satu guru SMPN Satu Atap Panaguan, Bambang Irianto mengatakan, penarikan iuran Rp 150.000 per siswa untuk pelaksanaan UNBK dikeluhkan wali murid.

Baca juga: Ombudsman Terima Laporan Praktik Pungutan Siswa di Sumedang

Bahkan, disebutkan banyak siswa yang akan mengundurkan diri tidak ikut UNBK karena dipungut bayaran. Selain itu, ada dugaan penyalahgunaan BOS, PIP dan BKSM.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6.919 Ternak Babi Mati Diserang Virus ASF, Pemkab Belu Harap Bantuan Segera Turun

6.919 Ternak Babi Mati Diserang Virus ASF, Pemkab Belu Harap Bantuan Segera Turun

Regional
KPU Sulut Siap Layani Pasien Positif Corona Gunakan Hak Pilih, Begini Mekanismenya

KPU Sulut Siap Layani Pasien Positif Corona Gunakan Hak Pilih, Begini Mekanismenya

Regional
Cerita Kakek 72 Tahun Kumpulkan 2.900 Telur Penyu dalam Sebulan, Dijaga sampai Menetas

Cerita Kakek 72 Tahun Kumpulkan 2.900 Telur Penyu dalam Sebulan, Dijaga sampai Menetas

Regional
PSBB Kabupaten Bogor Berakhir, Jumlah Pasien yang Sembuh Meningkat

PSBB Kabupaten Bogor Berakhir, Jumlah Pasien yang Sembuh Meningkat

Regional
Kasus Pengunduran Diri 64 Kepala Sekolah SMP Diadukan ke KPK

Kasus Pengunduran Diri 64 Kepala Sekolah SMP Diadukan ke KPK

Regional
Gubernur Kalbar Copot 2 Kepala SMK, PGRI: Tidak Boleh Sewenang-wenang

Gubernur Kalbar Copot 2 Kepala SMK, PGRI: Tidak Boleh Sewenang-wenang

Regional
Demonstran Penolak RUU HIP Boleh Bertemu Anggota Dewan, asal Ikut Rapid Test

Demonstran Penolak RUU HIP Boleh Bertemu Anggota Dewan, asal Ikut Rapid Test

Regional
Dalam 3 Hari, Pasien Corona di Kalsel Bertambah 403 Orang, Kini Catat 4.621 Kasus

Dalam 3 Hari, Pasien Corona di Kalsel Bertambah 403 Orang, Kini Catat 4.621 Kasus

Regional
14.483 Orang Mengungsi dan 24 Jiwa Meninggal Akibat Banjir Masamba

14.483 Orang Mengungsi dan 24 Jiwa Meninggal Akibat Banjir Masamba

Regional
Pasien Covid-19 di Ogan Ilir Mencapai 107 Orang, Kantor Pemkab Ditutup

Pasien Covid-19 di Ogan Ilir Mencapai 107 Orang, Kantor Pemkab Ditutup

Regional
Karyawan Toko Positif Covid-19, Pusat Belanja BTC Solo Tutup 7 Hari

Karyawan Toko Positif Covid-19, Pusat Belanja BTC Solo Tutup 7 Hari

Regional
Cegah Penumpukan Warga, Pemkot Mataram Matikan WiFi Gratis di Ruang Publik

Cegah Penumpukan Warga, Pemkot Mataram Matikan WiFi Gratis di Ruang Publik

Regional
Anaknya Tidak Lolos PPDB, Puluhan Orangtua Gembok SMA 5 Padang

Anaknya Tidak Lolos PPDB, Puluhan Orangtua Gembok SMA 5 Padang

Regional
Wakil Bupati OKU Selatan Positif Corona, Ajudan hingga Keluarga Diisolasi

Wakil Bupati OKU Selatan Positif Corona, Ajudan hingga Keluarga Diisolasi

Regional
Seorang Tersangka Kasus Pungli PDAM Kudus Dinyatakan Positif Corona

Seorang Tersangka Kasus Pungli PDAM Kudus Dinyatakan Positif Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X