Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Cegah DBD, Hendi Ajak Masyarakat Jaga Kebersihan

Kompas.com - 19/02/2019, 17:48 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prohadi, saat mengikuti kegiatan jalan sehat bersama warga di Kelurahan Wonodri, Semarang, Selasa (19/02/2019).Dok. Humas Kota Semarang Wali Kota Semarang Hendrar Prohadi, saat mengikuti kegiatan jalan sehat bersama warga di Kelurahan Wonodri, Semarang, Selasa (19/02/2019).

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi, mengajak warga Semarang untuk terus menjaga kebersihan lingkungan. Sebab, saat ini jumlah kasus penyakit demam berdarah dengue ( DBD) sedang memprihatinkan.

Imbauan tersebut dia sampaikan saat menghadiri kegiatan jalan sehat bersama warga di Kelurahan Wonodri, Semarang, Selasa (19/02/2019).

Saat kegiatan itu, Hendi menemukan saluran air dengan sedimentasi cukup tebal di kawasan Politeknik Ilmu Pelayaran Semarang. Dia pun langsung menginstruksikan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Iswar Aminuddin, yang turut mengikuti jalan sehat, untuk melakukan pengerukan hari itu juga.

“Di sini melalui konsep bergerak bersama yang terus kami sosialisasikan. Contohnya saluran air harus dirawat bersama-sama. Pada saat sedimennya tinggi pemerintah kota masuk,” tegas Hendi.

Selan itu, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Hendi juga mengharapkan inisiatif warga untuk aktif melapor bila menemukan saluran air dengan sedimentasi tebal. Atau melakukan kerja bakti warga untuk mencegah DBD.

Menurut data Kota Semarang, kasus DBD tertinggi di Semarang terjadi tahun 2013 dengan jumlah 2.000 kasus. Sejak itu jumlahnya terus menurun sampai tahun 2018 dengan 50 kasus. Namun, di awal 2019 jumlahnya kembali meningkat sebanyak 80 kasus.

Untuk itu, Hendi mengajak warganya mengaktifkan program Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Sebab, saat ini angka kasus DBD terus meningkat.

“Kalau tidak ingin ada yang terkena DBD caranya harus intensifkan dan aktifkan program PSN. Setiap Jumat pagi dicek, saluran, vas bunga, bak mandi, kalau ada air atau jentik nyamuk segera dikuras. Mudah-mudahan Wonodri tidak ada yang terkena DBD,” pungkas Hendi.

Sebagai informasi, peningkatan jumlah pasien penderita DBD terjadi pula di kota-kota lain di Indonesia. Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, memasuki pertengahan Februari 2019 jumlah penderita DBD di Indonesia mencapai 20.321 orang.

Jumlah dengan penderita terbanyak ada di Jawa Timur sebanyak 3.074 orang, Jawa Barat 2.461 orang, NTT 1957 orang, Lampung 1.483 orang, dan Jawa Tengah 1.333 orang.

Adapun korban meninggal dunia akibat penyakit tersebut mencapai 196 orang. Jawa Timur menjadi wilayah dengan korban meninggal terbanyak dengan jumlah 52 orang. Kedua, NTT dengan jumlah 19 orang.

Beberapa daerah pun sudah menyatakan kasus DBD sebagai kejadian luar biasa, seperti Kabupaten Manggarai Barat, Kabupaten Ponorogo, Kota Manado dan Kabupaten Paser di Kalimantan Timur. Sementara itu, Kabupaten Sumba Timur menyatakan darurat DBD.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jadi Korban Kekerasan Kelompok SMB, Kades Minta Polisi Tangkap Pelaku

Jadi Korban Kekerasan Kelompok SMB, Kades Minta Polisi Tangkap Pelaku

Regional
Risma Alokasikan APBD Sebanyak 32 Persen untuk Pendidikan, Ini Alasannya

Risma Alokasikan APBD Sebanyak 32 Persen untuk Pendidikan, Ini Alasannya

Regional
Walhi Sebut Kalsel Tak layak Jadi Ibu Kota Baru, Ini Alasannya

Walhi Sebut Kalsel Tak layak Jadi Ibu Kota Baru, Ini Alasannya

Regional
Tertangkap Curi Sapi, Seorang Pria Babak Belur Dihajar Warga

Tertangkap Curi Sapi, Seorang Pria Babak Belur Dihajar Warga

Regional
Istri Korban Mutilasi Gelisah Pelaku Lain Belum Ditangkap

Istri Korban Mutilasi Gelisah Pelaku Lain Belum Ditangkap

Regional
Ini Alasan Ayah Aniaya Anaknya yang Derita Gizi Buruk hingga Patah Tulang

Ini Alasan Ayah Aniaya Anaknya yang Derita Gizi Buruk hingga Patah Tulang

Regional
DKPP Jatuhkan Sanksi kepada Ketua dan Anggota KPU Cianjur

DKPP Jatuhkan Sanksi kepada Ketua dan Anggota KPU Cianjur

Regional
Jerat Kawat Sling Masih Melekat di Kaki Depan, Harimau Palas Akan Dioperasi

Jerat Kawat Sling Masih Melekat di Kaki Depan, Harimau Palas Akan Dioperasi

Regional
Aturan Tes Narkoba Sebelum Menikah, Ini Kata Para Calon Pengantin hingga Alasan Kemenag Jatim

Aturan Tes Narkoba Sebelum Menikah, Ini Kata Para Calon Pengantin hingga Alasan Kemenag Jatim

Regional
Pesawat Garuda Bermasalah, Ribuan Calon Jemaah Haji di Asrama Sudiang Makassar Terlantar

Pesawat Garuda Bermasalah, Ribuan Calon Jemaah Haji di Asrama Sudiang Makassar Terlantar

Regional
4 Kota Ini Segera Punya Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

4 Kota Ini Segera Punya Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

Regional
Berikut 7 Poin Fatwa MPU Aceh tentang Hukum Permainan PUBG

Berikut 7 Poin Fatwa MPU Aceh tentang Hukum Permainan PUBG

Regional
Risma Belum Tentukan Bentuk Pengelolaan Aset YKP Bernilai Rp 10 Triliun

Risma Belum Tentukan Bentuk Pengelolaan Aset YKP Bernilai Rp 10 Triliun

Regional
Puluhan Polisi Gendut Digembleng Program Diet di SPN Mojokerto

Puluhan Polisi Gendut Digembleng Program Diet di SPN Mojokerto

Regional
Viral Bangunan Sekolah Miris di Minahasa Selatan, Ini Penjelasan Wabup

Viral Bangunan Sekolah Miris di Minahasa Selatan, Ini Penjelasan Wabup

Regional