KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Cegah DBD, Hendi Ajak Masyarakat Jaga Kebersihan

Kompas.com - 19/02/2019, 17:48 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prohadi, saat mengikuti kegiatan jalan sehat bersama warga di Kelurahan Wonodri, Semarang, Selasa (19/02/2019). Dok. Humas Kota SemarangWali Kota Semarang Hendrar Prohadi, saat mengikuti kegiatan jalan sehat bersama warga di Kelurahan Wonodri, Semarang, Selasa (19/02/2019).

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi, mengajak warga Semarang untuk terus menjaga kebersihan lingkungan. Sebab, saat ini jumlah kasus penyakit demam berdarah dengue (DBD) sedang memprihatinkan.

Imbauan tersebut dia sampaikan saat menghadiri kegiatan jalan sehat bersama warga di Kelurahan Wonodri, Semarang, Selasa (19/02/2019).

Saat kegiatan itu, Hendi menemukan saluran air dengan sedimentasi cukup tebal di kawasan Politeknik Ilmu Pelayaran Semarang. Dia pun langsung menginstruksikan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Iswar Aminuddin, yang turut mengikuti jalan sehat, untuk melakukan pengerukan hari itu juga.

“Di sini melalui konsep bergerak bersama yang terus kami sosialisasikan. Contohnya saluran air harus dirawat bersama-sama. Pada saat sedimennya tinggi pemerintah kota masuk,” tegas Hendi.

Selan itu, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Hendi juga mengharapkan inisiatif warga untuk aktif melapor bila menemukan saluran air dengan sedimentasi tebal. Atau melakukan kerja bakti warga untuk mencegah DBD.

Menurut data Kota Semarang, kasus DBD tertinggi di Semarang terjadi tahun 2013 dengan jumlah 2.000 kasus. Sejak itu jumlahnya terus menurun sampai tahun 2018 dengan 50 kasus. Namun, di awal 2019 jumlahnya kembali meningkat sebanyak 80 kasus.

Untuk itu, Hendi mengajak warganya mengaktifkan program Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Sebab, saat ini angka kasus DBD terus meningkat.

“Kalau tidak ingin ada yang terkena DBD caranya harus intensifkan dan aktifkan program PSN. Setiap Jumat pagi dicek, saluran, vas bunga, bak mandi, kalau ada air atau jentik nyamuk segera dikuras. Mudah-mudahan Wonodri tidak ada yang terkena DBD,” pungkas Hendi.

Sebagai informasi, peningkatan jumlah pasien penderita DBD terjadi pula di kota-kota lain di Indonesia. Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, memasuki pertengahan Februari 2019 jumlah penderita DBD di Indonesia mencapai 20.321 orang.

Jumlah dengan penderita terbanyak ada di Jawa Timur sebanyak 3.074 orang, Jawa Barat 2.461 orang, NTT 1957 orang, Lampung 1.483 orang, dan Jawa Tengah 1.333 orang.

Adapun korban meninggal dunia akibat penyakit tersebut mencapai 196 orang. Jawa Timur menjadi wilayah dengan korban meninggal terbanyak dengan jumlah 52 orang. Kedua, NTT dengan jumlah 19 orang.

Beberapa daerah pun sudah menyatakan kasus DBD sebagai kejadian luar biasa, seperti Kabupaten Manggarai Barat, Kabupaten Ponorogo, Kota Manado dan Kabupaten Paser di Kalimantan Timur. Sementara itu, Kabupaten Sumba Timur menyatakan darurat DBD.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.