Pascakecelakaan Maut Sukabumi, Polisi Razia Bus di Tol Ciawi

Kompas.com - 09/09/2018, 16:45 WIB
Petugas Satlantas Polres Bogor dan Dishub Kabupaten Bogor memeriksa kelaikan kendaraan bus yang melintas di Tol Ciawi KM 45, Minggu (9/9/2018). KOMPAS.com / RAMDHAN TRIYADI BEMPAHPetugas Satlantas Polres Bogor dan Dishub Kabupaten Bogor memeriksa kelaikan kendaraan bus yang melintas di Tol Ciawi KM 45, Minggu (9/9/2018).

BOGOR, KOMPAS.com — Kepolisian Resor Bogor bersama Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Bogor melakukan pemeriksaan terhadap kendaraan bus yang melintas di Gerbang Tol Ciawi Km 45 arah Puncak- Sukabumi, Minggu (9/9/2018).

Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk mengantisipasi kecelakaan seperti yang terjadi di jalur alternatif Cikidang-Palabuhanratu, Sukabumi, Sabtu (8/9/2018), yang menyebabkan 21 orang meninggal dunia dan 17 orang luka berat.

Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Bogor Ajun Komisaris Hasby Ristama mengatakan, pihaknya mendapati dua kendaraan bus yang tidak laik jalan, antara lain tidak dilengkapi dengan rem tangan dan surat-surat kendaraan.

Polisi, menurut Hasby, langsung mengambil tindakan tegas dengan menyuruh sopir bus tidak melanjutkan perjalanannya.

Baca juga: Analisa Sementara, Bus Masuk Jurang di Sukabumi Tidak KIR Sejak 2016

"Ada dua bus yang kami tindak karena tidak laik jalan. Enggak dilengkapi rem tangan," ucap Hasby.

Hasby menuturkan, selain memeriksa kelaikan kendaraan, petugas juga mengecek instrumen lainnya, seperti kondisi ban serta surat-surat kendaraan.

Lanjutnya, polisi tidak akan memberikan toleransi kendaraan-kendaraan yang "bermasalah" untuk melanjutkan perjalanannya ke kawasan Puncak atau Sukabumi. Meski, bus-bus tersebut sudah terisi oleh penumpang yang sebagian besar ingin berwisata.

Dia pun meminta kepada pihak perusahaan otobus (PO) untuk memperhatikan kondisi bus yang diberangkatkan serta mengganti kendaraan dengan yang laik jalan.

Ia mengingatkan, peran serta masyarakat sangat membantu dalam upaya pencegahan atau antisipasi kecelakaan.

Terpenting, kata Hasby, adalah masyarakat mengetahui kendaraan bus yang akan digunakan laik jalan atau tidak. Petunjuk kelayakan kendaraan bisa diketahui melalui dokumen KIR.

“Bila sopir atau PO Bus tidak mau memberikan surat kelayakan bus, lebih baik urungkan untuk menyewa bus. Jangan karena sewa murah, kelayakan kendaraan dinomorduakan dan itu berbahaya,” kata Hasby.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Ingin Eks Keraton Agung Sejagat Jadi Desa Wisata

Ganjar Ingin Eks Keraton Agung Sejagat Jadi Desa Wisata

Regional
Masih Ada Sistem Noken di Pilkada 2020, Ini Antisipasi Bawaslu Papua

Masih Ada Sistem Noken di Pilkada 2020, Ini Antisipasi Bawaslu Papua

Regional
Dua Siswi Korban Pencabulan Guru Olahraga di Bali Alami Trauma

Dua Siswi Korban Pencabulan Guru Olahraga di Bali Alami Trauma

Regional
Cegah Diskriminasi dan Intoleransi, Ganjar Minta Sekolah Awasi Ekstrakurikuler

Cegah Diskriminasi dan Intoleransi, Ganjar Minta Sekolah Awasi Ekstrakurikuler

Regional
Setor 150 Juta ke MeMiles, Adjie Notonegoro: Kalau Enggak Kembali Diikhlaskan Saja

Setor 150 Juta ke MeMiles, Adjie Notonegoro: Kalau Enggak Kembali Diikhlaskan Saja

Regional
Polisi Sebut Hasil Otopsi Mantan Istri Sule Akan Keluar Satu atau Dua Hari ke Depan

Polisi Sebut Hasil Otopsi Mantan Istri Sule Akan Keluar Satu atau Dua Hari ke Depan

Regional
Demam, 2 Turis China yang Berkunjung ke Bintan Langsung Dilarikan ke RS

Demam, 2 Turis China yang Berkunjung ke Bintan Langsung Dilarikan ke RS

Regional
Suami Kerja, Istri Selingkuh di Sebuah Penginapan

Suami Kerja, Istri Selingkuh di Sebuah Penginapan

Regional
Viral Sumber Air Tercemar Limbah Babi, PDAM Kabupaten Semarang: Kami Jamin Aman

Viral Sumber Air Tercemar Limbah Babi, PDAM Kabupaten Semarang: Kami Jamin Aman

Regional
Dinkes Jatim Mulai Antisipasi Virus Corona di Bandara dan Pelabuhan

Dinkes Jatim Mulai Antisipasi Virus Corona di Bandara dan Pelabuhan

Regional
Kronologi Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut

Kronologi Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut

Regional
Korban Tewas Kecelakaan Bus di Subang Bertambah Jadi 9 Orang

Korban Tewas Kecelakaan Bus di Subang Bertambah Jadi 9 Orang

Regional
Guru Olahraga yang Cabuli Dua Siswi SD di Bali Terancam 20 Tahun Penjara

Guru Olahraga yang Cabuli Dua Siswi SD di Bali Terancam 20 Tahun Penjara

Regional
Sidang Pembunuhan Satu Keluarga di Banyumas, Saksi Mengira Temukan Tengkorak Kucing

Sidang Pembunuhan Satu Keluarga di Banyumas, Saksi Mengira Temukan Tengkorak Kucing

Regional
Kapok Divonis 2 Bulan karena Sisa Getah Karet Seharga Rp 17 Ribu, Kakek Samirin: Tidak Lagi

Kapok Divonis 2 Bulan karena Sisa Getah Karet Seharga Rp 17 Ribu, Kakek Samirin: Tidak Lagi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X