Soal Caleg Artis, Nasdem Jabar Bantah untuk Dongkrak Popularitas

Kompas.com - 13/08/2018, 08:45 WIB
Ketua DPW Nasdem Jabar Saan Mustofa. KOMPAS.com/Farida FarhanKetua DPW Nasdem Jabar Saan Mustofa.

KARAWANG, KOMPAS.com - Ketua Dewan Perwakilan Wilayah (DPW) Partai Nasional Demokrat ( Nasdem) Jawa Barat Saan Mustofa menyebut sebelum partainya merekrut calon legislatif (caleg) dari kalangan artis, dilakukan riset terlebih dulu. Ia pun membantah perekrutan itu hanya untuk mendongkrak popularitas semata.

Saan mengungkapkan, sejak jauh hari Saan melakukan riset yang dilakukan lembaga survei internal untuk merekrut caleg dari kalangan artis.

"Sebelum kita rekrut, kita riset dulu. Bukan rekrut baru riset," ujar Saan di sela konsolidasi calon anggota DPR RI, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten dari Partai Nasdem di Hotel Brits Karawang, Minggu (12/8/2018) malam.

Saan membantah perekrutan para artis hanya terpaku pada tingkat popularitas semata. Mereka direkrut lantaran memiliki aksebilitas, tingkat kesukaan masyarakat, dan tingkat keterpilihan yang relatif tinggi.


Baca juga: Dedi Mulyadi Sebut Golkar Jabar Tak Perlu Figur Artis untuk Dulang Suara

"Nah karena mereka memiliki itu, maka kita kejar mereka untuk kita ajak mereka masuk menjadi bagian dari perjuangan Partai Nasdem. Saya contohkan misalnya Farhan, sebelum masuk saya riset dulu. Farhan, Krisna Mukti, Lucky Hakim, Sahrul Gunawan, Nurul Qomar, Diana Sastra, Olla Ramlan, itu kita riset," ujar Saan.

Meski demikian, Saan mengakui para artis tersebut memerlukan adaptasi saat bertranformasi dari lingkungan pesohor ke lingkungan politisi. Terlebih, para artis tersebut sudah berkomitmen untuk menjadi seorang politisi.

"Komitmen mereka, mereka ingin bertransformasi menjadi seorang politisi. Ingin mengabdi untuk kepentingan masyarakat," katanya.

Di samping itu, Partai Nasdem juga menggelar training khusus bagi caleg artis, di luar training bagi caleg pada umumnya. Caleg artis ini menurut Saan, sudah memiliki bekal utama untuk menjadi seorang legislator. Sebab, popularitas dan tingkat kesukaan masyarakat bisa berubah menjadi tingkat  keterpilihan.

Baca juga: 4 Hal Ini Bikin PKS Enggan Dapuk Artis Jadi Caleg

"Ketika mereka sudah memiliki komitmen, baru kita isi pengetahuan mereka tentang politik, walaupun mereka juga tidak kosong-kosong banget. Pemahaman mereka tentang politik, kemampuan mereka tentang politik tidak kosong-kosong banget. Nah maka kita bekali," tambahnya.

Saan menyebut selama ini para caleg artis selalu menempati Komisi X yang membidangi pariwisata dan pendidikan. Namun, saat ini di Jawa Barat mulai berubah. Caleg artis mulai bisa mendalami bidang lain.

"Misal kaya Farhan. Farhan akan memilih di Komisi I. Mereka juga memiliki tingkat pemahaman, pengetahuan, dan kemampuan untuk membidangi di komisi 1, misal soal informasi. Misalnya Krisna Mukti, dia lebih konsen di ketenagakerjaan, Lucky Hakim konsen di bidang ekonomi misalnya di komisi XI," terangnya.

Kompas TV Berikut tiga berita terpopuler versi KompasTV hari ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta di Balik Nenek Paulina Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot hingga Dapat Uang Rp 10 Juta dari Presiden Jokowi

Fakta di Balik Nenek Paulina Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot hingga Dapat Uang Rp 10 Juta dari Presiden Jokowi

Regional
Bentrok di Universitas Negeri Makassar, 2 Mahasiswa Kena Tikam

Bentrok di Universitas Negeri Makassar, 2 Mahasiswa Kena Tikam

Regional
Angin Kencang Menerjang Puncak Bogor, 300 Penduduk Desa Diungsikan ke Masjid.

Angin Kencang Menerjang Puncak Bogor, 300 Penduduk Desa Diungsikan ke Masjid.

Regional
Peringati Hari Santri, Khofifah Minta Warga Jatim Mengheningkan Cipta

Peringati Hari Santri, Khofifah Minta Warga Jatim Mengheningkan Cipta

Regional
Mulai 2020, Disparbud Jabar Akan Jadikan Situs Purbakala Wisata Sejarah

Mulai 2020, Disparbud Jabar Akan Jadikan Situs Purbakala Wisata Sejarah

Regional
Ancam Akan Bunuh, Ayah Cabuli Putri Kandung Usia 14 Tahun

Ancam Akan Bunuh, Ayah Cabuli Putri Kandung Usia 14 Tahun

Regional
Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Regional
Sambut Hari Santri, Sivitas Akademika IAIN Jember 3 Hari Pakai Sarung

Sambut Hari Santri, Sivitas Akademika IAIN Jember 3 Hari Pakai Sarung

Regional
Miliki 4 Senjata Api, Katapel, dan Senjata Tajam, Pria di Pontianak Ditangkap

Miliki 4 Senjata Api, Katapel, dan Senjata Tajam, Pria di Pontianak Ditangkap

Regional
Status Normal, Pengelola TWA Tangkuban Parahu Langsung Buka Loket Kunjungan

Status Normal, Pengelola TWA Tangkuban Parahu Langsung Buka Loket Kunjungan

Regional
Polisi Tangkap Dua Lagi Pelaku Penculikan dan Pembunuhan Sales Mobil

Polisi Tangkap Dua Lagi Pelaku Penculikan dan Pembunuhan Sales Mobil

Regional
60 Hektar Kawasan Hutan Gunung Anjasmoro Jombang Terbakar

60 Hektar Kawasan Hutan Gunung Anjasmoro Jombang Terbakar

Regional
Angin Kencang, Sebagian Akses Wisata Dataran Tinggi Dieng Tertutup

Angin Kencang, Sebagian Akses Wisata Dataran Tinggi Dieng Tertutup

Regional
Soal Ibu Kota, Bappenas Pastikan Itu Lahan Negara, Bukan Kesultanan

Soal Ibu Kota, Bappenas Pastikan Itu Lahan Negara, Bukan Kesultanan

Regional
Hendak ke Yogya, Polisi Pulangkan Suporter Persis Kembali ke Solo

Hendak ke Yogya, Polisi Pulangkan Suporter Persis Kembali ke Solo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X