Dedi Mulyadi Sebut Golkar Jabar Tak Perlu Figur Artis untuk Dulang Suara

Kompas.com - 26/07/2018, 16:19 WIB
Ketua DPD Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi. KOMPAS. com/IRWAN NUGRAHAKetua DPD Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi.

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi menilai, partainya sudah tak perlu lagi memakai artis sebagai pendulang suara di Pemilihan Legislatif 2019.

Selama ini, cara meningkatkan popularitas partai yang masih baru biasanya menggunakan figur artis menjadi calon legislatif sebagai pendongkrak suara.

“Saya kira wajar bagi partai yang masih membutuhkan popularitas. Tetapi, untuk partai yang sudah memiliki sistem perkaderan yang baik, saya kira tidak perlu,” jelas Dedi saat berada di kantor DPD Golkar Kabupaten Purwakarta, Kamis (26/7/2018).

Mantan Bupati Purwakarta tersebut menilai, sudah bukan saatnya lagi masyarakat memilih atas dasar popularitas. Karya nyata dari para calon anggota legislatif harus menjadi pertimbangan utama. Hal ini sekaligus menjadi cermin fungsi partai sebagai rekrutmen pemimpin.

“Caleg yang kita usung harus kader terbaik partai di daerah pemilihannya. Pola rekrutmennya didasarkan pada hasil kerja kekaryaan mereka di daerah. Kemudian, timbul dari situ, elektabilitas partai dan personal caleg. Saya kira gak akan kalah oleh caleg artis,” ujarnya.

Tak rekrut artis

Pria yang selalu lekat dengan iket Sunda itu memastikan Golkar Jabar menahan diri merekrut caleg berlatar belakang artis. Hal ini dilakukan demi penguatan struktur dan sistem partai politik.

Baca juga: Dedi Mulyadi: Golkar Tak Khawatir Banyak Artis di Pileg

Hasil perkaderan, menurut dia, harus dihargai sebagai niat baik parpol mencetak pemimpin masa depan.

“Saya pastikan tidak merekrut artis sebagai caleg. Golkar selalu menghargai kader internalnya. Mereka berhak mendapatkan reward saat sukses melakukan kerja kekaryaan. Begitupun punishment saat melanggar disiplin organisasi,” tuturnya.

Sebagai politisi dengan jam terbang tinggi, Dedi melihat popularisme dalam politik bukan segalanya. Menurut dia, popularitas dapat diikhtiarkan secara instan, sementara kerja kekaryaan membutuhkan proses panjang.

“Kalau untuk mendongkrak popularitas, memang bisa instan. Tetapi, kita bicara elektabilitas dalam pileg, itu membutuhkan kerja tidak instan. Silaturahmi, komunikasi, menyerap aspirasi dan tindak lanjutnya tidak bisa dilakukan dalam waktu singkat,” pungkasnya.

Baca juga: Dedi Mulyadi Sebut Kader Partai Dua Digit Lebih Berhak Jadi Cawapres Jokowi

Kompas TV Pemilu 2019 jadi ajang pertaruhan semua patai politik untuk meraih suara besar setidaknya untuk lolos dari ambang batas parlemen.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Periksa 1.929 Sampel, Sumbar Temukan 27 Kasus Positif Covid-19 Baru

Periksa 1.929 Sampel, Sumbar Temukan 27 Kasus Positif Covid-19 Baru

Regional
Ayah yang Bunuh 2 Anaknya dan Sembunyi di Pohon Kelapa Terancam Hukuman Mati

Ayah yang Bunuh 2 Anaknya dan Sembunyi di Pohon Kelapa Terancam Hukuman Mati

Regional
Sedang Memancing, 2 Pelajar Kaget Temukan Kerangka Seorang Kakek

Sedang Memancing, 2 Pelajar Kaget Temukan Kerangka Seorang Kakek

Regional
Atas Permintaan Wali Murid, SMP di Brebes Sekolah Tatap Muka, Siswa Diminta Tak Pakai Seragam

Atas Permintaan Wali Murid, SMP di Brebes Sekolah Tatap Muka, Siswa Diminta Tak Pakai Seragam

Regional
1 WN Amerika Tenggelam, 20 Penyelam Profesional Dikerahkan dan 2 Perwira TNI Ikut Pantau

1 WN Amerika Tenggelam, 20 Penyelam Profesional Dikerahkan dan 2 Perwira TNI Ikut Pantau

Regional
Bocah 8 Tahun Dicabuli, Dibunuh, dan Dibuang ke Semak-semak, Ini Motif Tersangka

Bocah 8 Tahun Dicabuli, Dibunuh, dan Dibuang ke Semak-semak, Ini Motif Tersangka

Regional
Ibu Melahirkan di RS Tanpa Bantuan Tenaga Medis, Bupati Jombang Menyesalkan

Ibu Melahirkan di RS Tanpa Bantuan Tenaga Medis, Bupati Jombang Menyesalkan

Regional
Ayah Perkosa Anak Tiri hingga Hamil, Ibu Korban Tutupi Perbuatan Pelaku, Terbongkar Setelah Melahirkan

Ayah Perkosa Anak Tiri hingga Hamil, Ibu Korban Tutupi Perbuatan Pelaku, Terbongkar Setelah Melahirkan

Regional
Pembangunan Jembatan Bailey di Masamba Diharapkan Selesai Sebelum HUT RI

Pembangunan Jembatan Bailey di Masamba Diharapkan Selesai Sebelum HUT RI

Regional
1 Korban Terseret Ombak Pantai Goa Cemara Ditemukan, 3 Orang Masih Dicari

1 Korban Terseret Ombak Pantai Goa Cemara Ditemukan, 3 Orang Masih Dicari

Regional
Pemuda Ini Cabuli dan Bunuh Bocah 8 Tahun, Mengaku Sering Dimarahi Orangtua Korban

Pemuda Ini Cabuli dan Bunuh Bocah 8 Tahun, Mengaku Sering Dimarahi Orangtua Korban

Regional
19 Hari Menghilang, Seorang Kakek Ditemukan Tinggal Tulang Belulang

19 Hari Menghilang, Seorang Kakek Ditemukan Tinggal Tulang Belulang

Regional
Nasib Nenek Uho, Ditemukan Tergolek Tak Berdaya di Gubuk Bersama Ayam

Nasib Nenek Uho, Ditemukan Tergolek Tak Berdaya di Gubuk Bersama Ayam

Regional
Polisi Ringkus Komplotan Begal, 4 Pelaku Masih di Bawah Umur

Polisi Ringkus Komplotan Begal, 4 Pelaku Masih di Bawah Umur

Regional
Pemkot Semarang Upayakan Semua Siswa dan Guru Dapatkan Kuota Internet Gratis

Pemkot Semarang Upayakan Semua Siswa dan Guru Dapatkan Kuota Internet Gratis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X