Barang Bawaan Calon Jemaah Haji yang Pernah Disita Petugas, "Rice Cooker" hingga Kompor

Kompas.com - 31/07/2018, 07:34 WIB
Calon jemaah haji Kelompok Terbang (Kloter) 6 memasuki  Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Rabu (18/7/2018). Sebanyak 24.524 calon jemaah haji dan 315 petugas akan diberangkatkan dari Asrama Haji embarkasi Jakarta. MAULANA MAHARDHIKACalon jemaah haji Kelompok Terbang (Kloter) 6 memasuki Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Rabu (18/7/2018). Sebanyak 24.524 calon jemaah haji dan 315 petugas akan diberangkatkan dari Asrama Haji embarkasi Jakarta.

SOLO, KOMPAS.com - Musim haji telah dimulai dan seperti tahun-tahun sebelumnya, sejumlah barang milik calon haji disita petugas bea cukai di bandara.

Ketika jauh dari kampung halaman, sejumlah calon jemaah haji membawa barang khas daerah mereka berasal. Banyak dari calon jemaah haji yang memang tidak mengetahui bahwa barang-barang tersebut dilarang dibawa dalam penerbangan antar-negara.

Barang bawaan milik calon jemaah haji ini pun terpaksa harus ditinggalkan di meja petugas bea cukai di bandara. Hindari untuk membawa barang-barang berikut ini:

1. Rokok dan jamu kuat

Sebanyak 8 koper milik jemaah calon haji asal Kabupate Probolinggo disita petugas Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) embarkasi Surabaya.

Kedelapan koper tersebut berisi rokok, suplemen dan jamu obat kuat. Barang-barang tersebut tidak diperbolehkan dalam penerbangan internasional.

Barang-barang tersebut diketahui rombongan calon haji tersebut melalui sesi pemeriksaan dengan pemindaian sinar X di Asrama Haji Sukolilo Surabaya, Minggu (13/8/2017).

"Delapan calon haji yang seluruh kopernya berisi rokok, suplemen dan beberapa bungkus jamu obat kuat ini kebetulan berasal dari daerah yang sama, yaitu Pulau Gili Ketapang, Kecamatan Sumberasih, Kabupaten Probolinggo," ujar Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Probolinggo Santoso.

Sejumlah jemaah calon haji kelompok terbang (kloter) pertama Embarkasi Surabaya berjalan menuju pesawat di Bandara Udara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (28/7/2017). Sebanyak 445 jemaah calon haji kloter pertama Embarkasi Surabaya dari Kabupaten Kediri diberangkatkan menuju Arab Saudi. ANTARA FOTO/Umarul Faruq Sejumlah jemaah calon haji kelompok terbang (kloter) pertama Embarkasi Surabaya berjalan menuju pesawat di Bandara Udara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (28/7/2017). Sebanyak 445 jemaah calon haji kloter pertama Embarkasi Surabaya dari Kabupaten Kediri diberangkatkan menuju Arab Saudi.

2. Palu, paku dan pisau

Petugas embarkasi calon jemaah haji terpaksa menyita sejumlah barang milik calon jemaah haji asal Kabupaten Kediri, Jawa Timur.

Barang-barang yang disita antara lain paku, palu, dan pisau, gas isi korak api, sabun cair, minyak goreng, pelembab kulit, gunting, cutter dan silet.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X