"Saya Sudah Tua, Saya Mau di Pengungsian sampai Gunung Agung Membaik" (2)

Kompas.com - 08/07/2018, 09:00 WIB
Sejumlah warga asal Desa Sebudi mengungsi di Bale Banjar Wates Tengah, Duda Timur, Kecamatan Selat, Karangasem, Selasa (3/7/2018). Mereka masih ketakutan dengan erupsi yang disertai lontaran lava dan batu pijar. Tribun Bali/Saiful RohimSejumlah warga asal Desa Sebudi mengungsi di Bale Banjar Wates Tengah, Duda Timur, Kecamatan Selat, Karangasem, Selasa (3/7/2018). Mereka masih ketakutan dengan erupsi yang disertai lontaran lava dan batu pijar.

AMLAPURA, KOMPAS.com - Bukannya tak ingin pulang. Para pengungsi di Kabupaten Karangasem, Bali, ingin sekali pulang. Namun, suara gemuruh yang menakutkan dari erupsi Gunung Agung yang terakhir pada Senin (2/7/2018) membayangi setiap waktu.

Kekhawatiran demi kekhawatiran masih membelenggu. Tak ada yang bisa mereka harapkan untuk menolong saat erupsi terjadi saat itu. Pemerintah pun tidak.

Di tengah ketakutan pada saat bencana terjadi, Kadek Wati (30) tunggang langgang sambil menggendong anaknya, Wayan Sutama sudah uzur, sedangkan Ni Nengah Sutiari (39) harus menyelamatkan anak dan neneknya.

Baca selengkapnya: Kisah Pengungsi Gunung Agung, antara Hasrat Pulang dan Suara Gemuruh yang Menakutkan (1)

Jalur evakuasi berlubang

Ni Nengah Budarma (75) juga mengaku tidak mau kembali ke rumahnya lantaran trauma dengan tragedi letusan tahun 1963. Wanita lima anak ini tak ingin tragedi serupa menimpanya sehingga pengungsian, baginya, adalah tempat paling aman.

"Saya sudah tua. Enggak punya apa-apa. Mungkin saya tetap di pengungsian sampai kondisi betul-betul membaik. Kemarin, lontaran api terlihat jelas sekali dari Kesimpar," tutur Budarma.

Sementara itu, Ni Wayan Latri (45) menambahkan, dirinya bersama keluarga memilih tinggal di pengungsian karena khawatir dengan kondisi Gunung Agung.

Baca juga: Bripka Wawan, Polisi yang Fotonya Viral Saat Tertidur Setelah Bertugas di Tol Cipali

Selain itu, infrastruktur juga belum bagus. Jalan-jalan banyak lubang dan berkerikil. Dia pun berharap jalan segera diperbaiki.

"Akses ini jalan utama evakuasi. Saya berharap jalan diperbaiki sehingga evakuasi bisa jalan lancar. Kemarin warga sempat menutup titik yang berlubang untuk mempermudah evakuasi," tambah Latri.

Berdasarkan pantauan di lapangan, sebagian pengungsi asal Kesimpar yang tinggal di UPTD Pertanian Rendang telah membangun hunian sementara (huntara) memakai bambu dengan dana swadaya.

Warga membangun huntara di bagian barat UPTD Pertanian, sedangkan di bagian utara dan selatan sudah ditanami cabe dan gumitir.

Bersambung ke halaman dua: Belum semua pengungsi bisa dijemput karena masalah komunikasi

 

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.