Pria yang Bunuh Istri di Depan 3 Anaknya Kini Dalam Kondisi Kritis

Kompas.com - 23/05/2018, 14:55 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KUPANG, KOMPAS.com - Pelaku pembunuhan terhadap istrinya sendiri yang kemudian mencoba bunuh diri kini berada dalam kondisi kritis. RSUD Ba'a merujuknya ke Rumah Sakit Umum (RSU) WZ Johannes di Kupang, Nusa Tenggata Timur (NTT). 

Kepala Humas Polres Rote Ndao Aipda Anam Nurcahyo membenarkan keterangan tersebut. 

"Berangkatnya tadi pagi karena kondisinya semakin kritis. Saat ini kemungkinan sudah sampai di Kupang," ucap Anam kepada Kompas.com, Rabu (23/5/2018). 

 

Seperti diberitakan sebelumnya, Ofrianus Talomanafe alias Bai (47) membunuh istrinya sendiri, Jublina Talomanafe Bell alias Weli (42), dengan menggunakan sebilah parang, Senin (21/5/2018) sore pukul 14.30 Wita.

Baca juga: Pria Ini Bunuh Istri Disaksikan 3 Anaknya

Setelah membunuh istrinya, Ofrianus yang berasal dari Dusun Lalolis, Desa Modosinal, Kecamatan Rote Barat Laut, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur itu, berusaha membunuh diri dengan menggunakan pisau.

Aksi pembunuhan itu, kata Anam, disaksikan langsung oleh ketiga anak mereka melalui kaca jendela.

Tiga orang anak tersebut berinisial JT (10), RNT (6) dan T (5). Setelah melihat kejadian tersebut, ketiganya kemudian memberitahukan kepada tetangga dan warga lainnya, serta aparat desa.

Ofrianus pun dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ba'a untuk diberi perawatan intensif. Namun karena kondisinya terus memburuk, Ofrianus kemudian dirujuk ke Rumah Sakit Umum WZ Johannes Kupang

Aipda Anam mengatakan pihaknya belum bisa menyimpulkan motof pembunuhan karena keterangan saksi belum lengkap semuanya.

Baca juga: Pria Beristri Enam Bunuh Istri Kedua dan Kubur Korban di Septic Tank

Kesimpulan sementara, kata dia, penyebab pembunuhan itu karena kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

"Soalnya sudah sering terjadi kekerasan dalam keluarga tersebut dan mungkin saat itu puncaknya dan tidak bisa kontrol lagi. Tapi untuk kepastian belum bisa, karena keterangan para saksi belum lengkap," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X