Pendaki Asal Selandia Baru Belum Ditemukan, Semua Jalur Pendakian Gunung Merbabu Ditutup

Kompas.com - 05/04/2018, 12:28 WIB
Seorang survivor asal New Zealand, Andrey Voytech, dilaporkan hilang saat mendaki Gunung Merbabu. Andrey diketahui hilang kontak sejak Jumat (30/3/2018) pukul 16.00 WIB, tetapi peristiwa ini baru dilaporkan oleh teman korban, Sabtu (31/3/2018) sore. Kompas.com/Syahrul MunirSeorang survivor asal New Zealand, Andrey Voytech, dilaporkan hilang saat mendaki Gunung Merbabu. Andrey diketahui hilang kontak sejak Jumat (30/3/2018) pukul 16.00 WIB, tetapi peristiwa ini baru dilaporkan oleh teman korban, Sabtu (31/3/2018) sore.


SALATIGA, KOMPAS.com - Balai Taman Nasional Gunung Merbabu (BTNGM) menutup semua jalur pendakian ke Gunung Merbabu untuk mendukung kelancaran operasi pencarian terhadap pendaki asal Selandia Baru, Andrey Voytech (39).

Kepala BTNGM Edy Sutiyarto mengatakan, jalur pendakian ke Gunung Merbabu tersebut meliputi Cuntel dan Thekelan di Kabupaten Semarang, jalur Wekas dan Suwanting di Kabupaten Magelang, serta jalur Selo di Kabupaten Boyolali.

Penutupan itu berlaku sejak Kamis (5/4/2018) hingga Sabtu (7/4/2018).

"Penutupan ini menyesuaikan SOP dari Basarnas, yakni tujuh hari pencarian. Kalau jalur Cuntel dan Thekelan sebenarnya sudah ditutup sejak hari Senin lalu," kata Edy melalui sambungan telepon, Kamis (5/4/2018) siang.

Baca juga: Sebelum Hilang di Gunung Merbabu, Survivor dari Selandia Baru Sempat Kirim Foto Selfie

Menurut Edy, penutupan ini diharapkan bisa mempermudah penyisiran yang dilakukan gabungan tim relawan yang sudah melakukan pencarian sejak Minggu (1/4/2018).

Sebab, hingga memasuki hari keempat, Rabu kemarin, belum ada titik terang keberadaan Andrey tersebut.

"Penutupan jalur ini mempermudah pemantauan jalur keluar masuk pemdaki. Semua pendaki yang masih ada di gunung juga kami minta segera turun," imbuhnya.

Seperti diberitakan, pria berkewarganegaraan Selandia Baru, Andrey Voytech, diketahui hilang kontak sejak Jumat (30/3/2018) sekitar pukul 16.00 WIB.

Pria yang bekerja di bidang tambang di Afrika Selatan ini sempat mengirimkan foto-foto selfie kepada rekannya, Sistha Amina Ferdiyani (20), hingga Jumat siang.

Namun, sekitar pukul 15.00 WIB, Andrey tak bisa dihubungi lagi. Peristiwa ini baru dilaporkan oleh rekan korban pada Sabtu (31/3/2018) sore.

Baca juga: Hari Ketiga Pencarian Pendaki yang Hilang di Gunung Merbabu, Hasilnya Nihil

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa 6,1 Magnitudo Berpusat di Jepara, Dirasakan Warga Bali hingga Pangandaran

Gempa 6,1 Magnitudo Berpusat di Jepara, Dirasakan Warga Bali hingga Pangandaran

Regional
Ibu Muda Bunuh Diri Setelah Diperkosa 7 Pemuda di Hutan, Polisi: Pelaku Terus Kami Kejar

Ibu Muda Bunuh Diri Setelah Diperkosa 7 Pemuda di Hutan, Polisi: Pelaku Terus Kami Kejar

Regional
4 Fakta Kasus Warga Jakarta Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Hotel Cianjur

4 Fakta Kasus Warga Jakarta Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Hotel Cianjur

Regional
Keluar Rumah Tak Pakai Masker, 68 Warga Pontianak Langsung Dites Swab

Keluar Rumah Tak Pakai Masker, 68 Warga Pontianak Langsung Dites Swab

Regional
Diperkosa Kakak Kandung hingga Hamil, Remaja 13 Tahun Juga Jadi Korban Perundungan Warga

Diperkosa Kakak Kandung hingga Hamil, Remaja 13 Tahun Juga Jadi Korban Perundungan Warga

Regional
Pelajar SMP Korban Perkosaan Akan Melahirkan, Keluarga Ingin Cabut Laporan di BK DPRD Gresik

Pelajar SMP Korban Perkosaan Akan Melahirkan, Keluarga Ingin Cabut Laporan di BK DPRD Gresik

Regional
Mengaku Khilaf Saat Diamankan, 10 Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Diberi Bimbingan Ustaz

Mengaku Khilaf Saat Diamankan, 10 Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Diberi Bimbingan Ustaz

Regional
Ketika Akademi TNI 'Keukeuh' Minta Wali Kota Magelang Pindah Kantor

Ketika Akademi TNI "Keukeuh" Minta Wali Kota Magelang Pindah Kantor

Regional
Cerita Dokter Forensik Bertaruh Nyawa Tangani Jenazah Pasien Covid-19

Cerita Dokter Forensik Bertaruh Nyawa Tangani Jenazah Pasien Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] Misteri 31 Jam Pendaki Hilang di Gunung Guntur | Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 di Jeneponto

[POPULER NUSANTARA] Misteri 31 Jam Pendaki Hilang di Gunung Guntur | Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 di Jeneponto

Regional
PKB Pertimbangkan 3 Nama di Pilkada Sidoarjo, Salah Satunya Putra Saiful Ilah

PKB Pertimbangkan 3 Nama di Pilkada Sidoarjo, Salah Satunya Putra Saiful Ilah

Regional
'Bapak Pergi Saja, Tak Ada Corona di Sini, Kalau Ada akan Kami Kubur Sendiri'

"Bapak Pergi Saja, Tak Ada Corona di Sini, Kalau Ada akan Kami Kubur Sendiri"

Regional
Terungkap, 240 Polisi di Sumsel Ternyata Gunakan Narkoba

Terungkap, 240 Polisi di Sumsel Ternyata Gunakan Narkoba

Regional
Gempa 6,1 Magnitudo Guncang Jepara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa 6,1 Magnitudo Guncang Jepara, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Ingin Shalat Idul Adha di Masjid Al-Akbar Surabaya, Calon Jemaah Harus Daftar Online

Ingin Shalat Idul Adha di Masjid Al-Akbar Surabaya, Calon Jemaah Harus Daftar Online

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X