Kompas.com - 09/03/2018, 21:00 WIB
Moeldoko tengah selfie bersama mahasiswa dan presenter Kompas TV, Frisk, di Universitas Mataram, Jumat (9/3/2018). KOMPAS.com/FitriMoeldoko tengah selfie bersama mahasiswa dan presenter Kompas TV, Frisk, di Universitas Mataram, Jumat (9/3/2018).

MATARAM, KOMPAS.com — Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko menegaskan, Muslim Cyber Army (MCA), sindikat yang menyebarkan ujaran kebencian dan konten berbau SARA, telah dibahas secara mendalam. Hasilnya, pemerintah akan menindak tegas kelompok ini.

“Saya ingin katakan bahwa perilaku-perilaku seperti (MCA) harus dihentikan dengan tindakan tegas dan tidak boleh lagi kita lemah, kalau tidak, kita jadi kebablasan,” ujar Moeldoko di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Jumat (9/3/2018).

Moeldoko mengatakan, MCA memang menggunakan kata Muslim. Namun, sebagai seorang Muslim, Moeldoko tidak ingin nama Muslim jadi cacat gara-gara perilaku hoaks, penistaan, dan fitnah seperti yang dilakukan kelompok MCA.

“Yang perlu diperangi bukan MCA-nya, yang diperangi perilakunya atau hoaks-nya, ini harus dibedakan. Jangan nanti terus informasinya bergeser pemerintah mendzalimi Muslim, bukan... bukan itu," tuturnya.

"Tolong dipahami dengan baik. Saya juga sebagai Muslim tidak senang dengan perilaku seperti itu. Kita tidak diajarkan untuk memfitnah, itu dosa yang sangat besar,” bebernya.

(Baca juga: Ini Alasan Hoaks ala Saracen dan MCA Lebih Cepat Menyebar )

Moeldoko menekankan, penggunaan embel-embel Muslim yang diperangi, termasuk perilaku hoaksnya. Sebab, penyebaran berita palsu akan merusak generasi yang akan datang dan merusak persatuan dan kesatuan.

Survei Indonews menyebutkan, anak-anak muda pesimistis melihat masa depan karena melihat banyak berita-berita yang tidak benar. “Ini harus diperangi karena merusak masa depan,” ungkapnya.

Kompas TV Hal ini diungkap oleh ketua penasihat persaudaraan alumni 212 Kapitra Ampera.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.