Cabuli 11 Anak, ZU Mengaku Lebih Suka Anak Kecil Dibanding Istrinya

Kompas.com - 22/01/2018, 16:19 WIB
Kasat Reskrim Polres Karimun, AKP Lulik Febyantara menunjukkan barang bukti yang diamankan dari aksi asusila yang dilakukan ZU kepada 11 anak-anak di Karimun. Dok Satreskrim Polresta KarimunKasat Reskrim Polres Karimun, AKP Lulik Febyantara menunjukkan barang bukti yang diamankan dari aksi asusila yang dilakukan ZU kepada 11 anak-anak di Karimun.
|
EditorReni Susanti

BATAM, KOMPAS.com - Jajaran Polres Karimun mengungkap kasus asusila terhadap anak di bawah umur di Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau.

Kepada Kompas.com, ZU (23) mengaku sudah tidak berselera dengan istrinya. Ia lebih menyukai anak-anak di bawah umur. 

ZU sudah tidak ingat, berapa kali ia menjalankan aksi bejatnya kepada anak-anak. Namun jumlah korban yang diingatnya mencapai 11 orang anak.

"Rata-rata saya lakukan di rumah, ada juga di luar namun di kolam renang dengan modus berpura-pura mengajarkan anak tersebut berenang," kata ZU, Senin (22/1/2018).

(Baca juga : Pelecehan Seksual yang Membawa Kematian Ayah Korban)

Untuk melancarkan aksinya, pelaku kerap berjanji memberikan imbalan kepada korban uang sebesar Rp 5.000. "Ada beberapa anak yang menolak, namun saya paksa dan saya ancam untuk tidak menceritakan hal ini kepada orang lain," ungkapnya.

ZU mengaku dirinya memiliki Istri, namun saat ini dirinya tidak lagi bernafsu dengan istrinya melainkan lebih bersemangat melihat anak kecil.

"Bahkan kalau ingin berhubungan badan dengan istri saya, terlebih dahulu saya melakukan hal tak senonoh dahulu kepada anak-anak. Dari sana baru naik nafsu saya dan selanjutnya melakukan hubungan badan dengan istri saya," terang ZU.

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Karimun, AKP Lulik Febyantara mengatakan, ZU diamankan Kamis (11/1/2018), setelah pihaknya mendapat laporan dari seorang anak berinisial DN, salah satu korban pelaku. 

"Dari hasil pemeriksaan, korban mengaku mendapatkan perlakuan tidak senonoh di sebuah rumah dan di kolam renang di Karimun. Bahkan pelaku kerap mengancam usai melakukan perbuatannya itu," kata Lulik.

(Baca juga : Tak Cukup Bukti, Polisi Bebaskan Terduga Pelaku Pelecehan Seksual terhadap Anak SD)

Lulik mengungkapkan, pelaku kerap melancarkan aksinya di rumah dan kolam renang. Usia korban rata-rata berusia 12-13 tahun. 

"Kami sudah mengamankan barang bukti berupa pakaian korban," tutupnya. 

Kompas TV Tim Komnas Perlindungan Anak pun langsung mendatangi Polsek Natar untuk mendapatkan konfirmasi penahanan para pelaku.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Regional
Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Regional
Program 'Jangkar', Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Program "Jangkar", Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.