Badai Cempaka, 1 Desa di Gunungkidul Sulit Diakses akibat Jalan Tertutup Longsor

Kompas.com - 15/12/2017, 09:35 WIB
Warga Desa Tegalrejo, Kecamatan Gedangsari, Gunungkidul, Harus Berjuang Melewati Longsoran Kompas.com/Markus YuwonoWarga Desa Tegalrejo, Kecamatan Gedangsari, Gunungkidul, Harus Berjuang Melewati Longsoran
|
EditorFarid Assifa

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Bukit setinggi 200 meter di Desa Tegalrejo, Kecamatan Gedangsari, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, mengakibatkan warga tiga dusun kesulitan beraktivitas. Sebab, jalur satu-satunya akses warga untuk beraktivitas tertutup longsor.

Kasi Logistik dan Kedaruratan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul, Sutaryono mengatakan, untuk dampak badai cempaka pada 28 November lalu, masih ada satu desa, yakni Tegalrejo yang masih sulit diakses. Sebab, jalan menuju tiga dusun masih tertutup material longsoran.

"Masih ada satu lokasi yang sulit dijangkau, karena tertutup material longsoran di Desa Tegalrejo, Gedangsari. Di sana masih ada material longsor yang menutup akses masyarakat. Kami sudah melakukan survei ke sana tetapi memang kondisinya sulit, bahkan operator alat berat tidak berani ke sana," katanya saat dihubungi, Jumat (15/12/2017).

Dia mengatakan, satu-satunya jalan sudah bisa diakses kendaraan roda dua. Untuk membersihkan harus secara manual karena sulitnya medan.

"Sudah terbuka aksesnya walaupun hanya separuh," ucapnya.

Dari pantauan Kompas.com, warga harus bertaruh nyawa saat melintas di jalan yang menghubungkan antar-dusun ini. Hal ini lantaran material longsoran menutupi jalur itu pada 28 November lalu saat badai siklon Cempaka berembus di Yogyakarta, dan sekitarnya.

Baca juga : Terjadi Tanah Longsor di Tawangmangu, 300 Warga Mengungsi

Sudah 16 hari pasca-longsor, material bekas longsoran masih dibiarkan menumpuk dan menutup sebagian besar jalan.

Jalan yang sebelumnya bisa dilalui mobil hanya bisa dilalui kendaraan roda dua, dengan medan penuh lumpur, dan di samping jalan terdapat jurang.

Beberapa orang warga desa setempat berusaha memecahkan batu secara manual menggunakan palu dan alat bantu sederhana lainnya. Batu dengan diameter sekitar 20 meter sewaktu-waktu bisa longsor dan menimpa jalan tersebut.

Salah seorang warga, Satiman mengaku ia setiap hari melewati jalan tersebut meski kondisinya cukup berbahaya. Jalan tersebut biasa dilalui warga dari tiga dusun, yakni Ngipik, Ketelo dan Gupit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X