Protes Ojek "Online", Sopir Angkutan Konvensional di Solo Bakar Dupa

Kompas.com - 16/11/2017, 17:36 WIB
Para pengemudi angkutan konvensional di Solo melakukan tabur bunga di depan Gedung DPRD Solo, Jawa Tengah, Kamis (16/11/2017). KOMPAS.com/Labib ZamaniPara pengemudi angkutan konvensional di Solo melakukan tabur bunga di depan Gedung DPRD Solo, Jawa Tengah, Kamis (16/11/2017).
|
EditorFarid Assifa

SOLO, KOMPAS.com - Para pengemudi angkutan umum konvensional mengeluhkan pendapatan mereka menurun setelah menjamurnya angkutan daring atau online di Solo, Jawa Tengah.

Sebelum ada angkutan daring, para pengemudi angkutan konvensional yang tergabung dalam Perkumpulan Angkuta Solo Roda Sejati tersebut mengaku sehari bisa memperoleh pendapatan antara Rp 80.000 hingga Rp 100.000.

"Tetapi sekarang untuk memperoleh pendapatan segitu kesulitan. Paling-paling hanya Rp 20.000 sampai Rp 25.000," tutur Ketua Roda Sejati, Suparjo kepada wartawan di depan gedung DPRD Solo, Kamis (16/11/2017).

Menurut dia, penurunan pendapatan itu mencapai 60 hingga 70 persen. Untuk itu, Suparjo, meminta kepada Pemerintah Kota (Pemkot) Solo untuk mengambil langkah tegas terkait dengan keberadaan angkutan daring tersebut.

Apabila tuntutannya tersebut tidak direspons oleh pemerintah, mereka akan kembali melakukan aksi yang lebih besar.

Baca juga : Pendaftar Angkutan Online di Jatim Membeludak dan Melebihi Kuota

Sebelumanya, ungkap dia, Pemkot Solo pernah mengeluarkan kebijakan terhadap Go-Jek yang hanya melayani Go-Food. Namun kenyataannya masih dijumpai Go-Jek masih menarik penumpang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketua Pengawas Koperasi Roda Sejati, Nusa Aksara Daryono, menyatakan, mengacu pada Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Raya, keberadaan angkutan daring jelas tidak diperbolehkan. Namun, mereka masih melenggang bebas menarik penumpang.

"Kalau (angkutan daring) dibiarkan akan mengancam keberadaan angkutan konvensional," tuturnya.

Sementara dalam aksinya tersebut, para pengemudi angkutan konvensional menyalakan dupa dan tabur bunga. Mereka sengaja melakukan itu sebagai bentuk keprihatinan karena angkutan daring semakin meningkat.

Baca juga : Gugat Aturan Menhub, Sopir Angkutan Online Surabaya Patungan

Ketua Komisi II DPRD Solo, YF Sukasno mengatakan, aksi para pengemudi angkutan konvensional merupakan sebuah aspirasi. "Nanti kita sampaikan kepada pimpinan," terangnya.

Kompas TV Sopir angkutan online mematuhi Peraturan Menteri Perhubungan dengan membuat SIM A Umum di Satpas SIM Daan Mogot Jakarta Barat.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.