Aktivis Desak Usut Tuntas Kasus Pembubaran Pameran Seni Wiji Thukul

Kompas.com - 16/05/2017, 11:58 WIB
Aktivis Masyarakat Anti Kekerasan Yogyakarta (Makaryo) melakukan aksi diam di depan kantor Gubernur DIY, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, Selasa (16/5/2017) KOMPAS.com/Teuku Muh Guci SAktivis Masyarakat Anti Kekerasan Yogyakarta (Makaryo) melakukan aksi diam di depan kantor Gubernur DIY, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, Selasa (16/5/2017)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak tujuh pria dan tiga wanita berdiri di depan pintu masuk Kantor Gubernur DIY, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, Selasa (16/5/2017).

Masing-masing terlihat memampangkan kertas karton di depan dadanya. Kertas tersebut masing-masing berisi tulisan "Dukung penuh Pusham UII kawal penuntasan kasus sampai pengadilan", "Makaryo minta gub DIY serahkan video pembubaran langsung ke Kapolda DIY", "Gubernur DIY jangan mau jadi pelindung aktor pro kekerasan".

Mereka pun melakukan aksi diam dengan menutup mulut pakai lakban hitam.

Baca juga: Pemuda Pancasila Bubarkan Pameran Seni soal Wiji Thukul di Yogyakarta

Aksi mereka pun menarik pengendara kendaraan bermotor yang melintasi Jalan Malioboro. Pengendara kendaraan bermotor mengurangi laju agar bisa membaca tulisan yang tertulis di kertas karton.

Tujuh pria dan tiga wanita ini yang melakukan aksi diam ini merupakan aktivis Masyarakat Anti Kekerasan Yogyakarta (Makaryo). Mereka meminta aparat kepolisian menuntaskan kasus pembubaran pameran seni Wiji Thukul di Pusat Studi Hak Asasi Manusia (Pusham) UII pada 8 Mei 2017.

"Kami datang dengan aksi diam agar kasus pembubaran tuntas. Kami juga akan menyerahkan video pembubaran pameran ke gubernur untuk diserahkan lagi ke Kapolda DIY," ujar Koordinator Umum Makaryo, Tri Wahyu, Selasa.

Selain itu, kata Tri, pihaknya meminta gubernur dan kapolda jangan menjadi pelindung aktor kekerasan yang beraksi di DIY. Kedua unsur pimpinan daerah itu harus menjadi pelindung hak asasi manusia dan mengawal tuntas kasus kekerasan yang terjadi di DIY.

"Penyidik Polda DIY harus menangkap pelaku dan memprosesnya sampai ke Pengadilan. Jangan sampai ada pernyataan (kekerasan) ini yang terakhir, tapi faktanya terulang terus. Jadi yang terbaik bantu dengan mengawal kasus kekerasan sampai pengadilan," kata Tri.

Baca juga: Pusham UII Laporkan Pembubaran Pameran Seni Wiji Thukul ke Polisi

Tri menyebut, pembubaran pameran seni Wiji Thukul itu menambah jumlah aksi kekerasan yang terjadi di DIY. Setidaknya 20 kasus kekerasan yang terjadi di DIY sejak 1996 sampai saat ini berdasarkan laporan yang diterima Makaryo. Sayangnya, kasus kekerasan itu belum semuanya tuntas.

"Besok, merupakan hari kesembilan kami telah laporkan kasus ini. Ini menjadi penting karena kapolda punya prestasi baik sembilan hari dalam menuntaskan kasus hoax yang dilaporkan Gubernur DIY. Kami berharap prestasi ini dipakai kasus lain, termasuk pembubaran pameran," kata Tri.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disidangkan Lewat Video Conference, Mantan Bupati Bengkayang Dituntut 6 Tahun Penjara

Disidangkan Lewat Video Conference, Mantan Bupati Bengkayang Dituntut 6 Tahun Penjara

Regional
Ringankan Dampak Corona, Bupati Natuna Tangguhkan Angsuran Pinjaman Koperasi hingga 30 April

Ringankan Dampak Corona, Bupati Natuna Tangguhkan Angsuran Pinjaman Koperasi hingga 30 April

Regional
KM Lambelu Dilarang Bersandar karena ABK Diduga Terjangkit Covid-19, Penumpang Teriak dan Lompat ke Laut

KM Lambelu Dilarang Bersandar karena ABK Diduga Terjangkit Covid-19, Penumpang Teriak dan Lompat ke Laut

Regional
Terharu Terima Bantuan, Mulyono Pengemudi Ojol: Saya Orang Kecil, Dapat Santunan dari Orang-orang Besar

Terharu Terima Bantuan, Mulyono Pengemudi Ojol: Saya Orang Kecil, Dapat Santunan dari Orang-orang Besar

Regional
Kepergok Curi Proyektor Kampus, Mahasiswa Ini Ditangkap Polisi

Kepergok Curi Proyektor Kampus, Mahasiswa Ini Ditangkap Polisi

Regional
Diduga Ada ABK Terjangkit Covid-19, Bupati Sikka Izinkan KM Lambelu Bersandar dengan Syarat

Diduga Ada ABK Terjangkit Covid-19, Bupati Sikka Izinkan KM Lambelu Bersandar dengan Syarat

Regional
Dagang di Jakarta Lalu Mudik ke Sumedang, Pria Ini Ternyata Positif Covid-19

Dagang di Jakarta Lalu Mudik ke Sumedang, Pria Ini Ternyata Positif Covid-19

Regional
Anak Gajah Sumatera Ditemukan Mati Membusuk di Hutan, Begini Kondisinya

Anak Gajah Sumatera Ditemukan Mati Membusuk di Hutan, Begini Kondisinya

Regional
31 Pasien Positif Corona di Papua, 5 Sembuh dan 4 Meninggal

31 Pasien Positif Corona di Papua, 5 Sembuh dan 4 Meninggal

Regional
Kronologi Bocah 4 Tahun Tewas Mengapung di Laut, Hilang 2 Jam Setelah Bermain Hujan

Kronologi Bocah 4 Tahun Tewas Mengapung di Laut, Hilang 2 Jam Setelah Bermain Hujan

Regional
3 Kru Kapal Diduga Terjangkit Covid-19, KM Lambelu Dilarang Bersandar di Maumere

3 Kru Kapal Diduga Terjangkit Covid-19, KM Lambelu Dilarang Bersandar di Maumere

Regional
Suami Jadi Pengedar Narkoba, Mengaku Diperintah Istri yang Sedang Dipenjara

Suami Jadi Pengedar Narkoba, Mengaku Diperintah Istri yang Sedang Dipenjara

Regional
Ganjar Minta Perusahaan Leasing Beri Keringanan Kredit Selama Wabah Covid-19

Ganjar Minta Perusahaan Leasing Beri Keringanan Kredit Selama Wabah Covid-19

Regional
Pemkot dan Pemkab Malang Berbeda Sikap soal Pemberlakuan PSBB

Pemkot dan Pemkab Malang Berbeda Sikap soal Pemberlakuan PSBB

Regional
ASN Dilarang Mudik, Pemkot Solo Siap Ikuti Instruksi Pemerintah Pusat

ASN Dilarang Mudik, Pemkot Solo Siap Ikuti Instruksi Pemerintah Pusat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X