Hendak Hadiri Pelantikan Kepala Daerah, 2 Warga Melawi Dianiaya di Kamar Hotel

Kompas.com - 18/02/2016, 18:00 WIB
Pengeroyokan. Tribunnews.comPengeroyokan.
PONTIANAK, KOMPAS.com - Dua orang warga Kabupaten Melawi, Sarjono (40) dan Hermanus (43), menjadi korban penganiayaan saat berada di dalam kamar 339 lantai tiga Hotel Kapuas Dharma II, Jalan Imam Bonjol, Pontianak, Selasa (16/2/2016) sekitar pukul 22.50 WIB.

Kasat Reskrim Polresta Pontianak, Kompol Andi Yul menjelaskan, kedua orang tersebut sengaja datang jauh-jauh ke Pontianak untuk menyaksikan pelantikan bupati dan wakil bupati terpilih asal daerah mereka, Panji-Dadi Sunarya.

Namun di perjalan, ada komunikasi antara korban dan seorang pelaku yang diduga menjadi pemicu pengeroyokan tersebut.

"Dari bukti pesan singkat yang ditemukan, kuat dugaannya pengeroyokan itu dilakukan karena dilatarbelakangi balas dendam," kata Andy Yul, Kamis (18/2/2016).

Penganiayaan yang dialami kedua warga Melawi tersebut terjadi di dalam kamar hotel. Saat itu, tujuh orang mendatangi kamar hotel dengan membawa senjata tajam. Mereka mengeroyok kedua korban.

Akibat pengeroyokan tersebut, Sarjono mengalami luka tusuk di rusuk kiri, luka robek di bahu dan pantat akibat benda tajam serta lebam di muka.

Sedangkan Hermanus mengalami luka lebam pada muka dan bengkak pada hidung.

“Begitu mendapat laporan, kami langsung mendatangi tempat kejadian dan mendapatkan dua korban dalam keadaan luka, sehingga langsung dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan,” ungkap Andi.

Dalam upaya mencari pelaku pengeroyokan tersebut, polisi kemudian memeriksa saksi korban. Dari hasil pemeriksaan diketahui salah satu pelaku berinisial Ss.

“Di lokasi kejadian didapatkan sejumlah barang bukti, namun untuk senjata tajam masih dicari karena diduga telah dibuang oleh pelaku,” ungkapnya.

Dari hasil pengembangan, polisi kemudian menangkap enam orang yang diduga terlibat dalam penganiayaan tersebut. Mereka antara lain Ar, Aa, Rb, Pd, En, dan JK. Mereka menyerahkan diri ke Polresta Pontianak pada Rabu (17/2/2016).

Sementara Ss yang sudah dinyatakan sebagai tersangka sampai saat ini masih dalam proses pencarian.

“Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan enam orang pelaku langsung ditetapkan sebagai tersangka, sementara satu pelaku lainnya, yakni Ss masih dalam pencarian,” jelas Andi.

“Para tersangka akan dikenakan pasal 170 subsider 351 junto 556 ancaman pidana penjara empat tahun. Karena ini pasal pengecualian, maka para tersangka saat ini telah ditahan,” tambah Andi.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa 5,2 Magnitudo Guncang Bengkulu, Terasa hingga Lampung

Gempa 5,2 Magnitudo Guncang Bengkulu, Terasa hingga Lampung

Regional
Diamankan, Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Minta Maaf

Diamankan, Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Minta Maaf

Regional
Gempa di Rangkasbitung, Warga Diminta Waspada dan Jauhi Kawasan Pantai

Gempa di Rangkasbitung, Warga Diminta Waspada dan Jauhi Kawasan Pantai

Regional
Sempat Ketakutan, 50 Pedagang Pasar Manis Purwokerto Jalani Tes Swab

Sempat Ketakutan, 50 Pedagang Pasar Manis Purwokerto Jalani Tes Swab

Regional
11 ASN di Banjarnegara Positif Corona, Sebagian di Antaranya Tenaga Medis Puskesmas

11 ASN di Banjarnegara Positif Corona, Sebagian di Antaranya Tenaga Medis Puskesmas

Regional
Menteri Koperasi dan UKM Harap Pelaku UMKM Dapat Topang Perekonomian Babel

Menteri Koperasi dan UKM Harap Pelaku UMKM Dapat Topang Perekonomian Babel

Regional
Gempa Juga Terjadi di Pangandaran

Gempa Juga Terjadi di Pangandaran

Regional
Gara-gara Dituding Curi Ayam, Pria di Tasikmalaya Bakar 3 Mobil Tetangga

Gara-gara Dituding Curi Ayam, Pria di Tasikmalaya Bakar 3 Mobil Tetangga

Regional
Berkunjung ke Aceh Wajib Bawa Surat Hasil Rapid Test

Berkunjung ke Aceh Wajib Bawa Surat Hasil Rapid Test

Regional
Seorang Wartawan Meninggal karena Covid-19, 20 Jurnalis Lainnya Jalani Rapid Test

Seorang Wartawan Meninggal karena Covid-19, 20 Jurnalis Lainnya Jalani Rapid Test

Regional
Duduk Perkara Lembaga Adat Baduy Minta Dihapus dari Destinasi Wisata

Duduk Perkara Lembaga Adat Baduy Minta Dihapus dari Destinasi Wisata

Regional
Satu Keluarga Jadi Korban Kecelakaan Kapal, Ayah Selamat, 2 Anaknya Meninggal

Satu Keluarga Jadi Korban Kecelakaan Kapal, Ayah Selamat, 2 Anaknya Meninggal

Regional
Danjen Akademi TNI: Pemkot Magelang Pindah Saja, Kalau Enggak Nanti Pakai Cara-cara Kita

Danjen Akademi TNI: Pemkot Magelang Pindah Saja, Kalau Enggak Nanti Pakai Cara-cara Kita

Regional
Gempa di Rangkasbitung, Warga Serang Merasa Pusing dan Mual

Gempa di Rangkasbitung, Warga Serang Merasa Pusing dan Mual

Regional
Di Jabar, Satpol PP dan Gugus Tugas Covid-19 Berkolaborasi Awasi Penerapan Protokol Kesehatan

Di Jabar, Satpol PP dan Gugus Tugas Covid-19 Berkolaborasi Awasi Penerapan Protokol Kesehatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X