Titik Panas di Jambi Melonjak Jadi 299, Penerbangan Dialihkan ke Batam

Kompas.com - 20/08/2015, 10:39 WIB
ilustrasi TRIBUN PEKANBARU/Doddy Vladimirilustrasi
EditorGlori K. Wadrianto

JAMBI, KOMPAS.com - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Jambi menyebutkan, ada 299 titik panas atau hotspot yang terdeteksi di wilayah Provinsi Jambi.

"Hotspot terkini tanggal 20 Agustus 2015 pukul 05.00 Wib di Provinsi Jambi berdasarkan pantauan satelit sebanyak 299 titik," kata Kepala Seksi dan Informasi BMKG Jambi, Kurnia Ninggsih di Jambi, Kamis (20/8/2015).

Dia mengatakan, hotspot paling banyak terdeteksi di Kabupaten Muarojambi, berjumlah 132 titik, disusul Kabupaten Tanjung Jabung Timur sebanyak 78 titik. Umumnya, lahan dan hutan di dua daerah ini merupakan lahan gambut.

Di Kabupaten Tanjung Jabung Barat terdeteksi 34 titik, Batanghari 14 titik, Sarolangun 12 titik, Tebo 11 titik, Merangin sembilan titik, Bungo tujuh titik, Kerinci satu titik dan Kota Jambi satu titik.

"Jumlah hotspot Kamis meningkat signifikan dari dua hari sebelumnya yang berjumlah 107 titik, dengan tingkat kepercayaan terjadinya kebakaran 24-100 persen," kata dia.

Selain itu, kata Kurnia, telah terjadi penurunan jarak pandang, yakni hanya 1.000 meter di wilayah Jambi pada pukul 06.39 WIB. Akibatnya, penerbangan tujuan Jambi dialihkan ke Batam.

Sementara itu, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jambi Arif Munandar mengatakan, petugas pemadam kebakaran lahan dan hutan (karlahut) di Jambi sudah mulai kewalahan memadamkan api, karena terus bertambahnya kebakaran hutan dan lahan di daerah itu.

Menurut Arif, pihak Manggala Agni, Kodim, dan Koramil serta Masyarakat Peduli Api di masing-masing wilayah di Jambi telah turun tangan untuk memadamkan api. Namun perlu dukungan operasi pemadaman dari udara sebagai aksi cepat.

"Kita berterimakasih banyak telah dibantu dari Kodim, Koramil dan pihak kepolisian dan masyarakat peduli api serta Manggala Agni yang turun langsung ke lapangan. Namun ini semua terbatas dari segi SDM maupun peralatan, ini harus kita dukung dengan operasi udara," kata Arif.

Bantuan pemadaman api kebakaran lahan dan hutan dari udara diperlukan mengingat beberapa wilayah seperti di Kabupaten Tanjabtim sulit dijangkau melalui jalur darat dan tidak tersedianya sumber air.

Sementara bantuan pemadaman dari Badan Nasional Penaggulangan Bencana (BNPB) juga belum bisa turun ke Jambi, karena belum ada Surat Keputusan Gubernur yang menetapkan Siaga darurat Karlahut dan kekeringan yang didukung dengan rekomendasi dari kabupaten/kota minimal dua kabupaten.

"Kita minta kabupaten/kota mengambil langkah-langkah cepat, sekarang baru Kabupaten Muarojambi yang sudah mengeluarkan SK bahwa mereka telah menyatakan siaga darurat potensi bencana kekeringan dan Karlahut yang cukup serius," kata dia.

"Mereka sudah mengambil langkah-langkah dan mereka sudah mengajukan waterbombing, dana on call, operasi darat dan udara. Namun kabupaten lain belum mengeluarkan SK sehingga SK gubernur untuk diteruskan ke BNPB belum bisa diterbitkan," ujar Arif.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Regional
Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Regional
Program 'Jangkar', Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Program "Jangkar", Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Regional
Tanggapi Hasil Pemeriksaan BPK, Wagub Jabar: Insya Allah Akan Saya Sampaikan kepada Pimpinan

Tanggapi Hasil Pemeriksaan BPK, Wagub Jabar: Insya Allah Akan Saya Sampaikan kepada Pimpinan

Regional
Lewat Teman Bus Trans Metro Pasundan, Wagub Jabar Ajak Masyarakat Naik Transportasi Umum

Lewat Teman Bus Trans Metro Pasundan, Wagub Jabar Ajak Masyarakat Naik Transportasi Umum

Regional
Tingkatkan Pendapatan Daerah, Pemprov Jabar Luncurkan 'Bapenda Kapendak'

Tingkatkan Pendapatan Daerah, Pemprov Jabar Luncurkan "Bapenda Kapendak"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.