Konferensi Internasional Tempe Digelar di Yogyakarta

Kompas.com - 16/02/2015, 17:50 WIB
Tempe sebagai sumber daya lokal serta warisan budaya berpotensi menjadi sumber gizi. ShutterstockTempe sebagai sumber daya lokal serta warisan budaya berpotensi menjadi sumber gizi.
EditorCaroline Damanik

YOGYAKARTA, KOMPAS.com
- Konferensi Internasional tentang Tempe atau "International Conference on Tempe and Its Related Products" digelar di Yogyakarta, 15-17 Februari 2015.

Ketua Komisi Ilmu Rekayasa AIPI sekaligus koordinator ilmiah konferensi, Profesor FG Winarno, mengatakan dalam acara ini juga akan disampaikan deklarasi tentang "Identitas" tempe berdasarkan kajian ilmiah.

"Tempe dilahirkan di Indonesia, khususnya di wilayah Kerajaan Mataram," katanya.

Konferensi yang terbuka untuk umum ini akan membahas segala hal seputar tempe, dari sisi sains, teknologi, kesehatan, sejarah, ekonomi hingga budaya. Konferensi yang menghadirkan para ilmuwan, akademikus, dan pengusaha tempe, ini juga dijadikan ajang promosi untuk mempopulerkan tempe dan produk olahannya kepada dunia.

Kemarin, Minggu (15/2/2015), peserta konferensi dari sejumlah negara melakukan kunjungan ke sentra batik tulis Giriloyo, Kecamatan, Imogiri, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Minggu. Selain melihat produk kerajinan batik tulis di wilayah setempat, para peserta juga belajar langsung cara membatik.


Para peserta yang di antaranya datang dari Belanda, Amerika Serikat, Korea Selatan, Jepang, Thailand, dan Perancis itu hampir semua mengaku baru pertama kali membatik tersebut. Mereka begitu sungguh-sungguh mencoba membatik.

Dengan bimbingan kelompok perajin Batik Giriloyo, para peserta tampak senang menggoreskan pewarna alami menggunakan canting ke dalam kain yang memang sudah ada gambar pola batik khas Giriloyo.

Setelah belajar batik di Giriloyo, rombongan juga mengunjungi perajin tempe "Bumi Langit" yang juga masih berada di Kecamatan Imogiri, Bantul. Di tempat ini, mereka juga melihat bagaimana proses pembuatan tempe, mulai dari awal hingga ke pengemasannya.

Konferensi internasional ini digagas oleh empat lembaga yang bergerak di bidang pangan dan gizi, yaitu Perhimpunan Ahli Teknologi Pangan Indonesia (PATPI), Perhimpunan Pakar Gizi dan Pangan Indonesia (Pergizi Pangan), Perhimpunan Mikrobiologi Indonesia (Permi), dan Konsorsium Bioteknologi Indonesia. Konferensi ini secara ilmiah dikoordinasi oleh Komisi Ilmu Rekayasa Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencemaran Air Bengawan Solo Mulai Berimbas ke Lamongan

Pencemaran Air Bengawan Solo Mulai Berimbas ke Lamongan

Regional
Lamborghini Keluar Asap Tebal di Surabaya, Cek Legalitas hingga Diduga Komponen Mobil Terbakar

Lamborghini Keluar Asap Tebal di Surabaya, Cek Legalitas hingga Diduga Komponen Mobil Terbakar

Regional
[POPULER NUSANTARA] Jasad Balita Ditemukan Tanpa Kepala | Mahasiswi Tewas Terkubur di Belakang Kos

[POPULER NUSANTARA] Jasad Balita Ditemukan Tanpa Kepala | Mahasiswi Tewas Terkubur di Belakang Kos

Regional
11 Dokter Disiapkan Tangani Bayi yang Derita Hydrocephalus di Surabaya

11 Dokter Disiapkan Tangani Bayi yang Derita Hydrocephalus di Surabaya

Regional
Alasan Bayi yang Derita Hydrocephalus dan Ibunya Dievakuasi ke Rusun

Alasan Bayi yang Derita Hydrocephalus dan Ibunya Dievakuasi ke Rusun

Regional
2 Induk Harimau Sumatera Dibunuh, 4 Janinnya Disimpan dalam Toples

2 Induk Harimau Sumatera Dibunuh, 4 Janinnya Disimpan dalam Toples

Regional
Dugaan Gratifikasi, Eks Kepala BPN Denpasar Ditetapkan Tersangka

Dugaan Gratifikasi, Eks Kepala BPN Denpasar Ditetapkan Tersangka

Regional
5 Fakta Mahasiswi Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Indekos, Hilang 3 Hari hingga Penjaga Kos Mendadak Pergi

5 Fakta Mahasiswi Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Indekos, Hilang 3 Hari hingga Penjaga Kos Mendadak Pergi

Regional
Bayi yang Derita Hydrocephalus Akan Jalan Rekonstruksi Wajah secara Bertahap di RSUD dr Soetomo

Bayi yang Derita Hydrocephalus Akan Jalan Rekonstruksi Wajah secara Bertahap di RSUD dr Soetomo

Regional
Fakta Tukang Tambal Ban Bakar Hidup-hidup Juru Parkir, Berawal dari Pergoki Istri Berduaan di Halaman Hotel

Fakta Tukang Tambal Ban Bakar Hidup-hidup Juru Parkir, Berawal dari Pergoki Istri Berduaan di Halaman Hotel

Regional
Cerita Miris Bocah 9 Tahun Dipaksa Mengemis oleh Ibu Kandung, Mnimal Rp 50.000 hingga Hanya Diberi Makan 2 Kali

Cerita Miris Bocah 9 Tahun Dipaksa Mengemis oleh Ibu Kandung, Mnimal Rp 50.000 hingga Hanya Diberi Makan 2 Kali

Regional
Curi Motor, Tak Sadar Jual ke Pemiliknya Sendiri

Curi Motor, Tak Sadar Jual ke Pemiliknya Sendiri

Regional
Jalan Desa Ambles Dua Meter di Perbatasan KBB dan Kabupaten Cianjur

Jalan Desa Ambles Dua Meter di Perbatasan KBB dan Kabupaten Cianjur

Regional
Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Dirawat 3 Bulan, Orangutan Tapanuli Kembali Dilepasliarkan

Regional
Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Banjir Lumpur di Bandung Barat, Akses Jalan 2 Kampung Tertutup

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X