Kompas.com - 28/12/2014, 19:54 WIB
Dwi melayani seorang pelanggan sayur dagangannya, di daerah Kampung Pucangsari, Kedungsari, Magelang Utara, Kota Magelang, Minggu (28/12/2014). KOMPAS.com/IKA FITRIANADwi melayani seorang pelanggan sayur dagangannya, di daerah Kampung Pucangsari, Kedungsari, Magelang Utara, Kota Magelang, Minggu (28/12/2014).
|
EditorDesy Afrianti
MAGELANG, KOMPAS.com — Setiap hari, Tanto Dwi Anggoro mengantongi laba Rp 250.000 dari berjualan sayur-mayur keliling di Kota Magelang. Nominal tersebut dinilai lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga kecilnya.

Nama pria berusia 29 tahun itu akhir-akhir ini menjadi pembicaraan di masyarakat, termasuk media sosial, karena aksinya berjualan sayur keliling menggunakan motor sport Yamaha R25 250 cc.

Dwi—panggilan akrabnya—mengaku bersyukur. Berkat ketekunan dan kerja keras, ia bisa menabung selama lebih dari enam tahun untuk memperoleh sepeda motor impiannya, meski "hanya" berjualan sayur keliling.

"Setiap hari saya nabung Rp 20.000 dari jualan sayur keliling. Setelah terkumpul dan mendapat pinjaman dari saudara, saya belikan motor ini. Saya beli kontan," kata Dwi kepada Kompas.com di Magelang, Minggu (28/12/2014).

Ayah dari Evan Faiz Vavian (9) itu mengaku sudah lama bercita-cita ingin memiliki sepeda motor yang biasa dipakai untuk balapan. Harganya yang sekitar Rp 54 juta membuat ia bekerja keras menyisihkan penghasilannya setiap hari.

Bahkan, dia juga berjualan nasi goreng pada malam hari setelah berkeliling berdagang sayur pada pagi hingga siang hari. Dwi berjualan nasi goreng dengan dibantu sang Istri, Siti Aisyah, di sekitar rumahnya di Kampung Jambesari, Kelurahan Wates, Kota Magelang, Jawa Tengah.

Dwi berkata, dia sejak kecil memang terbiasa bekerja mencari penghasilan sendiri. Dwi mengaku tidak rendah diri meski hanya mampu menamatkan sekolah menengah pertama (SMP). [Baca: Di Magelang Ada Tukang Sayur Keliling Naik Motor Sport Yamaha R25]

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia memilih untuk bekerja di bengkel milik kakaknya di Jawa Timur sebelum menjadi tukang sayur seperti sekarang. "Meski pendapatan pas-pasan, kalau cermat mengaturnya, pasti bisa mencukupi kebutuhan. Uang yang saya dapat tiap hari saya bagi-bagi sesuai pos kebutuhan. Misalnya untuk beli bensin per hari, jatah istri per hari, bayar sekolah anak, termasuk bayar utang, dan sebagainya," ucap Dwi.

Sebelumnya, Dwi berkeliling jualan sayur dengan mengendarai Honda Tiger. Setelah itu, ia lalu beralih menggunakan motor matik Yamaha Mio, dan terakhir dengan motor sport berwarna kombinasi putih dan biru itu.

Beruntung, motor kesayangannya itu tidak terlalu ribet dalam perawatan, dan termasuk irit bahan bakar. Setiap hari, Dwi cukup mengisi bensin Rp 20.000 untuk berkeliling, mulai dari belanja di Pasar Tegalrejo, Kabupaten Magelang, lalu menemui pelanggannya di kawasan Potrobangsan-Wates-Polosari-Pucangsari Kedungsari hingga kembali ke rumahnya di Jambesari, Kota Magelang.

Dwi tidak memungkiri jika pasang surut kehidupan selalu terjadi. Tidak setiap hari sayur dagangannya laku terjual. Ia pun berkreasi mengolah sisa sayur segar itu menjadi kluban (urap sayur) siap santap yang kemudian ia jual kembali.

Sebelumnya diberitakan, aksi Dwi ini menghebohkan media sosial setelah seseorang mengunggah fotonya di Facebook. Beragam komentar netizen ditujukan kepadanya, tidak terkecuali teman-teman dan pelanggannya.

"Banyak yang komentar kalau saya ini 'gila'. Pelanggan saya juga bilang 'nggaya, masa tukang sayur saja naik motor balap kayak gini. Kenapa enggak sekalian pakai mobil'," ujar Dwi terkekeh.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Regional
Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X