Kompas.com - 28/12/2014, 19:54 WIB
Dwi melayani seorang pelanggan sayur dagangannya, di daerah Kampung Pucangsari, Kedungsari, Magelang Utara, Kota Magelang, Minggu (28/12/2014). KOMPAS.com/IKA FITRIANADwi melayani seorang pelanggan sayur dagangannya, di daerah Kampung Pucangsari, Kedungsari, Magelang Utara, Kota Magelang, Minggu (28/12/2014).
|
EditorDesy Afrianti
MAGELANG, KOMPAS.com — Setiap hari, Tanto Dwi Anggoro mengantongi laba Rp 250.000 dari berjualan sayur-mayur keliling di Kota Magelang. Nominal tersebut dinilai lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga kecilnya.

Nama pria berusia 29 tahun itu akhir-akhir ini menjadi pembicaraan di masyarakat, termasuk media sosial, karena aksinya berjualan sayur keliling menggunakan motor sport Yamaha R25 250 cc.

Dwi—panggilan akrabnya—mengaku bersyukur. Berkat ketekunan dan kerja keras, ia bisa menabung selama lebih dari enam tahun untuk memperoleh sepeda motor impiannya, meski "hanya" berjualan sayur keliling.

"Setiap hari saya nabung Rp 20.000 dari jualan sayur keliling. Setelah terkumpul dan mendapat pinjaman dari saudara, saya belikan motor ini. Saya beli kontan," kata Dwi kepada Kompas.com di Magelang, Minggu (28/12/2014).

Ayah dari Evan Faiz Vavian (9) itu mengaku sudah lama bercita-cita ingin memiliki sepeda motor yang biasa dipakai untuk balapan. Harganya yang sekitar Rp 54 juta membuat ia bekerja keras menyisihkan penghasilannya setiap hari.

Bahkan, dia juga berjualan nasi goreng pada malam hari setelah berkeliling berdagang sayur pada pagi hingga siang hari. Dwi berjualan nasi goreng dengan dibantu sang Istri, Siti Aisyah, di sekitar rumahnya di Kampung Jambesari, Kelurahan Wates, Kota Magelang, Jawa Tengah.

Dwi berkata, dia sejak kecil memang terbiasa bekerja mencari penghasilan sendiri. Dwi mengaku tidak rendah diri meski hanya mampu menamatkan sekolah menengah pertama (SMP). [Baca: Di Magelang Ada Tukang Sayur Keliling Naik Motor Sport Yamaha R25]

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia memilih untuk bekerja di bengkel milik kakaknya di Jawa Timur sebelum menjadi tukang sayur seperti sekarang. "Meski pendapatan pas-pasan, kalau cermat mengaturnya, pasti bisa mencukupi kebutuhan. Uang yang saya dapat tiap hari saya bagi-bagi sesuai pos kebutuhan. Misalnya untuk beli bensin per hari, jatah istri per hari, bayar sekolah anak, termasuk bayar utang, dan sebagainya," ucap Dwi.

Sebelumnya, Dwi berkeliling jualan sayur dengan mengendarai Honda Tiger. Setelah itu, ia lalu beralih menggunakan motor matik Yamaha Mio, dan terakhir dengan motor sport berwarna kombinasi putih dan biru itu.

Beruntung, motor kesayangannya itu tidak terlalu ribet dalam perawatan, dan termasuk irit bahan bakar. Setiap hari, Dwi cukup mengisi bensin Rp 20.000 untuk berkeliling, mulai dari belanja di Pasar Tegalrejo, Kabupaten Magelang, lalu menemui pelanggannya di kawasan Potrobangsan-Wates-Polosari-Pucangsari Kedungsari hingga kembali ke rumahnya di Jambesari, Kota Magelang.

Dwi tidak memungkiri jika pasang surut kehidupan selalu terjadi. Tidak setiap hari sayur dagangannya laku terjual. Ia pun berkreasi mengolah sisa sayur segar itu menjadi kluban (urap sayur) siap santap yang kemudian ia jual kembali.

Sebelumnya diberitakan, aksi Dwi ini menghebohkan media sosial setelah seseorang mengunggah fotonya di Facebook. Beragam komentar netizen ditujukan kepadanya, tidak terkecuali teman-teman dan pelanggannya.

"Banyak yang komentar kalau saya ini 'gila'. Pelanggan saya juga bilang 'nggaya, masa tukang sayur saja naik motor balap kayak gini. Kenapa enggak sekalian pakai mobil'," ujar Dwi terkekeh.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X