Kompas.com - 12/06/2014, 09:32 WIB
Raeni (27) saat akan diantar ke Bandara Ahmad Yani oleh pihak Unnes untuk berangkat ke Jakarta guna wawancara di sebuah stasiun televisi nasional, Rabu (11/6/2014) KOMPAS.com/PUJI UTAMIRaeni (27) saat akan diantar ke Bandara Ahmad Yani oleh pihak Unnes untuk berangkat ke Jakarta guna wawancara di sebuah stasiun televisi nasional, Rabu (11/6/2014)
|
EditorPalupi Annisa Auliani
SEMARANG, KOMPAS.com — Wisudawati terbaik periode II/2014 Universitas Negeri Semarang (Unnes), Raeni (21), berharap bisa melanjutkan kuliah ke Inggris. Apa motivasi Raeni belajar ke Inggris? Apa kata orang-orang di lingkaran terdekat kesehariannya?

"Inginnya kuliah lagi, tapi kalau belum bisa, ya kerja dulu. Kalau kuliah kan juga harus mencari beasiswa," ujar Raeni, Rabu (11/6/2014). Dia adalah putri seorang pengayuh becak yang saat ini menjadi perbincangan setelah menjadi wisudawati terbaik pada Selasa (10/6/2014).

Sosok Raeni merupakan potret perjuangan pelajar dari keluarga dengan keterbatasan ekonomi yang menembus batas itu dengan prestasi dan beasiswa. (Baca: Bukan Jalan Instan Putri Pengayuh Becak yang Jadi Wisudawati Terbaik...)

Kuliah Raeni di Unnes rampung dengan biaya dari beasiswa Bidikmisi. Sekarang, Raeni pun berharap bisa kembali mendapatkan beasiswa untuk melanjutkan kuliah ke Inggris. Gadis kelahiran 13 Januari 1993 ini mengaku terinspirasi oleh dosen dan tetangganya soal keinginan belajar di Inggris.

"Dosen saya ada yang kuliah di sana. Saya asisten dosen, terus (dosen itu) cerita-cerita soal di sana. Berawal dari mimpi itulah, semoga terwujud," cerita Raeni. Seorang tetangga yang juga kakak kelasnya di sekolah, imbuh dia, adalah penerima beasiswa belajar ke Belanda.

"Itu tetangga saya belakang rumah, dia saja sama-sama dari daerah asal saya bisa ke Belanda, saya juga harus bisa. Itu sangat memacu saya," ujar wisudawati Jurusan Pendidikan Akuntansi Fakultas Ekonomi Unnes tersebut.

Raeni mengaku memburu beasiswa penuh untuk bisa mewujudkan keinginannya kuliah di Inggris. "Kan kalau keluar negeri pendaftarannya juga mahal," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kilas balik perjalanan Raeni

Putri kedua pasangan Mugiyono dan Sujamah asal Desa Langenharjo, Kecamatan Kendal, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, ini terbiasa hidup mandiri dan sederhana. Beasiswa adalah kata yang lekat dalam perjalanan akademisnya, demikian pula menjadi juara beragam lomba.

Raeni masih menyisihkan sebagian beasiswa dan uang hadiah lomba yang dia dapat itu untuk diserahkan kepada orangtuanya. Sejak kuliah semester III, dia sudah pula mencari tambahan penghasilan dengan memberikan les privat kepada murid SMA, sampai pernah punya enam murid.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.