Kompas.com - 17/02/2014, 20:02 WIB
Hujan Deras di wilayah Ngantang Kabupaten Malang, Minggu (16/2/2014). KOMPAS.com/Yatimul AinunHujan Deras di wilayah Ngantang Kabupaten Malang, Minggu (16/2/2014).
|
EditorFarid Assifa

MALANG, KOMPAS.com - Kebun sayur rusak yang berjarak 7 km dari kawah gunung Kelud tepatnya di Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang rusak total akibat erupsi gunung berapi tersebut.

"Tak ada yang bisa dirawat apalagi dipanen. Semua tanaman rusak. Apalagi di sini, jarak ke Kelud hanya 7 kilometer," kata Marda'i (37), warga Dusun Sambirejo, Desa Pandansari, Ngantang, Kabupaten Malang, Senin (17/2/2014).

Suami dari Yaumi (33) itu mengaku punya 1,5 hektar kebun yang ditanami jagung, jahe, cabai, sawi dan terong. "Semuanya ludes dan tak tersisa. Kering semua," katanya.

Marda'i mengaku, dirinya harus membiayai lima anaknya yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) dan SMP. Anak-anaknya adalah Dewi Kristina, Sriwijayanti, Andi Pradana, Ferdi Adi Pamungkas dan Inne Dewi Puspitasari.

Rumah Marda'i yang berada di perbatasan, terlihat rusak parah. Hanya tinggal puing-puing saja. "Sudah hancur semua. Tanaman sudah habis. Biasanya bulan depan sudah panen cabai dan sawi. Sekarang sudah tidak ada," keluhnya.

Ditanya berapa kerugian yang dialaminya, Marda'i mengaku, kurang lebih mencapai Rp 300 juta. "Harapan saya pemerintah berkenan membantu. Rumah jika bisa, diperbaiki sebagai tempat berteduh kami dan keluarga," harapnya.

Tanaman rusak tak hanya di Desa Pandansari, namun hampir di seluruh desa di Kecamatan Ngantang rusak total yang mengakibatkan petani gagal panen. Kebun yang selamat hanya di wilayah Pujon. Hal itu terlihat dari adanya warga yang mulai beraktivitas merawat tanaman di wilayah itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Regional
Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Regional
PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

Regional
Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Regional
Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.