Harga Elpiji 3 Kg Capai Rp 32.000, Warga Beralih ke Kayu Bakar - Kompas.com

Harga Elpiji 3 Kg Capai Rp 32.000, Warga Beralih ke Kayu Bakar

Kompas.com - 08/02/2014, 17:11 WIB
KOMPAS/YULVIANUS HARJONO Ilustrasi

SUMENEP, KOMPAS.com — Harga elpiji 3 kg di Pulau Sapeken, Kecamatan Sapeken, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, naik drastis menjadi Rp 32.000. Kenaikan itu karena tidak adanya pengiriman dari Sumenep daratan akibat cuaca buruk yang terjadi sejak bulan Januari kemarin.

Di hari-hari normal harga elpiji di wilayah pulau itu sebesar Rp 19.000. Abdul Halim, warga asal Desa Paliat, Kecamatan Sapeken, mengatakan, kenaikan harga elpiji sudah terjadi sejak sepekan kemarin. Kenaikannya berkisar menjadi Rp 25.000 sampai Rp 30.000. Namun, sekarang harganya sudah mentok di Rp 32.000.

"Di awal cuaca ekstrem kemarin harga masih normal karena persediaan elpiji 3 kg masih ada. Namun setelah tidak ada kapal barang ke kepulauan, persediaan semakin menipis dan sampai sekarang sudah tidak ada," kata Abdul Halim, melalui sambungan ponselnya kepada Kompas.com, Sabtu (8/2/2014).

Tidak adanya kiriman elpiji itu membuat warga di Kepulauan Sapeken memilih beralih ke kayu bakar untuk kebutuhan memasak. Warga belum tahu pasokan elpiji ke Pulau Sapeken akan dikirim. Warga berharap kekosongan elpiji 3 kg segera diisi.

"Sebelum ada kiriman elpiji, warga memilih menggunakan kayu bakar dan lebih hemat biaya meskipun waktu masaknya lebih lama jika dibandingkan pakai elpiji," kata Abdul Halim.


EditorBambang Priyo Jatmiko

Terkini Lainnya


Close Ads X