Dana Rp 2,5 Miliar untuk Rehabilitasi Pengungsi Syiah

Kompas.com - 16/12/2013, 20:20 WIB
Anak-anak pengungsi Syiah Sampang dihibur dengan nyanyian dan permainan oleh Pengurus Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur, Sabtu (1/06/2013). KOMPAS.com/ TaufiqurrahmanAnak-anak pengungsi Syiah Sampang dihibur dengan nyanyian dan permainan oleh Pengurus Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur, Sabtu (1/06/2013).
|
EditorFarid Assifa

SURABAYA, KOMPAS.com — Pemerintah Provinsi Jawa Timur  mengucurkan dana dari Anggaran Pendapatan dan  Belanja Daerah Jatim sebesar Rp 2,5 miliar untuk rehabilitasi permukiman pengungsi Syiah di Sampang. Selain untuk membangun permukiman baru, dana tersebut juga untuk warga sekitar yang terkena imbas dari konflik bernuansa kelompok agama tersebut.

Gubernur Jatim Soekarwo, Senin (16/12/2013), mengatakan, dana tersebut sudah dicairkan pada awal Desember lalu. Dia berharap dana itu dapat dimaksimalkan untuk rehabilitasi sarana dan prasarana permukiman, serta untuk warga sekitar yang terkena dampak sosialnya.

Melalui upaya rekonsiliasi kedua kelompok, hingga saat ini sudah ada sekitar lima orang yang kembali ke lingkungan sosial semula di Desa Karang Gayam, Kecamatan Omben, Kabupaten Sampang. "Kami bersyukur, mereka dapat diterima dengan baik di lingkungan semula," katanya.

Soekarwo mengaku telah melaporkan penanganan konflik kelompok agama tersebut kepada Presiden SBY beberapa waktu lalu saat berkunjung ke Madura. "Saya dan Pak SBY, prinsipnya sepakat penanganannya berbasis keinginan warga, bagaimana baiknya," ujarnya.

Secara terpisah, Koordinator Rekonsiliasi Konflik Syiah Abdul A'la mengatakan, upaya rekonsiliasi harus menggunakan pendekatan kultur masyarakat Sampang. "Jangan dilihat kuantitasnya, lima orang itu memang kecil, tetapi dengan pola pendekatan kultur, saya berharap ke depan akan banyak lagi pengungsi yang kembali ke lingkungan sosialnya," ujar Rektor UIN Sunan Ampel Surabaya ini.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Banten Catatkan Penambahan Kasus Tertinggi Covid-19, Disumbang dari Ponpes

Regional
Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Besok, Giliran Buruh Demo Tolak UU Cipta Kerja di Gedung DPRD Kalsel

Regional
Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Hasil Rapid Test Reaktif, 58 Napi di Lapas Perempuan Denpasar Diisolasi di Sel Khusus

Regional
Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Dilarang Ikut Demo Tolak UU Cipta Kerja, Mahasiswa UGM Kemping di Kampus

Regional
Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Pasutri Spesialis Pembobol Jok Motor Ditangkap, Suami Ditembak Polisi

Regional
Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Gegara Knalpot Racing, Warga Antarkampung di Papua Ribut, Satu Terluka Dianiaya

Regional
Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Kecelakaan Beruntun di Jalan Jember-Lumajang, 2 Warga Tewas

Regional
Mahasiswa Kecewa Gubernur dan Wagub Kaltim Tak Bersikap Tolak UU Cipta Kerja

Mahasiswa Kecewa Gubernur dan Wagub Kaltim Tak Bersikap Tolak UU Cipta Kerja

Regional
Besok, Jenazah KH Abdullah Syukri Zarkasyi MA Dikebumikan di Pemakaman Keluarga

Besok, Jenazah KH Abdullah Syukri Zarkasyi MA Dikebumikan di Pemakaman Keluarga

Regional
Begini Respons Gugus Tugas Bone soal Emak-emak Berjoget di Pinggir Kolam Renang

Begini Respons Gugus Tugas Bone soal Emak-emak Berjoget di Pinggir Kolam Renang

Regional
Kronologi Tambang Batu Bara Ambles yang Tewaskan 11 Orang di Sumsel

Kronologi Tambang Batu Bara Ambles yang Tewaskan 11 Orang di Sumsel

Regional
Bawaslu Dalami Dugaan Campur Tangan Kadisdik Jatim di Pilkada Lamongan

Bawaslu Dalami Dugaan Campur Tangan Kadisdik Jatim di Pilkada Lamongan

Regional
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Bayi 5 Bulan, Anak Kandungnya Sendiri

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Bayi 5 Bulan, Anak Kandungnya Sendiri

Regional
Tambang Batu Bara Ilegal di Sumsel Ambles, 11 Orang Tewas

Tambang Batu Bara Ilegal di Sumsel Ambles, 11 Orang Tewas

Regional
Izin 5 Sektor Ini Harus Ditandatangani Bupati Jember, DPRD: Alasan Apa Pun Tidak Boleh

Izin 5 Sektor Ini Harus Ditandatangani Bupati Jember, DPRD: Alasan Apa Pun Tidak Boleh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X